Penjelajah gigih telah menciptakan oksigen di Mars

Pada hari Selasa, penjelajah berhasil mengubah sebagian kecil karbondioksida dalam jumlah besar di Mars menjadi oksigen sebagai uji coba pertama MOXIE. Nama MOXIE adalah singkatan dari Eksperimen dengan penggunaan sumber oksigen di Mars.

Setelah pemanasan sekitar 2 jam, MOXIE menghasilkan 5,4 gram oksigen. Ini cukup untuk menahan astronot selama 10 menit.

Gadget ini seukuran pemanggang roti, dan ini adalah penawaran teknis penjelajah. Jika berhasil, eksperimen ini bisa membantu manusia menjelajahi Mars di masa depan.

Atmosfer tipis Mars terdiri dari 96% karbon dioksida, yang tidak banyak membantu oksigen untuk bernafas.

Sesuatu yang secara efisien dapat mengubah karbon dioksida menjadi oksigen Ini dapat membantu dengan lebih dari satu cara. Versi masa depan yang lebih besar dan lebih baik dari sesuatu seperti MOXIE dapat mengubah dan menyimpan oksigen yang dibutuhkan untuk bahan bakar roket, serta menyediakan sistem pendukung kehidupan dengan udara yang dapat bernapas.

Alat tersebut bekerja dengan cara memecah molekul karbondioksida, yang meliputi satu atom karbon dan dua atom oksigen. Ini memisahkan molekul oksigen dan mengeluarkan karbon monoksida sebagai produk limbah.

Bahan tahan api, seperti pelapisan emas dan udara pneumatik, digunakan untuk membuat alat karena proses konversi ini membutuhkan suhu hingga 1470 derajat Fahrenheit. Bahan-bahan ini mencegah panas keluar dan merusak segala aspek penjelajah.

“Ini adalah langkah penting pertama dalam mengubah karbon dioksida menjadi oksigen di Mars,” kata Jim Reuter, asisten direktur Misi Teknologi Antariksa NASA, dalam sebuah pernyataan.

“MOXIE memiliki lebih banyak pekerjaan yang harus dilakukan, tetapi hasil dari eksperimen teknis ini penuh dengan janji saat kami bergerak menuju tujuan kami untuk melihat manusia di Mars suatu hari nanti. Oksigen bukan hanya hal-hal yang kami hirup. Bahan bakar roket bergantung pada oksigen, dan penjelajah masa depan akan bergantung padanya. “Pada produksi bahan bakar propelan di Mars untuk penerbangan pulang.”

Ketekunan akan melakukan hal-hal yang tidak pernah dicoba oleh wahana di Mars - dan membuka jalan bagi manusia

Untuk meluncurkan empat astronot dari permukaan Mars, sekitar 15.000 pon bahan bakar roket dan 55.000 Satu pon oksigen akan dibutuhkan. Saat tinggal di Mars, penjelajah ruang angkasa akan mengonsumsi jauh lebih sedikit.

READ  Pesawat ruang angkasa tercepat yang pernah melewati Venus, mengirimkan kartu pos yang menakjubkan

“Astronot yang menghabiskan satu tahun di permukaan mungkin menggunakan satu metrik ton di antaranya,” kata Michael Hecht, penyelidik utama MOXIE di MIT’s Haystack Observatory, dalam sebuah pernyataan.

Mengangkut oksigen sebanyak itu dari Bumi ke Mars akan sangat sulit dan mahal, dan berarti lebih sedikit ruang di atas pesawat ruang angkasa untuk kebutuhan lain.

Mengapa Mars?  Keajaiban menjelajahi planet merah

Namun, transformator oksigen dengan berat sekitar 1 ton – MOXIE generasi masa depan yang besar dan kuat – dapat menghasilkan oksigen yang dibutuhkan.

Untuk pengujian selanjutnya, MOXIE kemungkinan akan menghasilkan hingga 10 gram oksigen per jam. Alat tersebut akan menjalankan pengujian sembilan kali lagi selama dua tahun ke depan, dan tim peneliti akan menggunakan data tersebut untuk merancang generasi MOXIE mendatang.

Sama seperti tujuan yang ditetapkan Tujuannya adalah helikopter kreativitas, yang juga merupakan pertunjukan teknologi MOXIE untuk mendorong batasan instrumen.

Penjelajah Mars Perseverance mengambil foto selfie dengan helikopter Ingenuity

Pada tahap pertama, tim akan menilai cara kerja alat tersebut. Tahap 2 akan menguji MOXIE dalam kondisi berbeda, seperti waktu atau musim yang berbeda. Selama tahap ketiga dan terakhir, Hecht berkata, “Kami akan mendorong amplop” – mencoba mode operasi baru, atau memperkenalkan “kerutan baru, seperti berlari di mana kami membandingkan operasi pada tiga atau lebih suhu yang berbeda.”

Teknologi seperti MOXIE pada dasarnya dapat membantu astronot masa depan hidup dari Bumi dan memanfaatkan sumber daya di sekitarnya.

“MOXIE bukan hanya alat pertama untuk memproduksi oksigen di dunia lain,” Trudy Curtis, direktur demonstrasi teknologi di Direktorat Misi Teknologi Antariksa NASA, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

“Dibutuhkan regolith, zat yang Anda temukan di Bumi, menaruhnya di pabrik pemrosesan, dan mengubahnya menjadi struktur besar, atau mengambil karbon dioksida – sebagian besar atmosfer – dan mengubahnya menjadi oksigen. Proses ini memungkinkan kita untuk melakukannya. ubah bahan-bahan yang melimpah ini menjadi benda-benda yang bisa digunakan: Propelan, udara untuk bernapas, atau hidrogen dan air. “

READ  Meteor cepat menciptakan bola api di langit di atas beberapa bagian New England

Hasil positif dari tes pertama ini membawa misi Mars selangkah lebih dekat dengan pendaratan manusia di Planet Merah.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *