Penemuan jet relativistik menyemburkan gelembung di pusat Galaksi Cangkir Teh

Penemuan jet relativistik menyemburkan gelembung di pusat Galaksi Cangkir Teh

Untuk menyelidiki efek jet radio pada medium antarbintang (ISM) dari galaksi yang menampung inti galaksi aktif (AGN), tim sains internasional yang dipimpin oleh peneliti Interstellar Institute of Canada (IAC) Anelise Audibert telah menemukan kasus yang ideal: galaksi cangkir teh. Mereka mempelajari interaksi jet radio dengan gas dingin di sekitar quasar masif.

Teacup adalah quasar radio-tenang yang berjarak 1,3 miliar tahun cahaya, dinamakan demikian karena salah satu gelembung yang mengembang yang terlihat dalam gambar optik dan radio menyerupai gagang cangkir teh. Selain itu, jet radio kecil dengan sedikit kemiringan ke arah cakram galaksi berada di wilayah inti galaksi, yang berukuran sekitar 3.300 tahun cahaya.

Untuk mengkarakterisasi gas dingin dan padat di bagian tengah cangkir teh, tim menggunakan pengamatan dari Atacama Large Millimeter/Submillimeter Array (ALMA). Mereka secara khusus mengidentifikasi emisi molekul karbon monoksida yang hanya dapat eksis dalam kondisi kerapatan dan suhu tertentu.

Pengamatan juga menunjukkan bahwa jet kompak, meskipun berdaya rendah, mengganggu distribusi dan pemanasan gas, berakselerasi dengan kecepatan yang tidak biasa.

Ketika tim meninjau hasilnya, mereka menemukan bahwa gas dingin lebih bergejolak dan lebih hangat ke arah tegak lurus terhadap propagasi jet, berbeda dengan yang mereka perkirakan di daerah yang terkena dampak di sepanjang jet.

Peneliti IAC Anelise Audibert berkata, “Ini disebabkan oleh guncangan gelembung yang digerakkan oleh jet, yang memanaskan dan meledakkan gas dalam ekspansi lateral. Didukung oleh perbandingan dengan simulasi komputer, kami percaya bahwa orientasi antara piringan gas dingin dan jet merupakan faktor penting dalam mengemudikan angin samping ini secara efisien.”

Cristina Ramos-Almeida, peneliti di IAC dan rekan penulis studi, Dia berkataDan “Sebelumnya diperkirakan bahwa jet berenergi rendah memiliki sedikit efek pada galaksi, tetapi pekerjaan seperti yang kami lakukan menunjukkan bahwa, bahkan dalam kasus galaksi yang sunyi radio, jet dapat mendistribusikan ulang dan mengganggu gas di sekitarnya, dan ini akan berdampak pada kemampuan galaksi untuk membentuk bintang baru.”

Referensi jurnal:

  1. A. Audibert et al., Eksitasi Gas Molekul oleh Pancaran dan Turbulensi Cangkir Teh, Astronomi dan Astrofisika (2023). DOI: 10.1051 / 0004-6361 / 202345964
READ  Hati berlemak: tips dasar untuk menghindarinya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *