Peluncuran uji coba Starliner dimulai selambat-lambatnya pada 2 April – Spaceflight Now

Unit awak Boeing Starliner diangkat melalui fasilitas awak komersial dan fasilitas kargo di Pusat Antariksa Kennedy NASA di Florida pada 14 Januari 2021, untuk dikawinkan dengan modul layanan. Kredit: Boeing / John Profres

Peluncuran penerbangan uji berikutnya dari kapsul awak Boeing Starliner telah ditunda hingga paling lambat 2 April setelah pekerja mengganti unit avionik di pesawat ruang angkasa yang rusak akibat lonjakan listrik selama pengujian.

Misi uji penerbangan orbital kedua Boeing, atau OFT-2, akan memverifikasi bahwa pesawat ruang angkasa Starliner siap membawa astronot ke orbit untuk pertama kalinya akhir tahun ini.

Dalam pernyataan pada 17 Februari, Boeing dan NASA mengatakan peluncuran misi OFT-2 telah dijadwalkan ulang dari 25 Maret menjadi paling lambat 2 April. Penundaan delapan hari itu disebabkan oleh peningkatan daya selama inspeksi akhir pesawat luar angkasa di Kennedy Space Center di Florida.

Boeing mengatakan teknisi telah mengganti unit avionik yang terkena dampak lonjakan listrik. “Kami terus memastikan keamanan produk pesawat ruang angkasa kami dan mengatasi setiap masalah yang muncul secara tepat waktu.”

Dan NASA mengatakan peningkatan kapasitas disebabkan oleh “masalah konfigurasi peralatan pendukung darat”.

Bulan lalu, tim di dalam Fasilitas Peralatan dan Pengiriman Kru Komersial Kennedy dikawinkan dengan unit awak pesawat ruang angkasa Starliner dan unit layanan. Seluruh pesawat ruang angkasa baru-baru ini diangkut ke area lain dari fasilitas untuk menerima muatan bahan bakar yang berbahaya.

Mesin penggerak Starliner menggunakan campuran beracun hidrazin dan nitrogen oksida untuk bermanuver di luar angkasa. Mesin kapsul yang dibatalkan menggunakan kombinasi hemat bahan bakar yang sama.

Boeing mengatakan siap untuk melatih misi dengan peralatan penerbangan Starliner dan perangkat lunak penerbangan. Pengujian ekstensif akan mensimulasikan misi Starliner dari peluncuran hingga berlabuh dengan Stasiun Luar Angkasa Internasional, dan dari pendaratan hingga pendaratan, latihan Boeing tidak dilakukan sebelum uji terbang orbital pertama Starliner pada 2019.

READ  Pesawat ruang angkasa tercepat yang pernah melewati Venus, mengirimkan kartu pos yang menakjubkan

Misi OFT-2 adalah pengulangan uji terbang Boeing OFT-1 pada Desember 2019. Masalah perangkat lunak pada misi OFT-1 mencegah pesawat ruang angkasa Starliner berlabuh dengan stasiun luar angkasa, yang mengakibatkan pendaratan dini dengan parasut di White Sands Space Harbour , New Mexico.

“NASA terus bekerja bersama Boeing untuk mempersiapkan misi pertama ini pada tahun 2021,” kata Steve Stitch, Direktur Program Kru Komersial NASA, dalam sebuah pernyataan. “Kerja sama tim antara Boeing dan NASA dalam semua aspek persiapan penerbangan termasuk sertifikasi akhir, analisis risiko, dan pengujian perangkat lunak sangat luar biasa. Meskipun pengujian penerbangan tak berawak ke Stasiun Luar Angkasa Internasional adalah tonggak penting dalam perjalanan menuju misi berawak pertama dari Skema Starliner. Dia akhir tahun ini, kita akan terbang jika kita sudah siap. “

Insinyur memeriksa sekitar 95% dari rekomendasi yang diidentifikasi oleh Tim Peninjau Bersama NASA-Boeing yang memeriksa masalah yang mengganggu misi OFT-1.

“Kami menghargai pekerjaan penting yang dilakukan NASA sebelum peluncuran,” kata John Vollmer, Wakil Presiden Starliner dan Direktur Program di Boeing. “Kami sepenuhnya terlibat dalam proses peninjauan badan tersebut untuk memastikan kepercayaan pada pesawat ruang angkasa.”

Boeing mengatakan awal bulan ini Bahwa para insinyur telah menyelesaikan “retrofit” program Starliner, membuka jalan bagi latihan komprehensif yang akan segera dimulai.

Pesawat ruang angkasa Starliner adalah salah satu dari dua kapsul awak baru yang dirancang untuk membawa astronot ke dan dari stasiun luar angkasa. Kapsul SpaceX Crew Dragon terbang bersama astronot untuk pertama kalinya pada Mei lalu, tetapi masalah perangkat lunak Boeing menunda program Starliner selama lebih dari setahun.

NASA telah mengontrak Boeing dan SpaceX untuk mengembangkan kapsul awak baru, mengakhiri ketergantungan Amerika Serikat pada pesawat ruang angkasa Soyuz Rusia untuk layanan transportasi astronot.

READ  Pangeran Harry mengungkapkan pertengkaran dengan William selama wawancara dengan Oprah

Dengan asumsi penerbangan uji OFT-2 selama seminggu berjalan dengan baik, Boeing berharap untuk meluncurkan uji penerbangan awak Starliner pertama dengan tiga awak sesegera mungkin pada bulan September. Ketiga astronot tersebut akan tetap berada di stasiun luar angkasa, karena mereka diharapkan menghabiskan satu hingga dua minggu sebelum kembali ke Bumi.

Setelah uji penerbangan kru, NASA akan mengesahkan Starliner untuk menerbangkan misi rotasi kru operasionalnya ke stasiun luar angkasa. Boeing mengontrak NASA untuk sedikitnya enam pesawat, masing-masing membawa empat astronot dan berlangsung hingga tujuh bulan.

Setelah pesawat ruang angkasa Starliner diisi bahan bakar, Boeing akan mengangkut kapsul tersebut ke Fasilitas Integrasi Vertikal United Launch Alliance di Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral. Di sana, crane akan mengangkat pesawat ruang angkasa di atas kendaraan peluncuran Atlas 5 bulan depan, dua minggu sebelum tanggal peluncuran yang dijadwalkan pada 2 April.

Kirim email ke penulis.

Ikuti Stephen Clark di Twitter: Sematkan Tweet.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *