Reserve Bank of India (RBI) telah menggantikan dewan direksi Reliance Capital yang terkena dampak default

Reserve Bank of India (RBI) pada hari Senin menggantikan dewan Reliance Capital Ltd (RCL), afiliasi dari Anil Ambani Group, sehubungan dengan kegagalan RCL dalam memenuhi berbagai kewajiban pembayaran kepada krediturnya dan masalah tata kelola yang serius bahwa dewan tidak mampu mengatasi secara memadai.efektif.

Bank Sentral telah menunjuk Nageswar Rao Y, mantan CEO Bank of Maharashtra, sebagai direktur perusahaan berdasarkan Bagian 45-IE(2) dari RBI Act. “Bank Cadangan akan segera memulai proses pembubaran perusahaan berdasarkan Aturan Kepailitan dan Kepailitan 2019,” katanya.

Reserve Bank of India (RBI) juga akan mengajukan permohonan ke Pengadilan Nasional Perusahaan Hukum, Mumbai untuk menunjuk administrator sebagai profesional dalam resolusi kepailitan. Pada tanggal 5 Oktober, Reserve Bank of India (RBI) menggantikan dewan direksi Srei Infrastructure Finance yang berbasis di Kolkata dan Srei Equipment Finance yang berbasis di Kolkata. Sebelumnya, ia menggantikan Dewan Direksi Diwan Housing Finance (DHFL).

RCL berutang Rs 21.781,01 crore, termasuk bunga, pada 31 Oktober kepada pemberi pinjaman. Saya juga telah gagal membayar simpanan antar perusahaan yang diambil dari pihak yang berbeda sebesar Rs 562 crore dan bunga Rs 120 crore di mana hari default maksimum berkisar antara 510 hingga 567 hari.

RCL mengalami kerugian Rs 10.971 crore atas pendapatan Rs 563 crore selama tahun keuangan yang berakhir Maret 2021. Sahamnya turun 5 persen menjadi Rs 19,05 crore pada hari Senin.

Perusahaan melaporkan penundaan lanjutan dalam melayani kewajiban utang karena tekanan likuiditas. “Profil likuiditas grup tetap di bawah tekanan karena penundaan penggalangan dana dari rencana monetisasi aset dan pembayaran utang yang akan datang,” kata Care Ratings sambil memberikan peringkat default – D – kepada perusahaan.

READ  Laba bersih Alkyl Amines Chemicals Ltd untuk kuartal keempat tahun fiskal 21 meningkat menjadi Rs. 92,59 Crore

“Perusahaan belum memberikan informasi yang diperlukan untuk memantau peringkat. Selanjutnya, RCL belum membayar biaya pemantauan untuk melaksanakan peringkat sebagaimana disepakati dalam perjanjian pemeringkatannya. Peringkat untuk program dan instrumen utang jangka panjang Reliance Capital masih disebut sebagai CARE D, penerbit tidak kooperatif.

Pemberi pinjaman menawarkan banyak aset RCL, termasuk usaha asuransinya, perusahaan pembangunan kembali aset, dan lengan saham untuk dijual. SBI Caps dan JM Financial telah menerima lebih dari 90 EoIs (Expressions of Interest) untuk sembilan aset utama perusahaan tetapi transaksi tidak dapat diselesaikan karena gugatan yang sedang berlangsung. RCL adalah salah satu perusahaan keuangan non-bank terkemuka pada satu titik, tetapi berada di bawah tekanan ketika sektor keuangan menghadapi krisis dua tahun lalu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *