Pengujian genetik: apa itu dan mengapa itu penting? Wawancara dengan Erica Stallings, Aktivis Kanker Payudara

Tes genetik dapat membantu memprediksi risiko kanker seseorang dengan melihat mutasi genetik yang diturunkan. Temuan ini dapat memberikan informasi yang berpotensi menyelamatkan jiwa bagi pasien yang dites positif untuk mutasi yang diketahui yang kemudian dapat menjalani pemeriksaan pencegahan dan perawatan kanker.

“Ketika saya mendapatkan diagnosis saya, saya mencoba untuk menemukan narasi orang pertama tentang kanker payudara BRCA2 di internet,” kata Erica Stallings, pembawa mutasi BRCA2 dan pencegah kanker payudara. Saya tahu dari sudut pandang statistik bahwa saya tidak bisa menjadi satu-satunya orang kulit hitam yang pernah menderita kanker payudara BRCA.”

Terkait: diversifikasi uji klinis dan peningkatan skrining melalui pendidikan dan kebijakan; Takeaway utama dari Konferensi ‘Closing the Gap’ SurvivorNet

Stallings menjalani mastektomi ganda di Pusat Kanker Perlmutter NYU Langone Health sebagai tindakan pencegahan. Mutasi BRCA2 meningkatkan risiko kanker payudara pada wanita hingga 45-65% sebelum usia 70 tahun, menurut Yayasan Kanker Payudara Nasional. Setelah perawatannya, Stallings bertindak sebagai advokat untuk pengujian genetik wanita kulit berwarna.

Dia merefleksikan pengalamannya sendiri: “Saya selalu memberi tahu orang-orang bahwa saya merasa memiliki pengalaman terbaik yang dapat dimiliki seseorang. Saya memiliki pekerjaan kerah putih yang fleksibel. Saya memiliki tim terapi yang sangat hebat di NYU. Saya punya uang. Saya menguji hal ini Sebagai orang yang sangat istimewa.”

Namun, tidak setiap pasien dapat mengakses atau bahkan mengetahui tentang tes genetik sebagai tindakan pencegahan terhadap kanker payudara. Menurut Stallings, wanita kulit hitam, rata-rata, memiliki tingkat rujukan 16 kali lebih rendah untuk pengujian genetik bahkan jika mereka memenuhi semua kriteria di bawah pedoman federal.

Terkait: Cara Membela Diri Saat Menavigasi Dunia Medis

READ  Helikopter Mars melompati mil pertama selama penerbangan kesepuluh!

Akibatnya, pekerjaan Stallings terkait erat dengan pengalaman pribadinya dan meningkatkan kesadaran tentang sejarah keluarga kanker payudara dengan mendidik komunitas minoritas.

“Saya telah mencoba membangun hubungan dengan ahli onkologi dan konselor genetik di NYU untuk melakukan acara di mana kita masuk ke komunitas Afrika-Amerika atau mencoba menemukan wanita Afrika-Amerika dan memulai percakapan,” katanya. “Itu semacam memulai percakapan di komunitas ini. Anda membuat orang berpikir, Oh, saya punya ibu dengan kanker dan nenek dan bibi … Saya mungkin seseorang yang harus dirujuk untuk konseling genetik.”

Pelajari lebih lanjut tentang proses tinjauan medis yang ketat dari SurvivorNet.


Sophia Lee adalah penulis untuk SurvivorNet yang bersemangat tentang pengobatan naratif dan berbagi cerita pasien. Baca lebih banyak

Tes genetik dapat membantu memprediksi risiko kanker seseorang dengan melihat mutasi genetik yang diturunkan. Temuan ini dapat memberikan informasi yang berpotensi menyelamatkan jiwa bagi pasien yang dites positif untuk mutasi yang diketahui yang kemudian dapat menjalani pemeriksaan pencegahan dan perawatan kanker.

“Ketika saya mendapatkan diagnosis saya, saya mencoba untuk menemukan narasi orang pertama tentang kanker payudara BRCA2 di internet,” kata Erica Stallings, pembawa mutasi BRCA2 dan pencegah kanker payudara. Saya tahu dari sudut pandang statistik bahwa saya tidak bisa menjadi satu-satunya orang kulit hitam yang pernah menderita kanker payudara BRCA.”

Baca lebih banyak

Terkait: diversifikasi uji klinis dan peningkatan skrining melalui pendidikan dan kebijakan; Takeaway utama dari Konferensi ‘Closing the Gap’ SurvivorNet

Stallings menjalani mastektomi ganda di Pusat Kanker Perlmutter NYU Langone Health sebagai tindakan pencegahan. Mutasi BRCA2 meningkatkan risiko kanker payudara pada wanita hingga 45-65% sebelum usia 70 tahun, menurut Yayasan Kanker Payudara Nasional. Setelah perawatannya, Stallings bertindak sebagai advokat untuk pengujian genetik wanita kulit berwarna.

READ  Para astronom melihat kematian galaksi yang jauh untuk pertama kalinya

Dia merefleksikan pengalamannya sendiri: “Saya selalu memberi tahu orang-orang bahwa saya merasa memiliki pengalaman terbaik yang dapat dimiliki seseorang. Saya memiliki pekerjaan kerah putih yang fleksibel. Saya memiliki tim terapi yang sangat hebat di NYU. Saya punya uang. Saya menguji hal ini Sebagai orang yang sangat istimewa.”

Namun, tidak setiap pasien dapat mengakses atau bahkan mengetahui tentang tes genetik sebagai tindakan pencegahan terhadap kanker payudara. Menurut Stallings, wanita kulit hitam, rata-rata, memiliki tingkat rujukan 16 kali lebih rendah untuk pengujian genetik bahkan jika mereka memenuhi semua kriteria di bawah pedoman federal.

Terkait: Cara Membela Diri Saat Menavigasi Dunia Medis

Akibatnya, pekerjaan Stallings terkait erat dengan pengalaman pribadinya dan meningkatkan kesadaran tentang sejarah keluarga kanker payudara dengan mendidik komunitas minoritas.

“Saya telah mencoba membangun hubungan dengan ahli onkologi dan konselor genetik di NYU untuk melakukan acara di mana kita masuk ke komunitas Afrika-Amerika atau mencoba menemukan wanita Afrika-Amerika dan memulai percakapan,” katanya. “Itu semacam memulai percakapan di komunitas ini. Anda membuat orang berpikir, Oh, saya punya ibu dengan kanker dan nenek dan bibi … Saya mungkin seseorang yang harus dirujuk untuk konseling genetik.”

Pelajari lebih lanjut tentang proses tinjauan medis yang ketat dari SurvivorNet.


Sophia Lee adalah penulis untuk SurvivorNet yang bersemangat tentang pengobatan naratif dan berbagi cerita pasien. Baca lebih banyak

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *