Pembalasan tidak lagi ada, tapi perasaannya ada

Tahun ini Maluku datang ke Belanda 70 tahun lalu. Saat itu dua belas perahu melaju mondar-mandir, lalu para prajurit KNIL dan keluarganya turun di Rotterdam. Kelompok pengarah MalCul700 di Culemborg ingin mengingat fakta ini melalui budaya, pendidikan, dan ingatan. oleh Evert Scheffer

CULEMBORG – Panitia pengarah sudah ada sejak 2017. Walikota Van Grootheest mengundang panitia pengarah untuk mengetahui apa pendapat masyarakat Maluku di Culemborg tentang 70 tahun mereka tinggal di Belanda. Martha Reinders-Titahena, Ferry Siwabessy, Benjamin dan Tony Souhuwat adalah anggota. Untuk kegiatan / budaya, sejauh ini telah dilakukan konsultasi dengan sejumlah organisasi lokal. Dalam hal ingatan, peluang sedang dicari untuk membuat sesuatu yang permanen di suatu tempat di kota, dan untuk pendidikan, pendidikan di Culemborg didekati.

Toh, tidak ada sekolah dasar atau menengah yang menceritakan tentang sejarah tentara KNIL dan kedatangan mereka di Belanda. “Siapa kami” dan “Mengapa kami datang ke sini” adalah pertanyaan utama. Di Culemborg masih ada tiga perempuan dan dua laki-laki dari generasi pertama Maluku. Dua orang KNIL yang berperang di pihak Belanda di Indonesia pada tahun-tahun sebelum mereka berangkat ke Belanda.

Memberhentikan

Ambon dan pulau-pulau sekitarnya adalah beberapa daerah yang paling awal dan paling banyak dihuni Belanda di India Timur.

Tentara Kerajaan Hindia Belanda (KNIL) memiliki perwira Belanda, tetapi kebanyakan tentara lokal. Orang Maluku dianggap tentara yang andal dan setia. Setelah Indonesia merdeka pada tahun 1949, KNIL dibubarkan pada tahun 1950. Prajurit KNIL Maluku ingin didemobilisasi di lokasi pilihannya: Apakah Ambon sesuai dengan kontrak dinas? 8.000 tentara KNIL datang ke Belanda untuk dinas militer bertentangan dengan keinginan mereka. Pemindahan ke Belanda secara harfiah menghilangkan “masalah orang Ambon” dari Indonesia. Indonesia menjadi negara kesatuan dan untuk itu, RMS (Republik Maluku Selatan) diproklamasikan di Kepulauan Maluku pada tanggal 25 April 1950. 8.000 tentara yang selalu melihat Ratu Wilhelmina sebagai boneka kemudian dikirim ke Belanda. Ketika mereka menyeberangi lautan, mereka diberi tahu bahwa mereka telah dibebastugaskan dari militer.

READ  Dua gunung berapi di Indonesia memuntahkan abu dan batu

Orang Maluku yang datang ke Belanda bersama keluarganya (beberapa keluarga tidak diizinkan pergi ke Belanda secara penuh; tiga per keluarga diizinkan) akan tinggal di sana selama enam bulan, katanya. Kemudian mereka bisa kembali. Dan bagaimana perbedaannya? Setelah pendaftaran di Amersfoort, kelompok-kelompok Maluku dibawa ke bekas kamp konsentrasi Vught dan Westerbork. Kekecewaan dan kekecewaan telah selesai. Mereka tidak memiliki kewarganegaraan, tidak diizinkan untuk bekerja dan sama sekali dikucilkan dari masyarakat. Komite Ambonezenzorg (CAZ) akhirnya menyediakan makanan dan pakaian. Dan: 3 gulden per minggu untuk hidup.

janji

Martha Reinders-Titahena, putri seorang prajurit KNIL, masih ingat kemarin. “Kami tidur di atas tumpukan jerami dan mandi di bak cuci yang panjang. Tidak ada yang dijanjikan pemerintah Belanda kepada kami menjadi kenyataan. Dan tidak sampai hari ini! ”

Polly Souhuwat, 92 tahun, salah satu dari dua tentara KNIL yang masih tinggal di Culemborg, datang ke Rotterdam dengan perahu penuh bujangan dan tinggal di Middelburg, Serooskerke, Groede, Oostburg, Leerdam dan terakhir di Culemborg. Dia mendapatkan uang tambahan dari kapal penangkap ikan, diizinkan bekerja untuk Koninklijke Schelde beberapa saat kemudian – ketika dia tinggal di Culemborg – untuk Mercon Steel di Gorinchem. ‘Janji pemerintah? Tidak ada hasilnya, ”kata Polly. “Setiap tindakan pemerintah bertujuan untuk menjelaskan kepada Maluku bahwa mereka akan tinggal di Belanda.” Perasaan terhadap Belanda dan Belanda telah berubah, namun kekecewaan terhadap prajurit KNIL berusia 92 tahun itu masih tetap ada.

Generasi kedua

Jonkie Souhuwat adalah generasi kedua dari Maluku. Ia lahir di Belanda dan belajar banyak tentang nasib ayahnya di kemudian hari. “Itu mempengaruhinya dan tidak mempengaruhinya,” katanya. Anda melihat penderitaan ayah Anda, tetapi di sisi lain, Anda harus memikirkan masa depan. Kebencian masa lalu terhadap ‘orang kulit putih’ telah dipermudah, tetapi jangan lupa! Itu selalu ada di sana. Duka orang tua tetap ada dan mencapai generasi kita. Namun, paspor terakhir yang kami miliki sekarang hanyalah selembar kertas. Saya akan selalu menjadi orang Maluku. ”

READ  Pertandingan PSG vs Istanbul Basaksehir terhenti setelah keempat wasit dituding melakukan tindakan rasisme

Generasi ketiga

Francisco Souhuwat (45), putra Jonkie, adalah generasi ketiga Maluku. Di tahun-tahun yang lebih muda, Wikipedia tidak ada. Jadi dia sering harus menjelaskan mengapa dia begitu coklat.

” Kami tidak pernah belajar apa-apa tentang sejarah Maluku di Belanda di sekolah. Adapun dia, banyak yang masih bertanya-tanya bagaimana keadaannya lagi.

Dan: “Kenapa kita Maluku masih harus menjelaskan hal ini”. ” Satu-satunya hal yang terlintas dalam pikiran tentang kata ‘Maluku’ bagi sebagian besar penduduk adalah penculikan kereta api dan penyanderaan. Anda pernah mendengar tentang tentara KNIL yang menghormati Belanda di Hindia Timur. ”

Generasi keempat

Norah dan Jolie, putri Francisco dan generasi keempat, tahu sesuatu tentang sejarah. Jolie memberi kuliah di sekolah tentang bagaimana semuanya berjalan dengan Maluku dan mendapat 8½ untuk itu. “Dia banyak bicara dengan Ojang (kakek buyut),” katanya. Dan dia belajar banyak tentang itu.
Jolie mungkin cikal bakal proyek pendidikan yang coba dibawa oleh kelompok pengarah ke sekolah-sekolah. Hasil? Berikan informasi khusus tentang “Siapa kami”!

” Janji untuk Maluku tidak pernah ditepati ”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *