Bhutan: China mengintensifkan pembangunan di perbatasan dengan Bhutan, tunjukkan data satelit

New Delhi: China telah mempercepat pembangunan pemukiman di sepanjang perbatasannya Bhutan dengan lebih dari 200 struktur, termasuk bangunan dua lantai, sedang dibangun di enam lokasi, menurut analisis citra satelit. Gambar dan analisis perusahaan analisis data AS HawkEye 360, yang menggunakan satelit untuk mengumpulkan informasi tentang aktivitas darat dan diverifikasi oleh dua ahli lainnya, memberikan wawasan terperinci tentang pekerjaan konstruksi China baru-baru ini di sepanjang perbatasannya dengan Bhutan.
Kegiatan terkait konstruksi di daerah sepanjang perbatasan dengan Bhutan telah berlangsung sejak tahun 2020, dengan China pada awalnya membangun jalur dan membersihkan area berdasarkan bahan yang disediakan oleh perusahaan citra satelit. Kamar Capella dan Planet Labs berkata Chris Biggers, Direktur Aplikasi Misi di HawkEye 360.

ED menangkap direktur perusahaan China: ED telah menangkap Anup Nagaral, direktur salah satu perusahaan yang berbasis di Hong Kong Baiklah Perusahaan Jinsu, dalam kasus terkait penipuan bank berkedok perdagangan, Pictures menunjukkan pekerjaan dipercepat pada tahun 2021. Struktur yang lebih kecil didirikan – mungkin untuk peralatan dan perlengkapan rumah – diikuti oleh fondasi dan konstruksi bangunan, kata Biggers. “Bagi saya, 2021 adalah waktu untuk berakselerasi,” kata Biggers.
Dua ahli lainnya, yang memeriksa lokasi pembangunan baru dan citra satelit terbaru yang ditangkap oleh Capella Space, mengatakan keenam pemukiman tampaknya berada di area yang disengketakan oleh China dan Bhutan – termasuk area yang disengketakan sekitar 110 kilometer persegi – dan hampir tidak ada sumber daya atau penduduk lokal ini.
“Adalah kebijakan Bhutan untuk tidak berbicara tentang masalah perbatasan di depan umum,” kata Kementerian Luar Negeri Bhutan dalam menanggapi pertanyaan dari Reuters. Kementerian menolak berkomentar lebih lanjut. Kementerian Luar Negeri China mengatakan pembangunan itu “sepenuhnya untuk meningkatkan kondisi kerja dan kehidupan masyarakat setempat.”

READ  Capitol Storm AS Diduga Laptop Pelosi | untuk mencuri di luar negeri

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *