Pemerintah Memerintahkan Inspeksi Buku Rekening Byju: Sebuah Laporan

Pemerintah Memerintahkan Inspeksi Buku Rekening Byju: Sebuah Laporan

Oleh ReutersBloomberg News melaporkan pada hari Selasa bahwa Kementerian Urusan Perusahaan India telah memerintahkan pemeriksaan buku-buku startup edtech Byju yang diperangi dan sedang mencari laporan dalam waktu enam minggu.

Berdasarkan temuan tersebut, departemen akan memutuskan apakah masalah tersebut perlu diteruskan ke Kantor Investigasi Penipuan Serius (SFIO), yang merupakan bagian dari MCA, lapor Bloomberg, mengutip orang-orang yang mengetahui masalah tersebut.

Baca juga | Karyawan Byju akhirnya akan mendapatkan iuran PF mereka, anggota dewan EPFO ‚Äč‚Äčmenegaskan

Namun, firma hukum yang memberi nasihat kepada Byju mengatakan perusahaan belum menerima komunikasi apa pun dari MCA.

“Dalam pemeriksaan rutin, Peugeot akan dengan senang hati bekerja sama sepenuhnya dan memberikan semua penjelasan dan klarifikasi yang diperlukan,” Zulfikar Memon, mitra pengelola di MZM Legal, mengatakan kepada Reuters dalam tanggapan email.

Kementerian tidak segera menanggapi permintaan komentar dari Reuters.

Bloomberg melaporkan bahwa inspeksi MCA mengikuti penilaian internal terhadap kondisi perusahaan.

Byju belum menyerahkan laporan keuangannya untuk tahun fiskal 2022, yang menyebabkan pengunduran diri Deloitte sebagai auditor dan kepergian tiga anggota dewan bulan lalu.

Seseorang yang mengetahui masalah tersebut mengatakan kepada Reuters bahwa perusahaan telah memberi tahu investor bahwa mereka akan menyerahkannya pada September mendatang, sementara itu akan menaikkan hasil neraca keuangan terbaru pada bulan Desember.

Baca juga | Karyawan Byju diminta untuk mengundurkan diri secara sukarela karena perusahaan mulai memberhentikan secara diam-diam untuk menghemat biaya

Perusahaan, yang pernah menjadi startup India senilai $22 miliar, telah menarik miliaran dolar dari investor di seluruh dunia selama pandemi COVID-19 yang telah meningkatkan permintaan akan layanan pendidikan online.

Masalah meningkat untuk perusahaan teknologi pendidikan, karena perusahaan gagal membayar ke Dana Pensiun Nasional. Akhir bulan lalu, seorang pengacara yang mewakili perusahaan mengatakan telah menutupi kekurangan pembayaran ke dana tersebut.

READ  BMW Motorrad Goda G310 RR di India - TVS Apache RR310 Dirombak?

Perusahaan juga telah digerebek oleh Badan Kejahatan Keuangan atas dugaan pelanggaran undang-undang valuta asing, dan terlibat dalam perselisihan hukum dengan pemberi pinjaman atas restrukturisasi pinjaman berjangka $1,2 miliar.

Pelaporan tambahan oleh Jyoti Narayan dan Nandan Mandayam di Bengaluru; Diedit oleh Savio D’Souza dan Dhanya Ann Thoppil

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *