Omicron sangat berbahaya bagi yang tidak divaksinasi, WHO memperingatkan

Varian Omicron dari Covid-19 berbahaya, terutama bagi mereka yang belum divaksinasi terhadap penyakit tersebut, kata Organisasi Kesehatan Dunia, Rabu.

“Meskipun Omicron menyebabkan penyakit yang kurang serius daripada Delta, itu tetap menjadi virus berbahaya, terutama bagi mereka yang tidak divaksinasi,” kata kepala WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus pada konferensi pers.

Menggemakan kekhawatiran yang baru-baru ini disuarakan oleh WHO bahwa orang-orang secara keliru memandang Omicron sebagai penyakit ringan, pemerintah pusat mengatakan pada hari Rabu bahwa Omicron “tidak masuk angin”.

“Tidak sesederhana itu dan tidak boleh dianggap enteng,” kata Dr. VK Paul, anggota Niti Aayog (Kesehatan), selama konferensi pers mingguan Departemen Kesehatan. “Dan sementara Omicron tampaknya kurang parah, itu karena cakupan vaksinasi keseluruhan yang telah kami capai. Omicron yang sama telah menantang infrastruktur perawatan kesehatan di banyak negara.”

Untuk memberikan gambaran keseluruhan tentang situasi Covid-19 di negara itu saat ini, kementerian mengatakan bahwa total 300 distrik di India melaporkan tingkat positif kasus Covid-19 mingguan lebih dari 5 persen.

Maharashtra, Benggala Barat, Delhi, Tamil Nadu, Karnataka, Uttar Pradesh, Kerala dan Gujarat mengkhawatirkan, kata kementerian itu.

Secara khusus, Kementerian Kesehatan Uni merilis tingkat positif Covid mingguan dari kota-kota berisiko tinggi pada hari Rabu, mengumumkan bahwa Kolkata memiliki tingkat kepositifan tertinggi selama seminggu terakhir sebesar 60,29 persen, lebih tinggi dari Delhi, Mumbai, Bengaluru, dan Chennai. Tingkat kepositifan mingguan, yang merupakan rata-rata 7 hari dari tingkat kepositifan, memberikan wawasan tentang bagaimana virus telah menyebar.

Kolkata memiliki tingkat positif mingguan tertinggi, kata Departemen Kesehatan.

Menurut pemerintah, tingkat positif dalam seminggu antara 5 dan 12 Januari di Mumbai adalah 26,95 persen, di Bengaluru 12,29 persen, di Thane 31,54 persen, di Chennai 23,32 persen, di Pune 23, 4 persen dan di Kalkuta 60,29 persen. Tingkat positif Delhi sekitar 23 persen.

READ  Dijelaskan: Apa yang terjadi pada ikan ketika lautan memanas?

(Dengan masukan dari AFP)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *