Para astronom menguji teori Einstein setelah gambar lubang hitam

setelah promosi gambar tajam busur A*Dulu Lubang hitam Ruang yang luas di pusat Bima Sakti, para ilmuwan EHT (Event Horizon Telescope) sekarang akan fokus membuat pengamatan baru, menggunakan data yang sudah mereka miliki, dan menguji batas Teori relativitas umum oleh Albert Einstein.

Bahkan data yang dikumpulkan dalam studi yang dirilis minggu ini perlu dinilai kembali. Ini karena dua pengamatan lain telah dilakukan dengan menggunakan teleskop tambahan di jaringan asli kelompok delapan. Diharapkan dengan adanya gambar baru, resolusi gambar yang dirilis kemarin akan lebih baik, dan akan memudahkan pencarian. Tetapi tidak ada pengumuman baru yang diharapkan dari tim.

“Datanya ada di sana. Kami mengumpulkan data dengan satu teleskop tambahan pada 2018, dan tiga teleskop tambahan pada 2022, dan kami bekerja keras untuk mengirimkannya kepada Anda sesegera mungkin. Tapi saya tidak tahu kapan.” “Saya tidak bisa menjanjikan Anda,” kata peneliti EHT Brasil Lea Medeiros di North American Press dari New Jersey Institute for Advanced Study.

Para ilmuwan sedang menunggu gambar baru untuk mengkonfirmasi apakah data tersebut konsisten dengan teori relativitas umum Albert Einstein. Analisis yang lebih komprehensif dengan melihat daerah ekstrem di sekitar lubang hitam dapat melihat apakah ada “titik buta” dalam teori ini.

“Ini seharusnya, pada titik tertentu, memberi kita sesuatu yang berbeda dari cara kita memodelkan gravitasi dengan relativitas umum sejauh ini,” kata peneliti Ferrell Ozil dari University of Arizona.

Sagitarius A* ditangkap pada Kamis (12), sekitar 27.000 tahun cahaya dari Bumi, jauh lebih dekat ke planet kita daripada Bumi. Lubang hitam pertama terdeteksi oleh EHT pada 2019Messier 87, yang berjarak 50.000 tahun cahaya dari Bumi.

READ  NASA: Sebuah asteroid raksasa selebar 3.400 kaki "berpotensi berbahaya" sedang menuju ke Bumi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *