Para ilmuwan melacak suara rahasia peluncuran rudal yang tidak dapat didengar manusia

Peluncuran roket memang menjengkelkan, tetapi suara yang mereka keluarkan tidak semuanya terdengar di telinga manusia. Ketika rudal meninggalkan Bumi, mereka menghasilkan gelombang suara infrasonik frekuensi rendah yang membutuhkan instrumen khusus untuk mendeteksi.

Para ilmuwan telah menemukannya. Sebuah studi baru merinci infrasonik dari 1.001 peluncuran roket, termasuk Pesawat Ulang-alik, roket Falcon 9, roket Soyuz, roket Ariane 5, roket Proton Rusia dan roket Long March China.

Rekaman ini dibuat menggunakan Sistem Pemantauan Internasional (IMS), jaringan lebih dari 50 stasiun pemantauan di seluruh dunia yang dikumpulkan sebagai hasil dari Perjanjian Larangan Uji Coba Nuklir Komprehensif 1996. Jaringan ini dirancang untuk mendeteksi ledakan nuklir, dan juga bekerja dengan baik untuk deteksi peluncuran rudal.

Anda dapat mendengar salah satu peluncuran tersebut di bawah ini – peluncuran pesawat ulang-alik Atlantis dari Kennedy Space Center di Florida, pada 16 November 2009. Di sini gelombang suara dipercepat 250 kali sehingga dapat didengar oleh manusia.

Instrumen yang digunakan oleh IMS disetel dengan cukup baik untuk menentukan tahapan individual dari setiap peluncuran rudal dalam beberapa kasus—walaupun rudal ini bergerak supersonik, pada contoh di atas Anda mendengar percikan booster di laut sebelum deru lepas landas.

Para peneliti berharap bahwa rekaman tersebut akan memungkinkan mereka untuk menilai keberhasilan peluncuran rudal individu dan untuk mengidentifikasi masalah yang mungkin terjadi di sepanjang jalan. Dalam peluncuran rudal yang tidak berjalan sesuai rencana, tanda infrasonik dapat membantu para ilmuwan mencari tahu alasannya.

Gelombang infrasonik ini dapat menempuh jarak yang sangat jauh dan dapat dideteksi oleh jaringan IMS bahkan pada jarak 9.000 kilometer (5.592 mil). 1.001 peluncuran rudal dicatat sebagai bagian dari 7.637 tanda tangan infrasonik yang ditangkap dan dianalisis antara 2009 dan 2020 di stasiun IMS.

READ  Sebagian besar galaksi spiral kuno yang ditemukan oleh para ilmuwan terbentuk 1,4 miliar tahun setelah Big Bang

Para peneliti mampu mengidentifikasi tanda infrasonik dari 733 peluncuran rudal, lebih dari 73 persen. Sisanya memiliki dorongan yang terlalu kecil untuk diidentifikasi, atau dilepaskan selama kondisi cuaca yang tidak memungkinkan gelombang suara berjalan cukup jauh dengan cukup detail.

Adrian Peter, seorang profesor teknik dan ilmu komputer di Florida Institute of Technology, tidak terlibat langsung dalam penelitian ini tetapi telah mempelajari tanda tangan ultrasonik roket sebelumnya. Peter mengatakan itu bagus untuk melihat IMS digunakan untuk tujuan lain, dan bahwa data yang dikumpulkan dapat memiliki banyak aplikasi yang berbeda di masa depan.

“Kami sekarang memanfaatkannya untuk aplikasi ilmiah lainnya,” Petrus mengatakan. “Mampu mendeteksi berbagai jenis rudal bisa berguna.”

Pencarian dipublikasikan di Surat Penelitian Geofisika.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *