Elit bulu tangkis Belanda menuju puncak turnamen All England Open di Birmingham

Apakah Anda sudah mengenal BV TFS Barendrecht?

Namun, hasil imbang tersebut sudah diketahui dan hanya pada pria kita melihat petenis Belanda Mark Caljouw (WR36) di paruh yang sama dengan unggulan pertama Kento Momota (WR1). Caljouw membuka melawan Khosit PhetPradab (WR34) dari Thailand dan duel head-to-head adalah 2-1 untuk mendukung Mark. Namun, hasil di masa lalu tampaknya tidak menjadi faktor di sini.

Wanita berkerumun di rumah

Kami tidak melihat satu pun wanita Belanda di pertandingan tunggal putri, yang cukup logis mengingat level turnamen. Pemain seperti Amy Tan (WR317, Denmark), Gayle Mahquarters (WR118, Denmark) dan De Visch Eijbergen (WR67, Swiss) tidak akan memiliki akses ke turnamen karena peringkat tersebut.

Kebetulan, dalam situasi COVID19 ini, yang terakhir langsung ada di turnamen; Tempat ke-32 sekarang ditempati oleh bawahan wanita Prancis Marie Batomene (WR71).

Dominasi Denmark?

Jadwal ganda putra berbunyi seperti surat kabar Denmark: tidak kurang dari tujuh dari 32 pasangan mengibarkan bendera Denmark. Namun, Ruben Jille dan Ties van der Lecq (WR63) mulai melawan Thai Nipitphon Phuangphuapet dan Tanupat Viriyangkura (WR70). Peringkatnya bisa sedikit menyesatkan: Phuangphuapet akan menjadi veteran dalam waktu beberapa tahun dan telah berada di 20-25 teratas di masa lalu.

Biskuit Swedia

Cheryl Seinen dan Selena Piek (WR24) tidak disemai di Birmingham, tetapi menerima biskuit Swedia yang renyah di babak pembukaan: Johanna Magnusson dan Clara Nistad (WR466). Kemudian ikuti enam nomor dunia asal Indonesia: Gresyia Polii dan Apriyani Rahayu.

Ini akan menjadi kesempatan untuk balas dendam (atau balas dendam jika Anda mau) untuk gadis Belanda yang kalah 21-14 dan 21-13 terakhir kali selama Jepang Terbuka 2019. Sepertinya Seinen en Piek tidak akan mengejutkan Anda sekarang, tetapi mereka sebelumnya menunjukkan bahwa pratinjau dapat langsung dibuang ke sampah.

READ  Liverpool dan Arsenal di antara klub Liga Premier yang dapat menyambut kembali penggemar setelah pengumuman tingkat Covid-19

Unggulan kedua di babak kedua

Piek dapat mencoba untuk bersaing dengan Alexandra Boje pirang dan Mathias Christiansen (WR18, Denmark) melawan Robin Tabeling (WR17). Oktober lalu Selena dan Robin harus kehilangan dua game selama Open SaarLorLux, dan itu bisa berbeda.

Jika Anda menang, unggulan kedua Yuta Watanabe dan Jumpsmash Queen Arisa Higashino dari Jepang (WR6) sedang menunggu Anda, dan dengan lawan seperti itu Anda membutuhkan keajaiban. Bisa dibilang duo Belanda ini punya sejarah yang menarik dengan dua orang Jepang ini. Jadi siapa yang tahu …

Klik di sini untuk gambaran umum dari permainan Belanda. (Jika tersedia.)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *