Para ahli mengatakan Amerika Serikat tidak mungkin mencapai kekebalan kawanan COVID-19

Tidak mungkin mencapai Amerika Serikat Kekebalan kawanan Dengan jenis COVID-19 yang lebih menular dan banyak orang Amerika masih ragu untuk mendapatkan vaksin, para ahli percaya sekarang.

Sebaliknya, para ilmuwan mengatakan virus – yang telah menewaskan lebih dari 577.000 orang di seluruh negeri – akan menjadi lebih terkendali.

“Sangat kecil kemungkinannya virus akan menghilang,” kata Rustam Antia, ahli biologi evolusi di Emory University di Atlanta. Dia mengatakan kepada New York Times.

“Tapi kami ingin melakukan segala yang kami bisa untuk memastikan kemungkinan menjadi infeksi ringan.”

Saat ini, kurang dari setengah orang Amerika telah menerima satu dosis vaksin Coronavirus, dan sekitar sepertiga dari mereka telah mendapatkan vaksinasi penuh, menurut statistik. Dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

“Saya pikir menghilangkan penyakit itu tidak mungkin pada tahap ini,” kata ekonom Prancis Dr. Barry Bradelsk kepada The Times.

“Tapi Anda ingin memberantas penyakit secara lokal,” katanya, mengacu pada strategi di mana masyarakat dapat mengendalikan potensi wabah melalui pengujian dan pelacakan yang waspada. Pradelsk dan rekannya menjelaskan strategi ini dalam a Menerbitkan makalah Di Lancet Thursday.

Para ahli mengatakan COVID-19 tidak akan hilang, tetapi akan menjadi lebih mudah dikelola.
Para ahli mengatakan COVID-19 tidak akan hilang, tetapi akan menjadi lebih mudah dikelola.
ZUMAPRESS.com

Sebelumnya dalam epidemi, para ilmuwan memperkirakan bahwa kekebalan kelompok akan tercapai ketika 60 hingga 70 persen orang memiliki kekebalan alami dari infeksi sebelumnya atau kekebalan melalui vaksinasi.

Setahun kemudian, perkiraan itu meningkat menjadi setidaknya 80 persen, sebagian besar karena mutasi baru yang sangat mudah menular, surat kabar itu melaporkan.

Tapi sekarang, Dr. Anthony Fauci, kepala penasihat medis presiden, mendesak masyarakat untuk tidak fokus pada kekebalan kawanan – dan sebaliknya hanya berfokus pada vaksinasi sendiri.

Seorang pasien yang terinfeksi COVID-19 muncul di ventilator di UMass Memorial Hospital di Worcester, Massachusetts.
Seorang pasien yang terinfeksi COVID-19 muncul di ventilator di UMass Memorial Hospital di Worcester, Massachusetts.
ALLISON DINNER / AFP melalui Getty Images

Dia mengatakan kepada surat kabar itu: “Orang-orang merasa bingung dan berpikir bahwa Anda tidak akan pernah mengurangi infeksi sampai Anda mencapai tingkat kekebalan kawanan yang misterius ini, berapa pun jumlahnya.”

READ  Diet terbaik untuk tahun 2021 adalah Mediterania

Itulah mengapa kami berhenti menggunakan kekebalan kelompok dalam pengertian klasik. Saya berkata: lupakan sejenak. Anda memvaksinasi cukup banyak orang, dan infeksinya akan berkurang. “

Selain varian baru seperti B.1.1.7 – jenis yang pertama kali diidentifikasi di Inggris dan diyakini 60 persen lebih dapat ditularkan – frekuensi vaksin berperan dalam mencapai status kekebalan kelompok.

Sekitar 22 persen orang Amerika mengatakan mereka tidak akan mendapatkan vaksin, menurut CBS News Pilih Dilakukan pada akhir April.

Faktanya, frekuensi untuk menerima vaksin lebih tinggi di beberapa negara bagian. 33 persen orang di Wyoming mengatakan mereka tidak akan ditikam, sementara 27 persen di dekat Montana dan 24,5 persen di Idaho mengatakan mereka juga akan menolak vaksin, menurut Biro Sensus baru-baru ini. Survei.

Penyebab paling umum dari keraguan vaksin adalah kekhawatiran tentang efek samping dan keamanan umum dari suntikan.

Namun, di New York, frekuensinya relatif rendah – hanya 11 persen penduduk Empire State yang mengaku khawatir dengan vaksinasi, menurut data.

Jumlah itu mungkin turun, tetapi tidak secara dramatis, menurut ahli epidemiologi Harvard, Mark Lipsitch.

Dia mengatakan kepada The Times: “Secara teoritis mungkin bahwa kami bisa mendapatkan cakupan vaksinasi 90 persen, tetapi tidak terlalu mungkin, saya kira.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *