Para ilmuwan tidak tahu terbuat dari apa planet misterius ini

Para ilmuwan tidak tahu terbuat dari apa planet misterius ini

Para astronom telah menemukan empat dunia tidak seperti apa pun di tata surya kita yang menyediakan “mata rantai yang hilang” antara kembaran Bumi dan planet mirip Neptunus, kata mereka.

Planet luar dikategorikan sebagai “Neptunus muda” – lebih kecil dan lebih dingin daripada “Jupiter panas” yang lebih mudah ditemukan di seluruh galaksi. Mereka terlihat menggunakan dua teleskop luar angkasa, satu dari NASA dan yang lainnya dioperasikan oleh Badan Antariksa Eropa dan Swiss.

Para ilmuwan tertarik Mini Neptunus(Buka di tab baru) Pelajari lebih lanjut tentang evolusi planet. Meskipun ada banyak contoh lain di Bima Sakti yang mengorbit bintang selain Matahari kita, dunia ini masih jauh dari para ahli.

Amy Towson, salah satu penemu di University of Cambridge di Inggris, mengatakan dalam sebuah pernyataan video(Buka di tab baru) Pada penelitian terbaru.

Lihat juga:

Ilmuwan planet yang ingin tahu telah membuat pukulan mereka pada tahun 2023, sejauh ini

Jumlah exoplanet yang dikonfirmasi telah meningkat menjadi 5438(Buka di tab baru), dengan 9.600 kandidat lainnya dalam peninjauan. Secara statistik, peningkatan jumlah ini hanya menggores permukaan planet yang diperkirakan berada di luar angkasa. dengan Ratusan miliar galaksi(Buka di tab baru)mungkin memenuhi alam semesta Banyak triliunan bintang(Buka di tab baru). Dan jika sebagian besar bintang memiliki satu atau lebih planet di sekitarnya, itu adalah jumlah dunia tersembunyi yang tak terduga.

Dunia Baru telah dijuluki HD 22946 dr(Buka di tab baru)Dan pinggul 9618 c(Buka di tab baru)Dan HD 15906 c(Buka di tab baru)Dan TOI-5678 b(Buka di tab baru)dengan penemuan mereka diterbitkan dalam empat makalah, masing-masing dua Astronomi dan astrofisika Dan Pemberitahuan Bulanan dari Royal Astronomical Society.

Perbedaan antara super-Bumi dan mini-Neptunus

Neptunus kecil mengorbit bintang

Mini Neptunus adalah dunia misterius yang tidak seperti apa pun di tata surya kita.
Kredit gambar: NASA/Adam Makarenko (Observatorium Keck)

Pemburu planet ekstrasurya telah menciptakan nama untuk berbagai jenis planet. Banyak dunia yang dikenal melakukan perjalanan dalam lingkaran ketat di sekitar bintang induknya. Planet berbatu kecil sebagian besar dibagi menjadi dua kelompok, yang dikenal sebagai Super-Bumi dan mini-Neptunus(Buka di tab baru). Meskipun kedua jenis ini lebih besar dari Bumi dan lebih kecil dari Neptunus, Bumi super bisa berukuran hingga 1,75 kali ukuran planet asal kita, dan mini-Neptunus hingga empat kali ukuran Bumi.

Para astronom biasanya memiliki intuisi yang cukup baik tentang komposisi planet begitu mereka mengetahui ukuran dan kerapatannya. Namun tidak demikian halnya dengan Mini Neptune.

“Mereka bisa berupa planet berbatu dengan banyak gas, atau planet yang kaya air dan atmosfer beruap,” kata Solene Ulmer Moll, peneliti dari Universitas Jenewa di Swiss. izin(Buka di tab baru).

Jika Neptunus muda memiliki lautan dalam dengan atmosfer uap air, Neptunus mungkin terbentuk di pinggiran es tata surya sebelum bermigrasi ke dalam; Gugusan batuan dan gas dapat mengindikasikan bahwa planet tetap berada di tempatnya terbentuk.

“Kami tidak begitu yakin terbuat dari apa, atau bahkan bagaimana mereka terbentuk.”

Ingin lebih banyak ilmu Apakah berita teknologi dikirim langsung ke kotak masuk Anda? Mendaftar untuk buletin Kecepatan Ringan Mashable Hari ini.

Khufu menemukan planet luar

Exoplanet Mission (Cheops) Badan Antariksa Eropa telah digunakan untuk mengonfirmasi keberadaan planet-planet tersebut.
Kredit: ilustrasi medialab ESA/ATG

Gunakan TESS dan Cheops untuk menemukan exoplanet

Empat planet terluar memiliki orbit 21 hingga 53 hari di sekitar empat bintang berbeda. Itu mungkin tampak singkat untuk 365 hari Bumi, tetapi itu tidak seberapa dibandingkan dengan sebagian besar planet yang dikenal, kata para ilmuwan, banyak di antaranya lebih dekat ke bintangnya daripada Merkurius ke Matahari.

Penemuan mereka menambah sampel dunia yang berkembang dengan orbit yang lebih panjang di sekitar bintang induk, seperti planet di tata surya kita. Menjadi lebih jauh memungkinkan mereka memiliki suhu yang lebih dingin. Beberapa peneliti yang terlibat dalam penemuan tersebut mengatakan bahwa itu bisa berarti mereka layak huni.

lembaga NASA misi TESS(Buka di tab baru), kependekan dari Transiting Exoplanet Survey Satellite, awalnya mendeteksi exoplanet saat mereka transit di depan bintangnya. Tetapi karena satelit AS mengubah pandangannya setiap 27 hari, satelit tersebut biasanya tidak dapat mengamati planet yang mengorbit dalam jangka waktu yang lebih lama dengan pengamatan kedua.

milik ESA Misi planet ekstrasurya Khufu(Buka di tab baru) untuk mengkonfirmasi keberadaan planet. Satelit melakukan ini dengan mengamati saat sebuah bintang meredup sedikit saat planet yang dicurigai melintas di antara bintang induknya dan titik pandang kita.

Ilmuwan Khufu telah mengembangkan cara untuk memprediksi kapan planet yang dicurigai akan kembali agar lebih efektif dalam menentukan kapan dan di mana ia akan muncul. Berdasarkan teknik ini, Hugh Osborne, ahli astrofisika di Universitas Bern di Swiss, telah merancang perangkat lunak yang mengusulkan dan memprioritaskan periode waktu orbit.

“Kemudian kami memainkan semacam ‘petak umpet’ dengan planet-planet dalam situasi saat ini(Buka di tab baru).

READ  Seperti apa matahari saat masih bayi 4,5 miliar tahun yang lalu? Studi ini menemukan beberapa petunjuk

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *