Off vs Eng, Tes Pertama, Ashes Men, 2021-22

Berita

Tidak ada Snicko yang tersedia selama tes, menambah kurangnya kontrol tanpa bola

Teknologi yang terganggu terus membuat para ofisial tertatih-tatih pada pembukaan Tes Abu di Brisbane dengan Snicko kehilangan posisi teratas pada hari ketiga.

Sistem Snicko, yang digunakan untuk deteksi tepi, tidak tersedia sepanjang pertandingan dengan Cricket Australia mengatakan pembatasan perbatasan mencegah dukungan teknis venue untuk memperbaiki masalah. Kedua tim diberitahu tentang situasi tersebut melalui ofisial pertandingan David Boone yang mengkonfirmasi bahwa DRS tetap konsisten sepanjang pertandingan, tetapi ini berarti versi yang kurang lengkap tersedia.

Dia menjadi pusat perhatian ketika Australia meminta tinjauan putaran kedua untuk Inggris melawan mereka David Malan, yang berusia 16 tahun, ketika mereka mengira dia mengalahkan Josh Hazelwood. Ada saran tanda samar di bagian bawah kelelawar dari Hot Spot tetapi ofisial ketiga Paul Wilson tidak berpikir itu adalah bukti yang cukup untuk membatalkan keputusan untuk tidak ambil bagian di lapangan.

Australia mengira mereka melihat tanda kelelawar tetapi menerima bahwa ketidakhadiran Sneko membuat hakim TV tidak punya pilihan.

“Awalnya saya terpeleset, saya tidak mendengar suara apa-apa tapi empat orang di sekitar saya bersikukuh ada kelelawar,” kata Marnus Labuchagni. “Bagi kami di lapangan, kami jelas sangat jauh, sepertinya dia mengenai bagian bawah jari kaki. Kami pikir ada tanda di bagian bawah jari kaki ketika saya mengarahkan jari kaki lebih ke arah kamera. Tapi ketika Anda tidak melakukannya. ‘tidak memiliki Snicko, itu tidak akan mengubah Lebih banyak keputusan.”

Malan selalu yakin akan keselamatannya. “Saya tidak memukul, saya meleset satu mil,” katanya.

Absennya Sneko pertama kali terlihat pada hari pembukaan ketika Australia melakukan check-in untuk menangkap kakinya melawan Joss Butler meskipun pada kesempatan itu ada bukti yang lebih jelas dari Hotspot bahwa dia hanya membersihkan bantalan pahanya.

Bagian utama lain dari teknologi yang hilang sepanjang permainan adalah sistem kamera yang memungkinkan wasit ketiga Untuk memantau dan memanggil no-balls. Itu terungkap ketika Ben Stokes melewatkan tiga pengiriman pertamanya pada hari kedua, kemudian mengklaim David Warner dengan hanya keempatnya yang dicatat karena kaki depan diperiksa untuk menerima pengiriman.

Pertandingan ini dimainkan di bawah protokol sebelumnya di mana wasit di lapangan memanggil no-ball dan hanya ketika pemukul didiskualifikasi, garis depan diperiksa.

READ  Olimpiade Tokyo: Perenang Israel menampilkan "Aja Nashli" Madhuri Dixit

Rangkaian lengkap teknologi DRS diharapkan akan tersedia untuk tes kedua di Adelaide. Perbatasan Queensland yang tertutup telah menciptakan tantangan menjelang pertandingan pembukaan dengan Inggris dan sejumlah besar warga Australia perlu dikarantina sebelum pertandingan, serta ofisial dan kick-off yang terlibat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *