6 penumpang dari negara “terancam punah” dirawat di Rumah Sakit Delhi

Enam orang yang terbang ke Delhi dari “negara berisiko” dirawat di rumah sakit. (Perwakilan)

New Delhi:

Enam orang yang terbang ke Delhi dari negara-negara “berisiko” termasuk Inggris dan Belanda pada hari Rabu dirawat di Rumah Sakit Lok Nayak setelah empat di antaranya dinyatakan positif COVID-19 dan dua menunjukkan “gejala”, kata para pejabat.

Sampel mereka telah dikirim ke Pusat Pengendalian Penyakit Nasional untuk pengurutan genom untuk melihat apakah mereka memiliki varian baru Omicron, kata mereka.

Keenam orang tersebut dirawat di rumah sakit LNJP, di mana unit khusus telah dibentuk untuk mengisolasi dan merawat pasien tersebut, tambah para pejabat.

“Empat penerbangan dari Amsterdam dan London membawa 1.013 penumpang mendarat di Bandara Internasional Indira Gandhi antara siang hingga pukul 6 pagi. Dari penumpang itu, empat dinyatakan positif,” kata seorang sumber.

Tiga pasien tiba dengan penerbangan dari Amsterdam yang membawa 372 orang. Pasien keempat bepergian dengan 176 orang lainnya dalam penerbangan dari London. Semuanya berkewarganegaraan India, tambahnya.

Seorang pejabat rumah sakit mengatakan dua pelancong lain yang dites negatif tetapi memiliki gejala seperti Covid telah dilarikan ke rumah sakit.

Sebanyak enam pasien saat ini dirawat di rumah sakit, katanya.

Gauri Agarwal, direktur Genestrings Diagnostics, laboratorium yang menjalankan tes Covid-19 di bandara, mengatakan, “Kami menjalankan sekitar 2.000 tes sehari.

Menurut pusat, negara-negara yang diklasifikasikan sebagai “berisiko” adalah negara-negara Eropa, termasuk Inggris, Afrika Selatan, Brasil, Botswana, Cina, Mauritius, Selandia Baru, Zimbabwe, Singapura, Hong Kong, dan Israel.

Wisatawan dari negara-negara “terancam punah” ini akan mengikuti langkah-langkah tambahan mulai Selasa tengah malam saat mereka tiba di India.

Menurut standar baru, tes RT-PCR wajib bagi penumpang yang datang dari “negara berisiko” dan mereka hanya diizinkan meninggalkan bandara ketika hasilnya tersedia.

READ  Harapan pertemuan antara Vladimir Putin dan Imran Khan di Beijing pupus

Selain itu, lima persen penumpang yang tiba dengan penerbangan dari negara lain diuji secara acak.

Perdana Menteri Arvind Kejriwal mengatakan pada hari Selasa bahwa ibu kota akan siap untuk menyiapkan 63.800 tempat tidur jika gelombang ketiga Covid-19 melanda kota itu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *