Rapper Spanyol ditangkap karena menghina keluarga kerajaan

Rapper Spanyol Pablo Hasél ditangkap Selasa ini setelah bersembunyi di gedung universitas di Lleida, Spanyol timur laut, sehari sebelumnya. Dia punya waktu hingga Jumat untuk melapor ke penjara untuk menjalani hukuman sembilan bulan, termasuk karena menghina keluarga kerajaan.

Hasél dihukum pada tahun 2018 karena konten enam puluh tweet dan satu lagu di mana dia mengagungkan terorisme. Dia menyebut mantan Raja Juan Carlos sebagai bos Mafia. Rapper itu menyebut putusannya sebagai “serangan serius” terhadap kebebasan berekspresi.

Bersama sekelompok sekitar lima puluh pengikut, rapper itu bersembunyi di universitas sejak Senin. Koran Catalan Koran laporan bahwa dia ingin mempersulit polisi.

Lebih dari 200 artis telah mendukung rapper tersebut. Sutradara film Pedro Almodovar dan aktor Javier Bardem menandatangani petisi untuk mendukung Hasél. Menurut kantor berita Reuters, setelah kehebohan seputar keputusan Hasel, pemerintah Spanyol mengumumkan akan mengurangi kebebasan berekspresi.

PabloHasel Pablo Hasel Ada kemungkinan besar mereka akan datang pagi ini untuk menghentikan pembicara yang telah menjadi profesi ini. Ada media yang mengatakan bahwa Mossos telah datang dari tempat lain sebagai bala bantuan. Jika ini adalah hal terakhir yang saya tulis sebelum saya dikurung … (di bawah)

READ  Gempa berkekuatan 6,1 melanda provinsi Yunnan di China, menewaskan 2 orang

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *