Gugatan terhadap petugas dalam kasus kematian George Floyd dimulai dengan penundaan satu hari SEKARANG

Lebih lambat dari yang direncanakan, kasus kematian George Floyd berkulit hitam Amerika dimulai pada hari Selasa. Sidang tersangka utama, petugas polisi kulit putih Derek Chauvin, seharusnya dimulai Senin, tetapi ditunda karena undang-undang ingin memperluas dakwaan terhadap agen tersebut.

Hakim Minneapolis memutuskan untuk mulai Selasa, meskipun jaksa keberatan. Menurut hakim, dia punya kekuatan itu.

Penuntut ingin menambah dakwaan terhadap Chauvin Pembunuhan tingkat tiga. Artinya seseorang melakukan perbuatan yang membahayakan orang lain tanpa memperhitungkan nyawa manusia. Pengadilan masih memeriksa permohonan ini.

Langkah-langkah keamanan yang sangat ketat telah diberlakukan di Minneapolis karena takut akan protes dan kerusuhan sipil. Beberapa bagian dari pusat kota ditutup.

Prosesnya akan memakan waktu: Hanya tiga minggu yang diperbolehkan untuk pemilihan juri, karena para anggota harus memulai proses dengan “tidak memihak”. Kesulitan dalam memilih juri ini juga terletak pada ketidakberpihakan ini, karena kasus tersebut menyebabkan banyak keributan di seluruh dunia. Juri dijanjikan akan tetap anonim selama persidangan.

Kematian Floyd memicu protes di seluruh dunia

Floyd, 46, meninggal saat ditangkap di Minneapolis pada 25 Mei 2020. Dia dituduh berurusan dengan uang kertas $ 20 palsu. Floyd ditahan di tanah oleh petugas sementara Chauvin menekan lututnya ke leher Floyd selama beberapa menit. Petugas berusia 44 tahun itu dibebaskan sehari setelah penangkapan fatal itu, begitu pula tiga rekannya yang terlibat, yang akan diadili akhir tahun ini.

Kematian Floyd memicu protes besar-besaran oleh Black Lives Matter terhadap rasisme dan kebrutalan polisi. Orang-orang turun ke jalan secara massal tidak hanya di AS tetapi juga di berbagai negara Eropa. Di Belanda, protes antara lain terjadi di Amsterdam dan Rotterdam.

READ  Kerusuhan sebagai protes oleh mahasiswa Turki terhadap pengangkatan rektor Erdogan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *