Peneliti AI Facebook sedang mengajarkan robot untuk berjalan seperti manusia

New Delhi: Para peneliti di University of California, Berkeley dan Carnegie Mellon University School of Computer Science, bersama dengan tim peneliti kecerdasan buatan media sosial raksasa telah mengembangkan cara baru bagi robot untuk berjalan lebih baik. Metode ini memungkinkan robot berjalan di permukaan yang berbeda , memberikan lebih banyak stabilitas dan mungkin lebih banyak pekerjaan. Bagaimana membuat bot beradaptasi saat berjalan di layanan yang berbeda adalah masalah yang sedang dikerjakan oleh banyak ilmuwan komputer.

di ArtikelFacebook mengatakan solusinya – Adaptasi Motor Cepat – adalah “peretasan” dalam kecerdasan buatan (AI). Hal ini memungkinkan robot untuk berjalan di atas pasir, lumpur, jalur hiking, rumput tinggi dan di atas gundukan tanah “tanpa kegagalan tunggal” selama uji coba. Posting itu mengatakan, “Saya telah berhasil menavigasi tumpukan semen dan tumpukan kerikil di 80 persen uji coba, meskipun tidak melihat tanah yang tidak stabil atau cekung, vegetasi yang terhalang, atau langkah-langkah selama pelatihan.” Dia juga menjaga tinggi badannya dengan tingkat keberhasilan yang tinggi saat bergerak dengan beban 12kg, yang setara dengan 100 persen dari berat tubuhnya.”

Untuk melakukan ini, peneliti bekas Dua cabang kecerdasan buatan, disebut pembelajaran terawasi dan pembelajaran penguatan. Pembelajaran yang diawasi bergantung pada penyediaan data algoritme tentang situasi yang akan dihadapinya, yang dapat dirujuk untuk membuat keputusan. Pembelajaran penguatan sudah melibatkan AI yang berinteraksi dengan lingkungan dan belajar dari keputusannya sendiri. Facebook mengatakan robot itu menunjukkan “kemampuan dasar untuk semua objek pintar,” yang berarti lebih dekat dengan mensimulasikan bagaimana manusia beradaptasi dengan medan sambil berjalan.

Robot dapat menentukan berapa banyak gesekan yang diberikan permukaan, berat yang dibawanya, deformasi di medan, dll., dan menyesuaikan gerakannya, tanpa benar-benar melihat permukaan. Bagian kedua penting karena, jika berhasil, akan menghilangkan kebutuhan untuk memasang kamera pada robot semacam itu, sehingga mengurangi biaya konstruksinya.

READ  Perseverance Rover menyebarkan sensor angin di permukaan Mars (video)

Menurut Facebook, robot yang perlu berjalan di medan tertentu dirancang khusus untuk medan seperti itu, untuk saat ini. Misalnya, robot yang bekerja di lantai pabrik memiliki algoritme yang beradaptasi dengan lingkungan itu. Menggunakan RMA, Facebook mengklaim bahwa bot dapat beradaptasi dengan lingkungan “dari awal” dengan “menjelajahi dan berinteraksi dengan dunia”. Tampaknya menjadi solusi pertama dari jenisnya di dunia.

Para peneliti di Universitas Oslo Norwegia juga mendemonstrasikan solusi serupa pada bulan Maret, yang bertujuan memungkinkan robot beradaptasi dengan lingkungan mereka. Solusi ini melibatkan penggunaan pembelajaran mesin (ML) dan kecerdasan buatan untuk mengubah panjang kaki robot dan bentuk tubuh untuk beradaptasi dengan medan. Solusinya terutama bertujuan untuk mengadaptasi cara manusia secara dinamis mengubah pusat gravitasi mereka saat berjalan di medan yang berbeda. Seperti Facebook, para peneliti Oslo juga mendemonstrasikan robot seperti anjing berkaki empat, tetapi solusi mereka mengandalkan kamera 3D dan sensor gaya. Facebook belum mengungkapkan jenis sensor yang dibutuhkan bot.

ikut serta dalam Buletin mint

* Masukkan email yang tersedia

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.

Jangan lewatkan cerita apapun! Tetap terhubung dan terinformasi dengan Mint. Unduh aplikasi kami sekarang!!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *