Panduan Bintang September 2021: Cara menyaksikan tontonan bintang dan planet yang mempesona bulan ini

Bulan terakhir monsun barat daya telah tiba, dan langit mendung diperkirakan akan tetap ada di sebagian besar wilayah negara itu pada bulan September. Mereka yang cukup beruntung untuk mendapatkan cakrawala yang jelas dapat melihat tampilan menakjubkan dari bintang dan planet yang bersinar cemerlang di langit malam.

Selain itu, orang-orang mungkin dapat melihat sekilas Bima Sakti yang menakjubkan pada malam yang gelap jika langit cerah. Waktu optimal untuk mengamati sabuk berbintang alam semesta kita adalah sekitar pukul 20.30 pada malam pertama di langit barat daya.

Berikut adalah daftar beberapa peristiwa langit yang menakjubkan untuk September 2021.

6 September: Bulan Baru membuka pintu ke langit yang gelap

Pada sekitar 6 September, ketika orbit bulan mengelilingi Bumi menghubungkannya antara Bumi dan matahari, menatap langit malam akan menjadi yang terbaik. Permukaan bulan, yang dikenal sebagai “bulan baru”, tampak hitam karena sisi yang diterangi matahari menghadap jauh dari Bumi. Langit gelap muncul dari kejadian bulanan ini, sempurna untuk melihat keajaiban surgawi. Termasuk galaksi, meteor redup, dan pusat galaksi Milky Way Summer (seperti yang diklaim oleh Dark Site Finder).

Baca juga: Astronomi 2021: Panduan Anda untuk bulan purnama, gerhana, dan hujan meteor tahun ini!

14 September: Titik terdekat (dan paling terang) Neptunus ke Bumi

(Foto: Eric Socha melalui Pixabay)

Pada tanggal 14 September, Neptunus, planet kedelapan dan terjauh dari planet kita yang diketahui di tata surya kita, akan mencapai resistensi tahunannya ketika Bumi melewatinya dan Matahari. Neptunus tampak redup bahkan pada oposisi meskipun massanya 17 kali massa Bumi karena begitu jauh (cahaya bergerak empat jam antara Neptunus dan Bumi). langit bumi Disarankan untuk menggunakan teropong atau teleskop yang dipasang di tripod untuk mengamatinya, serta lihat diagram ini dari LangitLive. Angin Neptunus bisa melebihi 1.500 mil per jam, kecepatan tertinggi yang pernah tercatat di tata surya kita. Ini juga planet terdingin kita, dengan suhu mencapai -366,6 derajat Fahrenheit (-221,6 derajat Celcius). Saat Anda mencoba menemukan ekstravaganza berwarna biru ini, buat pengunjung Anda yang memandang bintang memikirkannya.

READ  Aktivitas vulkanik Eropa dan pemanasan interior terperinci menawarkan tujuan penelitian untuk ekspedisi mendatang

20 September: Menangkap Harvest Moon

bulan purnama, dijuluki “bulan panen” (per pemeluk pohon), pada 19:54 EDT pada 20 September. Bulan purnama ini dinamakan demikian karena waktunya (terbit beberapa hari setelah matahari terbenam) dalam memberikan cahaya esensial bagi para petani yang sedang memanen tanaman mereka. Tidak seperti bulan purnama lainnya, bulan ini dinamai dari ekuinoks musim gugur. Akibatnya, “Harvest Moon” kadang-kadang bisa muncul di awal Oktober (seperti yang terjadi di tahun 2020). Bulan purnama pada bulan September disebut “bulan jagung” ketika ini terjadi.

22 September: Salam dengan Ekuinoks Musim Gugur

Hari ini secara resmi akan menandai awal musim gugur di belahan bumi utara, sementara itu akan menandai awal musim semi di belahan bumi selatan! Dengan ekuinoks musim gugur pada pukul 15:21 EDT, penduduk Belahan Bumi Utara mengucapkan selamat tinggal pada musim panas dan menyambut musim gugur. waktu dan tanggal Dia mengatakan momen ini di bulan Maret ketika matahari melewati ekuator langit dari utara ke selatan dan sebaliknya. The Farmers’ Almanak mengklaim bahwa musim dingin akan menjadi “salah satu musim dingin terpanjang dan terdingin” dalam ingatan baru-baru ini.

Akhir September: Mengejar Cahaya Zodiak

Untuk belahan bumi utara, fenomena langit ini (juga dikenal sebagai cahaya astronomi per pemeluk pohon) menandai awal musim gugur. Hal ini ditandai sebagai “berbentuk kerucut cahaya”, penampilan berdebu mirip dengan Bima Sakti, tetapi terdiri dari debu komet dan asteroid. Diyakini bahwa komet memompa 3 miliar ton material ke langit kita setiap tahun untuk fenomena ini untuk mempertahankan kehadiran permanen di langit kita. Untuk pemandangan terbaik, kurangi satu jam dari waktu matahari terbit setempat dan seduh banyak kopi agar Anda tetap terjaga saat “fajar palsu” ini tiba.

READ  Rover untuk menjelajahi pendaratan jiwa di Mars

Seluruh bulan September: Jupiter, Saturnus mendominasi

Jupiter dan Saturnus tetap menjadi elemen indah di langit selatan, meskipun berada pada titik terdekat (berlawanan) dengan Bumi bulan lalu. Mereka mudah dikenali segera setelah matahari terbenam karena mereka bangun sekitar empat menit lebih awal setiap malam. Jupiter dan empat bulan terbesarnya (planet ini memiliki total 79 bulan) dapat dilihat dengan teropong. Jupiter sekitar 15 kali lebih terang dari Saturnus. celestron Dia merekomendasikan menggunakan teleskop “dengan aperture minimum 50 mm dan kekuatan sedang (25x)” untuk melihat cincin indah Saturnus.

Artikel terkait: Jupiter, Saturnus menentang 2021: Cara menyaksikan planet-planet raksasa bersinar

Lihat lebih banyak berita dan informasi tentang ruang angkasa Di Science Times.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *