Peluncuran uji Starliner untuk Boeing dan NASA hingga 2022

Boeing mungkin harus mengganti nama Starliner untuk sementara menjadi Factoryliner. NASA mengumumkan Pesawat ruang angkasa tidak akan memiliki kesempatan peluncuran sampai sekitar tahun 2022 karena penyelidikan masalah yang menunda misi uji terbang orbital-2 (OFT-2) pada bulan Agustus masih berlangsung.

OFT-2 adalah misi tanpa awak yang akan meluncurkan Starliner ke Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) menggunakan roket United Launch Alliance Atlas V. Misi tersebut dijadwalkan pada 3 Agustus, tetapi ditunda karena masalah dengan sistem propulsi Starliner, dan pesawat ruang angkasa itu dikembalikan ke awak komersial dan fasilitas penanganan kargo.Pada 13 Agustus untuk menyelidiki masalah tersebut.

Investigasi ini berlanjut dalam beberapa bulan setelah peluncuran terakhir. “Boeing telah mengidentifikasi penyebab yang paling mungkin dalam hal reaksi oksidasi dan kelembaban, dan sementara beberapa pekerjaan verifikasi masih berlangsung, kepercayaan diri kami cukup tinggi sehingga kami memulai tindakan korektif dan pencegahan” untuk memungkinkan peluncuran di masa depan, kata NASA dalam sebuah blog. Pos.

Dikatakan juga bahwa “pengujian tambahan pesawat ruang angkasa dan komponen akan dilakukan dalam beberapa minggu mendatang untuk mengeksplorasi faktor-faktor yang berkontribusi dan merawat sistem yang diperlukan sebelum penerbangan,” namun, Starliner tidak akan dapat segera diluncurkan bahkan jika tes tersebut berjalan dengan baik. . NASA, Boeing, United Launch Alliance, dan Grup Timur belum menentukan jendela peluncuran baru.

“Tim saat ini sedang mengerjakan peluang di paruh pertama tahun 2022,” kata NASA, “menunggu kesiapan perangkat keras, peluncuran roket, dan ketersediaan stasiun luar angkasa.” Ini berarti penundaan OFT-2 dari tanggal peluncuran awal 3 Agustus bisa antara 5-10 bulan – dan itu dengan asumsi semuanya berjalan sesuai rencana ke depan.

Ini bukan pertama kalinya. Starliner diluncurkan sebagai bagian dari uji penerbangan orbital asli pada Desember 2019, tetapi Space.com lancip Bahwa “mengalami banyak gangguan, terjebak di orbit yang salah untuk bertemu dengan stasiun, dan mendarat setelah mengorbit Bumi sendirian selama tiga hari”, jadi misi itu tidak berhasil. Misi tindak lanjut bukanlah awal yang baik.

READ  Ilmuwan Temukan Tulang Dua Spesies Baru Dinosaurus, Science News

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *