Penemuan bintang ‘berkedip raksasa’ di pusat galaksi yang dijuluki VVV-WIT-08

Washington, 13 Juni: Para astronom telah melihat bintang raksasa “berkedip” menuju pusat Bima Sakti, lebih dari 25.000 tahun cahaya.

Sebuah tim astronom internasional telah mengamati bahwa bintang VVV-WIT-08 mengalami penurunan kecerahan hingga 30 kali lipat sehingga hampir menghilang dari langit. Sementara banyak bintang berubah kecerahannya karena berdenyut atau dikaburkan oleh bintang lain dalam sistem biner, sangat jarang sebuah bintang menjadi redup selama beberapa bulan dan kemudian menjadi cerah kembali. VVV-WIT-08, bintang raksasa yang berkedip, terlihat oleh para astronom di dekat Bima Sakti.

Para peneliti percaya bahwa VVV-WIT-08 mungkin termasuk dalam kelas baru sistem bintang biner “raksasa berkedip”, di mana bintang raksasa – 100 kali lebih besar dari Matahari – dikalahkan sekali setiap beberapa dekade oleh – pendamping mengorbit yang tak terlihat. Pendampingnya, yang mungkin merupakan bintang atau planet lain, dikelilingi oleh piringan buram yang menutupi bintang raksasa tersebut, menyebabkannya menghilang dan muncul kembali di langit. Studi ini dipublikasikan di Monthly Notices of the Royal Astronomical Society.

Penemuan ini dipimpin oleh Dr Lee Smith dari Cambridge Institute of Astronomy, di mana ia bekerja dengan para ilmuwan di Universitas Edinburgh, Universitas Hertfordshire, Universitas Warsawa di Polandia, dan Universitas Andrés Bello di Chili.

Rekan penulis Dr Sergei Koposov dari University of Edinburgh mengatakan: “Sungguh menakjubkan bahwa kami baru saja mengamati objek gelap, besar dan memanjang yang lewat di antara kami dan bintang yang jauh dan kami hanya bisa berspekulasi tentang apa sumbernya.”

Karena bintang tersebut terletak di wilayah padat Bima Sakti, para peneliti mempertimbangkan apakah beberapa objek gelap yang tidak diketahui dapat melayang di depan bintang raksasa secara kebetulan. Namun, simulasi telah menunjukkan bahwa harus ada sejumlah besar objek gelap yang mengambang di sekitar galaksi agar skenario ini menjadi mungkin.

READ  Misteri tentang aurora Jupiter akhirnya terpecahkan dalam sebuah studi baru

Satu lagi sistem bintang jenis ini telah dikenal sejak lama. Bintang raksasa Epsilon Aurigae sebagian terhalang oleh piringan debu besar setiap 27 tahun tetapi hanya redup sebesar 50%. Contoh kedua, TYC 2505-672-1, ditemukan beberapa tahun yang lalu memegang rekor saat ini untuk sistem bintang biner ekliptika dengan periode orbit terpanjang – 69 tahun – yang saat ini merupakan rekor untuk VVV-WIT-08. saingan.

Tim yang berbasis di Inggris telah menemukan dua lagi bintang raksasa eksotis ini selain VVV-WIT-08, menunjukkan bahwa mereka mungkin kelas baru bintang berkedip raksasa untuk diselidiki oleh para astronom.

VVV-WIT-08 ditemukan oleh VISTA Variables di Via Lactea Survey (VVV), sebuah proyek menggunakan teleskop VISTA buatan Inggris di Chili yang dioperasikan oleh European Southern Observatory, yang telah memantau miliaran bintang yang sama selama hampir satu dekade untuk mencari contoh berbagai kecerahan di bagian spektrum inframerah.

“Terkadang kami menemukan bintang variabel yang tidak sesuai dengan kategori tertentu, yang kami sebut ‘apa ini?'” kata Profesor Philip Lucas, pemimpin proyek bersama dari University of Hertfordshire. “, atau makhluk ‘WIT’. Kami benar-benar tidak tahu bagaimana raksasa yang berkedip ini muncul. Sangat menyenangkan melihat penemuan seperti itu dari VVV setelah bertahun-tahun perencanaan dan pengumpulan data.”

Sementara VVV-WIT-08 terdeteksi menggunakan data VVV, peredupan bintang juga diamati oleh Optical Gravitational Lens Experiment (OGLE), kampanye pengamatan jangka panjang yang dijalankan oleh Universitas Warsawa. OGLE melakukan pengamatan lebih sering, tetapi lebih dekat ke bagian spektrum yang terlihat. Pengamatan berulang ini merupakan dasar pemodelan VVV-WIT-08, dan menunjukkan bahwa bintang raksasa itu redup dengan jumlah yang sama baik dalam cahaya tampak maupun inframerah.

READ  Studi tersebut menemukan bahwa gletser mencair lebih cepat dari yang diperkirakan

Sekarang tampaknya ada sekitar setengah lusin potensi yang diketahui dari sistem bintang jenis ini, yang mengandung bintang raksasa dan piringan buram besar. “Tentu saja ada lebih banyak yang bisa ditemukan, tetapi tantangannya sekarang adalah untuk mencari tahu apa rekan tersembunyi itu, dan bagaimana mereka bisa dikelilingi oleh cakram, meskipun mengorbit bintang raksasa sejauh ini,” kata Smith. “Dengan melakukan ini, kita dapat mempelajari sesuatu yang baru tentang bagaimana jenis sistem ini berevolusi.”

(Ini adalah cerita yang tidak diedit dan dibuat secara otomatis dari umpan berita bersama, staf mungkin tidak mengedit atau mengedit teks konten)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *