Para ilmuwan percaya bahwa ada lubang hitam brutal yang mengintai jauh di luar angkasa, tetapi mereka menghindari teleskop

Teknik

Dapatkan tautan pendek

Sebuah studi baru yang berfokus pada wilayah yang jauh dari pusat gugus galaksi Abell 2261 telah meningkatkan harapan bahwa akan segera ada bukti lubang hitam misterius yang sejauh ini telah menyusup melalui jaringan astronom.

Sementara galaksi kita, Bima Sakti, diketahui memiliki lubang hitam sebesar empat juta matahari yang mengintai di pusatnya, galaksi raksasa di inti gugus Abell 2261, yang berjarak sekitar 2,7 miliar tahun cahaya dari Bumi, seharusnya berisi benda yang lebih besar – benda masif dengan tarikan super-gravitasi. Massa tersebut setara dengan antara 3 miliar hingga 100 miliar matahari, menurut asumsi para astronom, berdasarkan perkiraan massa galaksi. Sebuah studi baru yang dilakukan oleh tim yang dipimpin oleh Kayhan Gultekin dari University of Michigan diterima untuk dipublikasikan Dalam Journal of American Astronomical Society.

Binatang yang sebelumnya tidak pernah terdengar telah lolos dari kamera: Para peneliti sebelumnya telah mencoba untuk melihat sinar-X yang berasal dari pusat galaksi dalam upaya untuk menemukan lubang hitam yang tersembunyi, tetapi itu tidak berhasil.

Studi baru melakukan pencarian galaksi yang lebih mendalam menggunakan pengamatan yang dilakukan oleh Chandra X-ray Observatory NASA pada tahun 2018, termasuk daerah yang miring dari bagian tengah galaksi berdasarkan asumsi bahwa lubang hitam yang telah lama ditunggu dapat didorong ke samping setelahnya. Penggabungan galaksi yang kuat.

Ketika lubang hitam dan benda angkasa raksasa lainnya bertabrakan, mereka mengirimkan riak dalam ruang-waktu yang dikenal sebagai gelombang gravitasi. Para ilmuwan berpendapat bahwa jika semua gelombang yang dipancarkan tidak sama, mereka dapat mendorong penggabungan lubang hitam supermasif dari pusat galaksi yang mengembang, dalam proses yang dikenal sebagai “gema”.

READ  Lembah Mars lebih besar dari Grand Canyon, dan merupakan yang terbesar di tata surya: NASA

Lubang hitam yang telah disingkirkan ini sejauh ini murni hipotesis dan belum terdeteksi oleh teleskop, tidak seperti lubang hitam yang lebih kecil.

“Tidak diketahui apakah lubang hitam supermasif cukup dekat satu sama lain untuk menghasilkan gelombang gravitasi dan bergabung; sejauh ini, para astronom hanya menyelidiki penggabungan lubang hitam yang jauh lebih kecil,” tulis pejabat NASA dalam sebuah pernyataan tentang studi baru tersebut. Menambahkan bahwa penemuan ini “akan mendorong para ilmuwan untuk menggunakan dan mengembangkan observatorium untuk mencari gelombang gravitasi yang dihasilkan dari penggabungan lubang hitam supermasif.”

Tim peneliti sekarang telah menemukan bahwa konsentrasi gas panas yang paling padat berada jauh dari inti galaksi, tetapi data Chandra gagal memetakan – bahkan untuk sementara – lokasinya. Para peneliti saat ini menaruh harapan mereka pada penerus Hubble – Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA yang canggih, yang akan dikirim ke luar angkasa pada Oktober 2021.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *