Parlemen Eropa mencabut kekebalan mantan Perdana Menteri Catalan Puigdemont menjadi SEKARANG

Parlemen Eropa sebagian besar telah mencabut kekebalan tiga anggota parlemen Catalan sehingga mereka dapat diekstradisi ke Spanyol. Diantaranya adalah mantan Perdana Menteri Catalonia, Carles Puigdemont, yang memproklamasikan kemerdekaan wilayah Catalonia pada 2017.

Sebelum keputusan ini, referendum diadakan tentang masalah ini, dengan 90 persen pemilih memilih untuk merdeka. Penentang dari negara bagian Catalan yang terpisah memboikot referendum pada saat itu.

Puigdemont adalah kekuatan pendorong di balik referendum Catalan, yang dinyatakan ilegal oleh Mahkamah Agung Spanyol. Beberapa politisi Catalan didakwa melakukan penghasutan dan dijatuhi hukuman 13 tahun penjara.

Spanyol juga ingin menuntut Puigdemont, tetapi mantan perdana menteri itu melarikan diri ke luar negeri setelah upaya pemisahan yang gagal dengan mantan menteri Toni Comin dan Clara Ponsati. Karena status mereka sebagai anggota parlemen, ketiganya menikmati kekebalan parlementer, sehingga permohonan penyerahan diri dari Spanyol tidak berhasil.

Dengan dicabutnya kekebalan, ketiganya kini bisa diserahkan ke Spanyol. Ketiga Catalan telah mengumumkan bahwa mereka akan menantang keputusan tersebut di depan Pengadilan Eropa. Parlemen membantu Spanyol mengunci para pembangkang politik dan membungkam mereka.

Comin dan Puigdemont saat ini tinggal di Belgia. Pengadilan Belgia sebelumnya menggagalkan ekstradisi seorang Catalan yang tidak menikmati kekebalan. Ponsati tinggal di Skotlandia dan memaksa seorang hakim Skotlandia untuk menyetujui mosi pengadilan Spanyol.

READ  Eropa mengalami tahun terpanas dengan rekor curah hujan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *