Pemimpin Republik menganggap Trump “bertanggung jawab secara moral” SEKARANG meskipun dibebaskan

Ketua Senat Republik Mitch McConnell mengatakan Donald Trump “secara moral dan praktis bertanggung jawab” atas serangan mematikan di Capitol pada 6 Januari. Meskipun McConnell memberikan suara menentang sebuah hukuman dan mendesak anggota partainya untuk melakukan hal yang sama, partainya tampaknya memutuskan hubungan dengan mantan presiden tersebut.

Trump dibebaskan dalam proses pemakzulan di Senat AS pada hari Sabtu. Meskipun mayoritas dari 100 senator (57) memilih untuk menjatuhkan hukuman, ini tidak cukup untuk mayoritas dua pertiga yang diminta. Hanya tujuh senator Republik menentang mantan presiden itu.

“Tidak ada keraguan bahwa Presiden Trump secara praktis dan moral bertanggung jawab atas apa yang terjadi pada hari itu,” kata McConnell. “Orang-orang yang menyerbu gedung parlemen mendapat kesan bahwa mereka bertindak atas keinginan dan instruksi presiden mereka.”

Pemimpin minoritas Senat Republik setuju dengan jaksa bahwa Trump mengekspresikan teori konspirasi terhadap daerah pemilihannya. Dia juga menekankan bahwa Trump “bertekad untuk mengabaikan keinginan pemilih atau menghancurkan institusi AS sebelum pergi”. Menurut McConnell, Trump masih bisa dituntut sebagai warga negara, tetapi Senat tidak boleh.

Lebih banyak Partai Republik menentang Trump

Senator lain juga setuju dengan jaksa bahwa Trump tidak bertanggung jawab dan agresif dalam mendesak para pendukungnya untuk datang ke Capitol. Namun, mereka mengatakan bahwa mengutuk mantan presiden itu melanggar konstitusi. Selain itu, mengusir Trump dalam pemilihan berikutnya hanya akan memecah belah negara lebih jauh, kata Senator Rob Portman (Ohio).

Meskipun dibebaskan dan tidak ada konsekuensi, pernyataan keras oleh McConnell dan Partai Republik lainnya tidak boleh diremehkan. Selain pertanyaan apakah Trump bertanggung jawab menghasut pemberontakan, proses pemakzulan juga membahas masa depan Partai Republik.

READ  Koalisi Irlandia Utara gelisah setelah pemilihan pemimpin baru yang radikal dari partai yang berkuasa di DUP

Lebih banyak Republikan dari yang diharapkan memilih untuk mengutuk Trump, dan kesaksian McConnell telah menunjukkan bahwa partai tersebut secara keseluruhan tidak lagi mendukung mantan presiden tersebut. Trump masih sangat populer di kalangan banyak pemilih Republik, jadi penentangan publik terhadapnya dapat memiliki konsekuensi politik yang signifikan.

Dalam persidangan pemakzulan pertama terhadap Trump pada 2019, hanya Senator Republik Mitt Romney yang memilih untuk menghukum bosnya. Selain Romney, enam anggota partai lainnya memberikan suaranya pada hari Sabtu, yang berarti dukungan untuk mantan bos kontroversial mereka runtuh.

Jaksa Agung: Saya senang saya meyakinkan mayoritas

Jaksa Agung Demokrat Jamie Raskin kecewa karena kasusnya tidak menghasilkan vonis, tetapi dia senang bahwa mayoritas di Senat masih bisa diyakinkan. Nancy Pelosi, pemimpin Partai Demokrat di DPR, sangat marah setelah Trump dibebaskan. Menurutnya, Senator dari Reublan yang memberikan suara menentang adalah “pengecut”.

Dia juga menampar McConnell, yang memblokir proses pemakzulan yang dipercepat pada Januari ketika Trump masih di kantor kepresidenan. Hal ini dapat menggerogoti salah satu dalil dari pihak tergugat, yaitu bahwa presiden yang sudah keluar tidak perlu dituntut.

Trump bereaksi dengan puas atas pembebasannya pada hari Sabtu. Menurutnya, persidangan tersebut merupakan fase lain dalam “perburuan penyihir terbesar dalam sejarah negara kita”. Mantan presiden berusia 74 tahun itu mungkin ingin mencoba lagi pada 2024 untuk mengajukan tawaran menjadi presiden, yang ingin dicegah oleh Partai Demokrat dengan proses ini.

Sidang pemakzulan kedua yang bersejarah terhadap Trump dimulai pada hari Selasa dan telah berlangsung dengan kecepatan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Sidang pertama Trump berlangsung 21 hari dan juga berakhir dengan pembebasan.

READ  "Dog Whisperer" Cesar Millan membela anjing yang menggigit Joe Biden | sebuah percakapan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *