Penjelajah Mars China menemukan bukti mineral yang mengandung air

Peneliti China telah menemukan mineral yang mengandung air di Mars dengan menganalisis data yang dikumpulkan oleh penjelajah Jurong yang saat ini beroperasi di Planet Merah, lapor Global Times.

Tim peneliti dari Laboratorium Kunci Cuaca Luar Angkasa Akademi Ilmu Pengetahuan China dan Pusat Keunggulan dalam Ilmu Pengetahuan Planet Komparatif Akademi yang dipimpin oleh rekan peneliti Liu Yang, menyimpulkan bahwa lebih banyak air dapat ditemukan daripada yang diperkirakan sebelumnya. Studi tersebut menunjukkan bahwa sejumlah besar air dapat disimpan dalam bentuk mineral di lokasi pendaratan, dan dapat digunakan dalam eksplorasi manusia di Planet Merah di masa depan.

Analisis data sedimen dan mineral di situs rover telah dipublikasikan di jurnal Science.

Ini adalah pertama kalinya mineral yang mengandung air di permukaan Mars terdeteksi oleh spektrometer inframerah gelombang pendek di pesawat ruang angkasa Mars.

Penjelajah Zhurong mendarat di dataran besar di belahan bumi utara Mars yang disebut Utopia Planitia pada 15 Mei 2021. Dilengkapi dengan enam muatan sains, tujuan utama penjelajah Zhurong adalah untuk menyelidiki morfologi, mineralogi, ekologi ruang angkasa, struktur bawah permukaan, dan air/ Distribusi es di Southern Utopia Planitia.

Sejauh ini, Zhurong telah melakukan perjalanan hampir 2.000 meter di permukaan Mars. Ketika tingkat daya turun di bawah titik tertentu, Zurong masuk ke mode tidur sambil mempertahankan fungsionalitas minimal. Hibernasi akan berlanjut hingga kondisi membaik.

China bertujuan untuk membawa sampel yang dikumpulkannya dari Mars pada tahun 2030. Misi untuk mengambil sampel Mars hanya dapat berhasil jika kendaraan peluncur dengan daya dorong yang lebih besar dikembangkan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *