Korban tewas setelah Crack India Glacier meningkat menjadi 50, 150 lainnya hilang | SEKARANG

Seminggu setelah lapangan glasial runtuh di Himalaya India, petugas penyelamat menemukan sembilan mayat lagi. Jumlah korban jiwa dalam bencana di negara bagian Uttarakhand telah meningkat menjadi lima puluh orang. Lebih dari 150 orang masih hilang.

Minggu lalu, dinding air berguling melalui lembah di Himalaya utara India dan menghancurkan jembatan, jalan, dan dua pembangkit listrik tenaga air.

Berpacu dengan waktu, petugas penyelamat menggunakan alat berat untuk membebaskan puluhan pekerja konstruksi. Para pekerja konstruksi terjebak di dalam terowongan bawah tanah yang terhubung ke pembangkit listrik tenaga air yang sedang dibangun untuk pemerintah India.

“Kami belum kehilangan semua harapan. Kami berharap menemukan lebih banyak orang yang selamat,” kata Swati Bhadoriya, pejabat tinggi pemerintah di kawasan itu.

Operasi penyelamatan berisiko karena kotoran dalam jumlah besar

Menurut pihak berwenang, 154 orang masih hilang. Para ahli memperingatkan bahwa sejumlah besar batu, kotoran, es, dan air masih bisa lepas. Itu membuat dana talangan berisiko.

Uttarakhand rawan banjir bandang dan tanah longsor. Bencana tersebut mengakibatkan kelompok lingkungan menyerukan evaluasi proyek energi di daerah ini. Ada sekitar sepuluh ribu gletser di Himalaya India. Uttarakhand memiliki 1.495 gletser dan banyak yang menyusut karena iklim yang menghangat.

READ  Kasus pidana Hoefdraad akan dibahas pada bulan Februari - Suriname Herald

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *