Para ilmuwan telah mengungkap penemuan lubang hitam terdekat di Bumi hingga saat ini

Para ilmuwan telah mengungkap penemuan lubang hitam terdekat di Bumi hingga saat ini

Para ilmuwan telah menemukan sepasang lubang hitam di dekat Bumi. Lubang hitam terletak di apa yang disebut halaman belakang kosmik Bumi – salah satu yang paling dekat dengan Bumi yang ditemukan hingga saat ini.

Menggunakan data dari misi Gaia Badan Antariksa Eropa (ESA), para ilmuwan telah menemukan lubang hitam dengan bantuan banyak teleskop berbasis darat di seluruh dunia.

NASA/CXC/SAO

Lubang hitam terdekat dengan Bumi

Badan Antariksa Eropa mengatakan dua lubang hitam itu disebut Gaia BH1 dan Gaia BH2 dan paling dekat dengan Bumi dari semua lubang hitam yang ditemukan sejauh ini. Gaia BH1 terletak hanya 1.560 tahun cahaya – tiga kali lebih dekat dari pemegang rekor sebelumnya. Gaia BH2 berjarak 3.800 tahun cahaya.

Kedua lubang hitam tersebut berukuran sembilan hingga 10 kali lebih masif dari matahari di tata surya kita dan terletak di galaksi Bima Sakti yang sama. Sekarang, Anda pasti bertanya-tanya mengapa butuh waktu lama untuk menemukan lubang hitam ini begitu dekat.

ESA

Baca juga: Para astronom menemukan lubang hitam supermasif, yang berukuran 30 miliar kali lebih masif dari Matahari

Masalah dengan lubang hitam adalah sebagian besar tidak terlihat – karena tidak ada cahaya yang dipancarkan darinya. Tetapi sebagian besar lubang hitam muncul di radar para ilmuwan yang mengonsumsi whey atau gas bintang – meninggalkan jejak radiasi elektromagnetik yang kemudian dilacak untuk memastikan apakah itu lubang hitam.

Lubang hitam Gaia BH1 dan Gaia BH2 benar-benar tertidur, meskipun mereka belum mengonsumsi apa pun di masa lalu. Untuk menemukan lubang hitam ini, para ilmuwan melacak gerakan dua bintang pendamping mirip matahari yang mengorbit mereka.

READ  dharwad: vaksin demam kuning di rumah sakit distrik dharwad | berita hamil

Saat bintang-bintang bergerak, mereka menunjukkan tanda-tanda goyangan, menandakan bahwa ada sesuatu yang sangat dekat dengan gravitasi yang kuat. Mereka berasumsi itu akan menjadi bintang tetapi tidak menemukannya – menyiratkan bahwa hanya ada lubang hitam. Lubang hitam yang ditemukan pada akhir 2022 kini sedang dipelajari karena sifatnya yang unik.

NASA

Baca juga: Hubble menangkap lubang hitam supermasif yang memakan bintang jutaan tahun cahaya jauhnya

Badan Antariksa Eropa mengatakan bahwa para ilmuwan percaya lubang hitam mewakili jenis kategori baru yang belum pernah terlihat sebelumnya. Penelitian ini diterbitkan 30 Maret di jurnal MPemberitahuan Berkala dari Royal Astronomical Society.

Apa pendapat Anda tentang sepasang lubang hitam yang menakjubkan ini? Beri tahu kami di komentar di bawah. Untuk informasi lebih lanjut tentang dunia teknologi dan sains, baca terus Indiatimes.com.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *