Panduan untuk hidup bebas gluten

Panduan untuk hidup bebas gluten

Penyakit seliaka adalah penyakit autoimun yang menyerang usus kecil, sehingga tubuh tidak dapat menyerap nutrisi dengan baik.

Ketika seseorang dengan penyakit celiac mengkonsumsi gluten, usus mereka menjadi meradang. Usus kecil secara bertahap rusak melalui paparan berulang, yang dapat menyebabkan masalah pada kemampuan makanan untuk menyerap mineral dan nutrisi.

Sekitar 1 dari 100 orang di dunia menderita penyakit ini, dan banyak dari mereka bahkan tidak menyadari bahwa mereka mengidapnya. Mungkin ada 2,5 juta kasus penyakit celiac yang tidak terdeteksi di Amerika Serikat.


Gejala umum penyakit celiac

Penyakit autoimun ini mempengaruhi sistem pencernaan. Berikut adalah daftar gejala umum yang dapat bervariasi dari orang ke orang dalam tingkat keparahan:

  • Sakit perut dan kram
  • Diare (yang bisa kronis atau berulang)
  • Penurunan berat badan yang tidak disengaja
  • kecemasan
  • Perubahan Suasana Hati
  • kembung dan gas
  • memegang
  • Muntah dan mual

Gejala penyakit celiac yang tidak biasa

Meskipun mungkin tidak dapat dikenali seperti gejala gastrointestinal yang khas, gejala penyakit autoimun ini mungkin masih ada, jadi penting untuk menyadarinya.

1) Penyakit kulit

Dermatitis herpetiformis

Kelainan kulit yang dikenal sebagai dermatitis herpetiformis menyebabkan ruam yang gatal. Ini adalah gejala khusus penyakit autoimun yang sering menyerang kulit kepala, bokong, siku, dan lutut.

Alopesia areata

Beberapa orang mungkin juga menderita kondisi ini, alopecia areata, yang ditandai dengan kerontokan rambut secara tiba-tiba.

Penyakit ini juga dapat menyebabkan kondisi yang dikenal sebagai alopecia areata. (Gambar melalui Unsplash/Towfiqu Barbhuiya)

2) Masalah tulang dan sendi

Osteoporosis atau osteoporosis

Penyakit celiac dapat menghambat penyerapan kalsium dan vitamin D, menyebabkan tulang menipis dan rapuh.

Arthritis dan nyerinya

Beberapa orang dengan penyakit autoimun ini mungkin mengalami nyeri sendi, pembengkakan sendi, atau gejala seperti radang sendi.

READ  Tes napas dapat membantu mendeteksi jejak SARS-CoV-2

3) Anemia defisiensi besi

Penyerapan nutrisi yang buruk, termasuk zat besi, dapat diakibatkan oleh penyakit autoimun ini. Anemia defisiensi besi dapat menyebabkan sesak napas, lemas, kulit pucat, dan kelelahan.


Apakah penyakit celiac turun temurun?

Ya, ada komponen genetik yang signifikan pada penyakit celiac. Ini adalah kondisi autoimun yang timbul dari konsumsi gluten, tetapi juga memerlukan predisposisi genetik tertentu. Kehadiran gen human leukocyte antigen (HLA), khususnya gen HLA-DQ2 dan HLA-DQ8, merupakan komponen genetik utama yang terkait dengan penyakit ini.

Gen HLA-DQ2 atau HLA-DQ8 terdapat pada sekitar 95% orang dengan penyakit autoimun ini, sedangkan 5% lainnya mungkin memiliki variasi genetik lain yang lebih jarang. Perlu diingat bahwa tidak semua orang yang memiliki penanda genetik tersebut akan mengalami penyakit tersebut. Gen-gen ini meningkatkan risiko berkembangnya penyakit, tetapi tidak menjamin hal itu akan terjadi.


Makanan yang harus dihindari dengan penyakit celiac

Saat Anda mengonsumsi makanan yang mengandung gluten saat Anda mengidap penyakit autoimun ini, tubuh Anda bereaksi dengan cara yang tidak normal. Usus kecil Anda mulai terasa tidak nyaman akibat sistem kekebalan Anda melawan penyakit. Lapisan usus kecil diserang, termasuk tonjolan mikroskopis (vili).

Diet bebas gluten dianjurkan untuk mengendalikan gejala. (foto melalui Pexels / Polina Kovaleva)

Makanan yang mengandung gluten harus benar-benar dihindari oleh orang-orang dengan penyakit autoimun ini, karena bahkan sejumlah kecil gluten dapat menyebabkan gejala dan merusak usus kecil. Beberapa makanan dan bahan umum yang harus dihindari tercantum di bawah ini:

Gandum dan produk gandum: Roti, kue, biskuit, semolina, gandum durum, dll.

jelai: Tepung malt, jelai, minuman malt, dll.

Jagung: Tepung gandum hitam, roti gandum hitam dan produk gandum hitam lainnya

Sangat penting untuk mempelajari label bahan dengan hati-hati dan memeriksa produk kemasan untuk sertifikasi “bebas gluten”. Untuk menghindari kontaminasi silang, penting untuk memastikan bahwa makanan bebas gluten tidak disiapkan atau dimasak dengan bahan yang mengandung gluten.

READ  Tonton latihan astronot di luar angkasa di Stasiun Luar Angkasa Internasional

Memahami makanan apa yang harus dihindari dan bagaimana menjalani gaya hidup bebas gluten yang sukses dapat sangat terbantu dengan berbicara dengan ahli diet berkualifikasi yang berspesialisasi dalam diet bebas gluten dan penyakit celiac.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *