Pembatasan tidak akan merusak hubungan pertahanan India: Rusia | Berita India

NEW DELHI: Di tengah gejolak baru-baru ini di Ukraina Krisis, Rusia mengatakan pada hari Rabu bahwa sementara sanksi yang dijatuhkan oleh Barat akan menciptakan ketakutan dan kecurigaan yang mempengaruhi sistem perbankan internasional, antara lain, Moskow berharap untuk terus menerapkan “rencana besar” untuk pertahanan dengan India sebagai satu-satunya negara yang “jujur”. berbagi teknologi dengannya.
India belum mengutuk tindakan Rusia, dan Menteri Luar Negeri S. Jaishankar, menghadiri diskusi panel di Paris pada hari Selasa, mengatakan banyak dari apa yang terjadi pada masalah Ukraina berasal dari ekspansi NATO, bersama dengan politik pasca-Soviet dan dinamika antara Rusia. dan Barat. Pada pertemuan Menteri Uni Eropa Indo-Pasifik yang diselenggarakan oleh Prancis Jaishankar mencoba untuk fokus pada tantangan yang dihadapi China terhadap “kesamaan global”, bahkan seperti yang lain seperti menteri luar negeri Jepang Yoshimasa Hayashi mengkritik Rusia atas apa yang dilihat Barat sebagai petualangan militer negara itu melawan Ukraina.
Kuasa Usaha Rusia Roman Babushkin, sementara mengklaim bahwa langkah Moskow untuk mengakui wilayah Ukraina yang memisahkan diri sejalan dengan hukum internasional, mengatakan India “memainkan peran penting dari kekuatan dunia” di Dewan Keamanan dan kegiatannya sepenuhnya mencerminkan “jasa” kebalikan. kemitraan strategis antara India dan Rusia. Sebagai tanda kemungkinan untuk masa depan, Babushkin menjelaskan bahwa Rusia siap untuk perkembangan apa pun, meskipun dia mengatakan bahwa Moskow masih lebih memilih dialog untuk menyelesaikan masalah.
“Rusia dan India saling memperhatikan kepentingan dan masalah keamanan satu sama lain dengan sangat serius. Kami memiliki rencana pertahanan yang besar dan kami berharap untuk menerapkan semuanya,” kata Babushkin, sambil memuji India atas kebijakan “independennya”. Babushkin menjawab pertanyaan tentang kemungkinan sanksi yang mempengaruhi kemitraan pertahanan Rusia dengan India, termasuk pengiriman sistem pertahanan udara S-400.
India sebelumnya menyerukan DK PBB untuk mengatasi masalah keamanan semua negara dalam sebuah pernyataan yang, bersama dengan keputusannya untuk abstain dari pemungutan suara prosedural, dipandang menguntungkan Rusia. Kedua negara tahun lalu memperbarui perjanjian kerjasama militer-teknis 10 tahun, tetapi India juga bekerja sama dengan Moskow untuk menangani situasi keamanan yang berbahaya di Afghanistan.
“Kami menyambut posisi independen dan seimbang India seperti yang dinyatakan di DK PBB. Ini mencerminkan status India sebagai kekuatan global yang bertanggung jawab. Kemitraan strategis khusus dan istimewa kami didasarkan pada tingkat saling pengertian dan kepercayaan yang belum pernah terjadi sebelumnya, serta menghormati kepentingan dan keprihatinan bersama,” kata Babushkin, yang juga menggambarkan sanksi baru AS-Uni Eropa sebagai hal yang membosankan.
Pengakuan Rusia atas kedaulatan dan kemerdekaan “republik” Donetsk dan Luhansk telah menyebabkan krisis Ukraina mencapai klimaks ketika Amerika Serikat dan Uni Eropa memutuskan untuk menjatuhkan sanksi kepada Rusia, percaya bahwa ini adalah awal dari invasi negara tersebut. Di Ukraina.
“Kami sangat menganjurkan dan berkoordinasi erat di semua forum multilateral pembentukan multipolaritas yang adil dan merata dengan peran sentral PBB dan hukum internasional. Hubungan (dengan India) telah menjadi faktor kuat dalam perdamaian dan stabilitas global,” tambahnya.
Diplomat itu mengklaim bahwa tindakan Rusia sepenuhnya mematuhi hukum internasional “termasuk prinsip penentuan nasib sendiri, asalkan kebebasan berekspresi atas kehendak rakyat adalah bentuk demokrasi tertinggi, yang juga terjadi di Krimea”.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *