Pembuat peralatan telekomunikasi Swedia, Ericsson, memangkas 8.500 pekerjaan di seluruh dunia

Pembuat peralatan telekomunikasi Swedia, Ericsson, memangkas 8.500 pekerjaan di seluruh dunia

Hal ini dilakukan sebagai upaya agar perusahaan “lebih efisien”.

Stockholm:

Pembuat peralatan telekomunikasi Ericsson mengatakan pada hari Jumat akan memangkas 8.500 pekerjaan di seluruh dunia, sebagai bagian dari program pemotongan biaya karena kesulitan keuangan mendorong operator untuk mengendalikan pengeluaran.

Ericsson, yang memiliki 105.000 karyawan pada akhir tahun 2022, bulan lalu mengumumkan pendapatan yang mengecewakan untuk tahun 2022 penuh, karena operator memperlambat pengeluaran untuk meluncurkan jaringan 5G terbaru karena perlambatan ekonomi global dan kenaikan inflasi.

Sebagian besar PHK akan dilakukan pada paruh pertama tahun 2023 dan sisanya pada tahun 2024, kata perusahaan Swedia itu, karena mempercepat rencana penghematan biaya $860 juta yang diumumkan pada akhir tahun 2022.

“Kami melihat potensi penyederhanaan dan peningkatan efisiensi di seluruh perusahaan, terutama dalam biaya struktural. Tetapi kami juga mengerjakan layanan, pasokan, real estat, dan TI kami,” kata juru bicara Jenny Hedelin kepada AFP.

“Namun, sayangnya hal ini juga akan mengarah pada kebutuhan untuk mengatasi jumlah karyawan. Kami yakin total 8.500 pekerjaan akan terpengaruh,” katanya.

Ericsson mengatakan 1.400 PHK terjadi di Swedia, yang telah diumumkan awal pekan ini.

Untuk tahun 2022, grup tersebut mencatat penurunan laba bersih sebesar 17 persen menjadi 19,1 miliar kronor ($1,8 miliar).

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan sindikasi.)

Video unggulan hari ini

Roadshow Perdana Menteri di Shillong menjelang pemungutan suara di Meghalaya

READ  Perdana Menteri Narendra Modi membahas kemitraan strategis dan ekonomi dengan Presiden Indonesia Joko Widodo

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *