Pengunjung surgawi: sebuah komet besar baru terbang ke tata surya kita! | The Weather Channel – Artikel dari The Weather Channel

bersalah.

(NASA/NRL/STEREO/Karl Battams)

Dari hal-hal misterius di antara bintang-bintang seperti Oumuamua, ke banyak batuan luar angkasa yang tidak unik – sejumlah besar benda angkasa terus-menerus mengunjungi halaman belakang angkasa kita, Tata Surya. Sementara banyak dari mereka yang terlewatkan oleh penduduk Bumi karena jumlah mereka yang banyak dan jarak yang sangat jauh di antara mereka, beberapa objek penting masih berhasil menarik perhatian kita dari waktu ke waktu.

Sekarang, salah satu objek luar biasa ini terlihat bersembunyi di tepi tata surya kita, dan hanya objek ini yang tampak seperti komet yang jauh lebih besar daripada komet biasa!

Digambarkan sebagai “komet raksasa”, pengunjung ini diperkirakan memiliki lebar antara 100 dan 370 kilometer. Bahkan, ukuran ini juga membawanya lebih dekat ke wilayah kecil planet ini.

Para astronom mengidentifikasi objek ini melalui hasil Survei Energi Gelap, yang menangkap data astronomi antara tahun 2014 dan 2018. Sejak itu komet raksasa itu dinamai 2014 UN271.

Sementara objek itu sendiri aneh, orbitnya bahkan lebih aneh. Analisis mengungkapkan bahwa salah satu ujung orbit komet besar ini dekat dengan matahari kita, sementara ujung lainnya meluas sampai ke awan Oort – piringan debu dan gas samudera yang merupakan wilayah terjauh dari matahari. sistem.

Karena jarak yang sangat jauh antara dua titik akhir ini, objek membutuhkan 6.12.190 tahun untuk menyelesaikan satu orbit lengkap!

Saat ini, UN271 tahun 2014 terletak sekitar 22 unit astronomi (AU) dari Matahari, dengan satu unit sama dengan jarak antara Bumi dan bintang induk kita. Dalam tujuh tahun terakhir, ia telah menempuh jarak yang sama dari Uni Afrika setiap tahun.

Menurut perkiraan ilmuwan warga, komet ini akan mencapai sekitar 10,9 AU dari Matahari pada tahun 2031. Oleh karena itu, secepat mungkin, ia akan mendekati orbit Saturnus sebelum berbelok ke belakang dan kembali ke tepi luar Matahari. sistem.

Karena titik terdekatnya masih sangat jauh, mustahil untuk melihat sekilas komet besar ini dari Bumi tanpa menggunakan teleskop. Bahkan dengan teleskop, kemungkinan akan seterang bulan terbesar Pluto, Charon, di langit malam.

**

Untuk pembaruan cuaca, sains, dan COVID-19 saat bepergian, unduh aplikasi saluran cuaca (Di Android dan iOS Store). Gratis!

READ  Prototipe SpaceX Starship menjadi hangat untuk upaya peluncuran awal minggu ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *