Pahlawan hotel Rwanda diadili karena terorisme dan pemberontakan

Kritikus pemerintah Paul Rusesabagina diadili di Rwanda. Dia dituduh melakukan terorisme. Rusesabagina adalah orang yang menginspirasi film tersebut Hotel Rwanda. Selama genosida tahun 1994, dia menyelamatkan lebih dari 1.200 Tutsi dari milisi Hutu.

Rusesabagina ditangkap di Rwanda tahun lalu setelah dia menghilang secara misterius di Dubai. Dia diadili atas tiga belas tuduhan, termasuk terorisme, keterlibatan dalam pembunuhan dan pembentukan gerakan pemberontak bersenjata. Dia telah melawan rezim Presiden Kagame selama bertahun-tahun.

Dua puluh anggota cabang bersenjata (FLN) dari partai oposisi MRDC diadili dengannya. Menurut Rwanda, mereka bertanggung jawab atas kematian warga sipil di barat daya negara itu pada 2018 dan 2019.

Rusesabagina tidak menentang operasi militer. Menurutnya, oposisi politik belum melakukan perubahan apa pun di Tanah Air, sehingga dibutuhkan lebih banyak lagi.

Tangan yang keras

Presiden Paul Kagame, seorang Tutsi, telah memerintah negara itu dengan berat sejak tahun 2000. Negara itu telah diganggu oleh pertempuran antara Hutu dan Tutsi sejak awal 1990-an. Hal ini memuncak pada bulan April 1994 ketika pesawat Presiden Hutu Juvénal Habyarimana dan kepala tentara ditembak jatuh dari langit.

Siapa yang bertanggung jawab tidak pernah diklarifikasi, tetapi sebagian besar bukti mengarah pada Presiden Kagame saat ini.

Diculik

Salah satu putri Rusesabagina mengatakan bahwa ayahnya diculik dan disiksa di Dubai. Dia dikatakan telah diundang oleh seorang pendeta untuk memberikan ceramah di Burundi, negara tetangga Rwanda. Mereka seharusnya terbang dari Dubai ke Burundi, tetapi pesawat pribadinya terbang ke Rwanda, di mana dia ditangkap di bandara di ibu kota, Kigali.

Presiden Kagame mengatakan tahun lalu bahwa Rusesabagina mungkin telah dibujuk ke Rwanda dengan pesawat dengan alasan palsu. Dia kemudian mengatakan itu adalah pilihan sukarela untuk kembali ke Rwanda. Rusesabagina yang berusia 66 tahun telah bersumpah, menurut keluarganya, tidak akan pernah menginjakkan kaki di negara itu lagi.

READ  Hongaria memblokir pertemuan menteri Uni Eropa tentang Cina | SEKARANG

Rusesabagina mengajukan permohonan suaka di Belgia setelah genosida dan merupakan warga negara Belgia. Dia biasanya tinggal di Amerika Serikat, di mana dia memiliki status kependudukan.

Bukan pengadilan yang adil

Bukti dalam gugatan itu dibuat-buat, menurut putrinya. Ini merupakan pelanggaran hukum internasional dan dia harus dibebaskan segera dan tanpa syarat, katanya.

Menurut keluarga, dia tidak mungkin mendapatkan persidangan yang adil dan berisiko meninggal di penjara karena sakit. Dia memiliki masalah jantung dan tidak akan menjalani pengobatannya. Kontaknya dengan pengacara independen terbatas. Pengacara yang ditugaskan kepadanya mengatakan bahwa Rusesabagina takut mati karena serangan jantung.

Parlemen Eropa telah meminta Rwanda untuk memberi Rusesabagina pengadilan yang adil dan mengutuk “penghilangan” dan “ekstradisi ilegal” ke Rwanda dan penahanan incommunicado. Menteri Kehakiman Rwanda Johnston Busingye menolak ini sebagai “ikut campur dalam persidangan yang sedang berlangsung di Rwanda, negara berdaulat dengan pengadilan independen”.

Diadakan

Paul Rusesabagina menerima penghargaan bergengsi Amerika atas perannya dalam menyelamatkan Tutsi dari genosida tahun 1994, ketika lebih dari 800.000 Tutsi dan Hutu moderat dibunuh dalam tiga bulan.

Rusesabagina menyelamatkan lebih dari 1.200 orang selama ini. Dia menempatkannya di Hotel des Mille Collines di Kigali, di mana dia menjadi asisten manajer.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *