Pejabat kesehatan Washington sedang memantau 23 orang untuk virus Ebola

Orang-orang baru-baru ini melakukan perjalanan dari Guinea dan Republik Demokratik Kongo, yang menderita wabah Ebola. Pejabat kesehatan mengatakan risiko keseluruhan rendah.

Catatan editor: Video terlampir pertama kali ditampilkan di KING 5 pada tahun 2016.

Pejabat kesehatan masyarakat negara bagian Washington sedang memantau 23 orang berisiko rendah yang baru-baru ini melakukan perjalanan dari daerah yang mengalami wabah penyakit virus Ebola, menurut Departemen Kesehatan Washington.

Pejabat kesehatan negara bagian mengatakan risiko rendah bagi orang-orang di Washington.

Orang-orang ini dianggap “orang-orang di bawah pengawasan” selama 21 hari setelah tiba di Amerika Serikat, menurut pejabat kesehatan.

Siaran pers yang dikeluarkan oleh Kementerian Kesehatan melaporkan wabah penyakit virus Ebola di Prefektur Nzrikori, Guinea, dan Provinsi Kivu Utara, di Republik Demokratik Kongo.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) mengeluarkan perintah yang mewajibkan maskapai penerbangan untuk mengumpulkan dan memberikan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit dengan informasi kontak untuk penumpang yang telah berada di Guinea atau Republik Demokratik Kongo dalam waktu 21 hari sebelum kedatangan mereka. di Amerika Serikat.

Kesehatan masyarakat setempat ditugaskan untuk melakukan pengawasan kesehatan dan tindak lanjut lebih lanjut selama 21 hari setelah pelancong tiba.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, gejala Ebola termasuk demam. Sakit dan nyeri, seperti sakit kepala parah, nyeri otot dan sendi, dan sakit perut (perut); Kelemahan dan kelelahan. Gejala pencernaan termasuk diare dan muntah. Sakit perut (perut). Pendarahan, bercak, atau memar yang tidak dapat dijelaskan; Mata merah, ruam dan cegukan (stadium akhir).

Banyak penyakit umum dapat memiliki gejala yang sama dengan penyakit virus Ebola, termasuk influenza (influenza), malaria, atau demam tifoid.

READ  Mendengkur misterius dari dalam Mars ditemukan oleh pendarat NASA | Berita Sains dan Teknologi

Penyakit virus Ebola adalah penyakit langka dan mematikan yang menyerang manusia dan primata non-manusia, menurut siaran pers yang dikeluarkan oleh Kementerian Kesehatan. Virus penyebab penyakit virus Ebola terutama ditemukan di sub-Sahara Afrika dan menyebar melalui kontak langsung dengan hewan yang terinfeksi (kelelawar atau primata non-manusia) atau orang sakit atau mati yang terinfeksi virus Ebola.

Pada 2014 hingga 2016, wabah Ebola Afrika Barat menjadi pandemi global, menurut CDC. Sebelas orang telah didiagnosis dengan penyakit tersebut di Amerika Serikat. Dua dari mereka meninggal.

Itu Center for Disease Control Dia memiliki lebih banyak informasi tentang virus Ebola.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *