Pemandangan baru dari tampilan luar angkasa Comet Leonard yang meluncur ke arah matahari

Komet Leonard seperti yang diamati oleh Solar Orbiter.
GIF: ESA / NASA / NRL / SoloHI / Guillermo Stenborg / Gizmodo

Sebuah pesawat ruang angkasa menatap matahari yang dioperasikan oleh NASA dan Eropa Ruang kosong Agen Pemandangan unik dari Komet Leonard, massa batu, debu, dan es dengan kecepatan tinggi yang saat ini melintasi tata surya bagian dalam.

Komet sering muncul tiba-tiba, atau lebih tepatnya, dari luar Awan Oort. Ini adalah kasus dengan Komet Leonard, yang menjadi Terlihat Bagi para astronom di awal Januari tahun ini.

Leonard ada di sini untuk sementara waktu, tetapi tidak lama. Komet dengan cepat mendekati perihelion, yang merupakan jarak terdekatnya ke Matahari di sepanjang jalur orbitnya, menyebabkannya melakukan hal-hal komet yang berbeda, seperti bersinar dan menumbuhkan ekor gas dan berdebu. Ini sangat redup, tetapi seharusnya Terlihat Jika dilihat melalui teleskop atau teropong halaman belakang.

Pendekatan terdekat Leonard akan terjadi pada 3 Januari, saat itu akan datang dalam jarak 56 juta mil (90 juta mil) dari Matahari. Komet selebar setengah mil, dengan asumsi tidak hancur, akan memulai perjalanan panjang 35.000 tahun ke dunia luar tata surya.

Makhluk Perjalanan Komet Leonard bertanggal oleh Ilmuwan astronomi di Bumi, tetapi juga oleh teleskop di luar angkasa, khususnya Observatorium Hubungan Terestrial Matahari – A (STEREO-A), dioperasikan oleh NASA, dan orbit matahariIni adalah proyek bersama NASA dan Badan Antariksa Eropa. Mereka berdua mempelajari Matahari, tetapi pengendali misi baru-baru ini menggunakan instrumen luar angkasa untuk melakukan beberapa deteksi komet.

Pemandangan Komet Leonard yang diambil oleh pesawat ruang angkasa STEREO-A NASA.
GIF: NASA/NRL/Karl Battams

STEREO-A, menggunakan teleskop SECCHI/HI-2 di pesawat, menangkap “gambar berbeda” yang bergerak dari Leonard. Gambar perbedaan dibuat dengan mengurangi bingkai saat ini dari bingkai sebelumnya untuk menyoroti perbedaan di antara mereka, berdasarkan ke NASA. Dalam hal ini, animasi menangkap perubahan halus dalam penampilan komet, termasuk pemanjangan ekornya.

Solar Orbiter, dengan Solar Orbiter Imager (SoloHI) di dalamnya, merekam video Leonard menggunakan bingkai yang dikumpulkan antara 17 Desember dan Desember. 19. Ketika SoloHI mengumpulkan gambar-gambar ini, Leonard “hampir berada di antara Matahari dan pesawat ruang angkasa, dengan ekor gas dan debu mengarah ke pesawat ruang angkasa,” ESA menjelaskan dalam pernyataan. “Menjelang akhir urutan gambar, pandangan kami dari kedua ujungnya meningkat seiring sudut pandang di mana kami melihat komet meningkat, dan SoloHI mendapatkan pandangan samping dari komet itu,” kata badan antariksa itu.

Saat menonton video, Anda dapat melihat Bima Sakti di latar belakang, sementara Venus dan Merkurius melakukan beberapa ledakan cahaya tepat waktu di sudut kanan atas (Venus adalah yang paling terang dari dua objek). Solar Orbiter terus mengamati Leonard hingga 22 Desember, setelah itu menghilang dari bidang pandang SoloHI.

Sekarang kita menunggu untuk melihat apakah Komet Leonard menjadi lebih terang atau gagal bertahan dalam perjalanannya mengelilingi matahari. Ini bukan batu yang paling menarik untuk mengunjungi di dalam Tata surya, tapi kita tidak bisa Harapkan setiap komet untuk menyajikan pertunjukan cahaya yang mempesona. Kami berharap kami mendapatkan sesuatu yang lebih dramatis tahun depan.

lagi: Hal Paling Seru yang Terjadi di Luar Angkasa pada tahun 2022.

READ  3 peregangan mudah dan efektif untuk menjaga tubuh dalam kondisi yang baik

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *