Orbit Planet 9 yang mungkin terletak di tepi tata surya kita telah dipetakan oleh para ilmuwan

Para ilmuwan telah memperdebatkan keberadaan Planet Sembilan sejak pertama kali diperkenalkan beberapa tahun lalu, tetapi sebuah studi baru telah menentukan orbit dari apa yang disebut benda angkasa itu.

Peneliti Caltech Mike Brown dan Konstantin Batygin memetakan jalur orbit planet misterius, yang belum ditemukan.

di sebuah Postingan blogBrown menjelaskan bahwa “probabilitas tertinggi” dari lokasi Planet Sembilan adalah di dekat aphelion – titik terjauh dari Matahari – sekitar 60 derajat di Right Ascension, “sangat dekat dengan bidang galaksi.”

Sebuah studi baru menentukan orbit planet kesembilan, dan memetakan jalurnya mengelilingi matahari

Peneliti menempatkan

Para peneliti menempatkan “probabilitas tertinggi” untuk Planet Sembilan (orbitnya berwarna kuning) berada di dekat aphelion – sekitar 60 derajat di Right Ascension, “sangat dekat dengan bidang galaksi.” Jika berada pada jarak rata-rata dari apogee, Planet Sembilan akan berjarak sekitar 46,5 miliar mil dari Matahari

Gulir ke bawah untuk videonya

Jika Planet Sembilan sebenarnya berada pada jarak rata-rata dari apogee saat ini, itu akan menjadi sekitar 500 unit astronomi (AU), atau kira-kira 46,5 miliar mil dari Matahari.

Menggambar langit penuh, para astronom beralih dari 360 ke 0 di Right Ascension.

Aphelion ditunjukkan oleh daerah merah pada gambar di bawah ini.

Jika Planet Sembilan sebenarnya berada pada jarak rata-rata dari puncak sekarang, itu akan menjadi sekitar 500 unit astronomi (AU), atau kira-kira 46,5 miliar mil dari matahari.  Aphelion ditunjukkan oleh daerah merah pada gambar di atas

Jika Planet Sembilan sebenarnya berada pada jarak rata-rata dari puncak sekarang, itu akan menjadi sekitar 500 unit astronomi (AU), atau kira-kira 46,5 miliar mil dari matahari. Aphelion ditunjukkan oleh daerah merah pada gambar di atas

Satu AU setara dengan sekitar 93 juta mil.

“Dengan menggunakan sampel elemen orbital dan perkiraan jari-jari dan albedo untuk planet semacam itu, kami menghitung fungsi distribusi probabilitas posisi di langit untuk Planet Sembilan dan kecerahannya,” tulis para peneliti dalam penelitian tersebut.

READ  Kru SpaceX kembali ke Bumi setelah misi rekaman

“Untuk banyak asumsi yang masuk akal, Planet Sembilan lebih dekat dan lebih terang dari yang diperkirakan semula, meskipun distribusi probabilitas mencakup ekor panjang ke jarak yang lebih jauh, dan ketidakpastian dalam radius dan albedo Planet Sembilan dapat menyebabkan objek yang lebih redup.”

Brown dan Batygin membuat peta dengan melihat beberapa objek yang diketahui di Sabuk Kuiper – benda es setelah Neptunus – banyak di antaranya memiliki orbit aneh yang diyakini para peneliti mungkin terpengaruh oleh Planet Sembilan.

Para peneliti menggunakan pengelompokan objek Sabuk Kuiper sebagai tanda keberadaan Planet Sembilan, mengingat betapa anehnya hal itu terjadi secara alami.

Penulis penelitian menulis: “Setelah memperbarui perhitungan bias yang diamati, kami menemukan bahwa pengelompokan masih signifikan pada tingkat kepercayaan 99,6%,” yang berarti bahwa hanya ada peluang 0,4 persen bahwa pengelompokan tersebut merupakan peristiwa eksotis dan sumber.

Lebih dari 2.000 objek sabuk Kuiper telah diidentifikasi, tetapi mungkin ada “ratusan ribu” di daerah tersebut, menurut NASA.

Mereka menggunakan pengelompokan 11 organisme Sabuk Kuiper yang diketahui (titik hijau) (titik hijau) dan menemukan bahwa hanya ada kemungkinan 0,4% bahwa pengelompokan tersebut merupakan peristiwa ganjil.

Mereka menggunakan pengelompokan 11 organisme Sabuk Kuiper yang diketahui (titik hijau) (titik hijau) dan menemukan bahwa hanya ada kemungkinan 0,4% bahwa pengelompokan tersebut merupakan peristiwa ganjil.

Para peneliti juga memperkirakan bahwa Planet Sembilan memiliki massa 6,2 kali Bumi dan kelilingnya (titik terdekat dengan Matahari) sekitar 300 AU.  Kemiringannya - seberapa miringnya dibandingkan dengan bidang tata surya - sekitar 16 derajat

Para peneliti juga memperkirakan bahwa Planet Sembilan memiliki massa 6,2 kali Bumi dan kelilingnya (titik terdekat dengan Matahari) sekitar 300 AU. Kemiringannya – seberapa miringnya dibandingkan dengan bidang tata surya – sekitar 16 derajat

Dalam analisis mereka, mereka memperkirakan bahwa Planet Sembilan memiliki massa 6,2 kali Bumi dan kelilingnya (titik terdekat dengan Matahari) adalah sekitar 300 unit astronomi.

Kemiringannya – seberapa miringnya dibandingkan dengan bidang tata surya – sekitar 16 derajat.

READ  Konferensi Luar Angkasa MSOE Menyoroti Prototipe Siswa yang Suatu Hari Dapat Melihat Mars

Sebaliknya, kemiringan Bumi adalah 0 derajat, sedangkan kemiringan Pluto 17 derajat, menurut EarthSky.org.

Studi ini telah diterima di Jurnal Astronomi dan versi pra-cetak tersedia di arXiv.

Planet Sembilan dan keberadaannya kontroversial, dengan banyak peneliti lain mengklaim itu tidak ada.

Pada bulan Februari, sekelompok peneliti melaporkan bahwa orbit yang tidak biasa di Sabuk Kuiper mungkin hanya ilusi.

Pada Januari 2019, sebuah studi terpisah juga mengatakan bahwa orbit objek yang tidak biasa di Sabuk Kuiper dapat disebabkan oleh piringan luas benda es kecil yang memengaruhi orbit benda lain.

Yang lain berpendapat bahwa objek itu adalah fatamorgana atau mungkin lubang hitam seukuran jeruk bali.

Sebaliknya, beberapa ilmuwan lain telah memihak Brown dan Batygin, menunjukkan bahwa planet misterius itu nyata dan dapat ditemukan dalam dekade berikutnya atau lebih menggunakan teleskop bertenaga tinggi.

Para peneliti telah menemukan sebuah planet ekstrasurya dengan karakteristik yang mirip dengan Planet Sembilan, 336 tahun cahaya dari Bumi, HD106906 b, yang diidentifikasi oleh Teleskop Luar Angkasa Hubble.

Pada tahun 2017, NASA mengeluarkan pernyataan Memperhatikan bahwa Planet Sembilan mungkin 20 kali lebih jauh dari Matahari daripada Neptunus, menambahkan komentar dari Batygin yang mengatakan “Sekarang sulit untuk membayangkan tata surya kita tanpa Planet Sembilan daripada dengan satu.”

Pada 2019 peneliti menerbitkan sebuah studi Planet Sembilan yang diusulkan mungkin telah ditemukan oleh Transiting Exoplanet Reconnaissance Satellite milik NASA.

Planet Sembilan: Orbit Objek Ekstra-Neptunus Menyarankan Keberadaan ‘Sangat Besar’

Para astronom percaya bahwa orbit sejumlah objek di daerah yang jauh dari tata surya telah terganggu oleh tarikan planet yang belum teridentifikasi.

Dunia aneh ini pertama kali diusulkan oleh sebuah kelompok di California Institute of Technology di AS, untuk menjelaskan lintasan terdistorsi yang terlihat di benda-benda es yang jauh.

Untuk menyelaraskan dengan data mereka, dunia asing ini – yang dikenal sebagai Planet Sembilan – harus empat kali ukuran Bumi dan sepuluh kali massa.

Para peneliti mengatakan bahwa objek dengan ukuran dan massa ini menjelaskan lintasan cluster dari sejumlah kecil, planet es di luar Neptunus.

Orbitnya yang sangat besar berarti bahwa dibutuhkan antara 10.000 dan 20.000 tahun untuk membuat satu lintasan mengelilingi Matahari.

Planet Sembilan secara teoretis bergantung pada gaya gravitasi yang diberikannya pada benda-benda ini, dengan para astronom yakin bahwa itu akan ditemukan di tahun-tahun mendatang.

Mereka yang mengharapkan planet teoretis seukuran Bumi yang disarankan oleh astrolog atau penulis fiksi ilmiah – yang ‘bersembunyi di balik matahari’ dan dikaitkan dengan skenario hari kiamat – mungkin harus terus mencari.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *