Dibebaskan dari tahanan Taliban, 150 warga negara India akan dievakuasi hari ini: The Tribune India

layanan berita tribun

New Delhi, 21 Agustus

Sekitar 150 warga India yang berhasil mencapai bandara Kabul akan dievakuasi pada Minggu. Pesawat militer tidak bisa tiba pada hari Sabtu. India telah memarkir transporter C-17 di Pangkalan Udara Ayni di Tajikistan untuk evakuasi. AS, yang mengontrol Bandara Kabul, akan menghapus penerbangan tersebut.

Sebuah konvoi kendaraan yang membawa orang India serta Sikh Afghanistan dan Hindu ditangkap oleh Taliban setelah tengah malam dalam perjalanan ke bandara. Ada saat-saat tegang bagi para pejabat India di sini karena keselamatan Kabul sebagian besar berada di tangan jaringan Haqqani, yang dianggap sebagai “lengan nyata ISI”. Orang-orang India itu dibawa untuk memeriksa dokumen. Orang-orang Hindu dan Sikh Afghanistan ditolak.

Juru bicara Taliban Ahmadullah Waseq membantah tuduhan penculikan dan mengusulkan agar konvoi kendaraan dipindahkan dari Bandara Internasional Hamid Karzai karena menghalangi jalan. Menurut laporan, beberapa orang Hindu dan Sikh Afghanistan mencapai rumah mereka di Kabul. Mereka yang datang dari luar kota harus bermalam di Gurdwara Karta-e-Parwan. Orang-orang India itu kemudian diminta naik bus ke Bandara Kabul dan beberapa disuguhi makan siang. Koordinator, penduduk setempat Afghan kemudian menghubungi pejabat India setelah mengembalikan ponselnya. Sri Lanka telah meminta India untuk mengevakuasi 20 warganya dari Afghanistan.

Kurangnya pemerintahan di Kabul telah menciptakan kekacauan di bandara. Amerika mengontrol satu pintu masuk ke bandara dan Taliban yang lain. Selain itu, pos pemeriksaan Taliban menahan orang luar. Sementara seorang pemimpin senior dalam jaringan Haqqani bertanggung jawab atas keamanan Kabul, mantan Presiden Afghanistan Hamid Karzai dan kepala perunding perdamaian Abdullah Abdullah bertemu dengan gubernur Taliban untuk Kabul, Abdul Rahman Mansour, untuk membahas keadaan keamanan di kota itu. .

READ  Restoran Moskow tutup SEKARANG karena "aksen Stalin yang hambar"

Kurangnya otoritas pusat terbukti dalam fatwa Herat yang melarang pendidikan bersama dan sebagian besar toko di Bamyan yang didominasi Syiah Hazara tetap tutup.

Kepala Polisi Provinsi Badghis Haji Mullah ditampilkan di media sosial sebagai tinggal dalam tahanan Taliban setelah meyakinkannya bahwa dia tidak akan dilukai. Video kemudian menunjukkan eksekusinya setelah dia ditutup matanya.

Anggota keluarga dari beberapa pejabat pemerintah, termasuk mantan gubernur dan kepala polisi Provinsi Laghman, muncul di media sosial mengklaim orang yang mereka cintai tidak dapat ditemukan.

Taliban melarang co-edge di provinsi Herat

Beberapa hari setelah bersumpah untuk menghormati hak-hak perempuan, para pejabat Taliban di Herat yang bandel melarang pendidikan bersama di universitas, menyebutnya sebagai “akar segala kejahatan,” kantor berita Khaama Press melaporkan pada hari Sabtu. PTI

Biden: Nyawa manusia bisa hilang dalam operasi pengangkutan udara

Joe Biden
  • 13 negara telah sepakat untuk sementara menerima warga Afghanistan yang rentan
  • 12 lainnya telah setuju untuk menjadi titik transit bagi para pengungsi, termasuk Amerika

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *