Pangeran Laurent masih menunggu 50 juta | hiburan

Pangeran telah menunggu uangnya selama bertahun-tahun. Adik Raja Filip Pada tahun 2008, Global Sustainable Development Trust (GSDT) menginvestasikan hampir lima puluh juta euro dalam proyek reboisasi di negara Afrika Utara ketika didirikan. Namun, proyek ini dihentikan secara tiba-tiba, dan perang saudara, berbagai perubahan rezim, dan kerusuhan pecah di tahun-tahun setelah Libya.

Pengadilan Belgia memutuskan pada tahun 2014 bahwa perusahaan pangeran berhak atas pengembalian uang, tetapi tidak ada tindakan lebih lanjut yang diambil. Laurent kecewa, karena lembaga lain didukung oleh pemerintah dalam upaya mereka untuk menagih utang dari otoritas Libya. Laurent ingin dibayar melalui Global Sustainable Development Trust, tetapi akun itu diblokir atas perintah Komite Sanksi PBB.

Pemerintah Belgia awalnya menolak untuk membayar, tetapi pendapat ini berubah setelah wawancara dengan menteri Dari Peteghem baru-baru ini dengan kurator dari Laurent Foundation. Dia kemudian mengatakan bahwa dia telah meminta rekan Kementerian Luar Negeri untuk memberi tahu PBB bahwa pencairan dapat dilakukan dengan “mencairkan” dana tersebut.

Komite sanksi PBB telah menolak. The Prince’s Foundation saat ini sedang menyelidiki keputusan tersebut dan apakah dapat mengajukan banding.

READ  Menteri Bijleveld sangat terkejut dengan nada baru rekan Amerika itu

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *