Kami meminta Virat Kohli untuk tidak mundur sebagai Kapten T20I: Sourav Ganguly

Selain penampilan India di Piala Dunia T20, Virat Kohli Dia akan tetap menjadi kapten bola putih jika dia tidak melepaskan kapten tim T20I. Setelah Kohli meninggalkan kapten dalam bentuk terpendek, para penyeleksi memutuskan untuk benar-benar memisahkan kepemimpinan bola merah dan bola putih untuk menghindari kebingungan.

“Kami (BCCI) telah meminta Virat untuk tidak mundur sebagai kapten T20I. Tidak ada rencana untuk mengganti kapten. Tapi dia mengundurkan diri sebagai kapten T20I dan pemilih memutuskan untuk tidak membagi kapten terbatas, memilih pemecatan penuh,” Ganguly dikatakan. Ekspres India.

Ada aliran pemikiran bahwa kegagalan untuk memenangkan acara ICC menempatkan Kapten Kohli yang terbatas di bawah tekanan dan hasil Piala Dunia T20 bisa berdampak. Namun, dapat dipahami bahwa para pembatas menjadikan Kohli sebagai pemimpin dalam segala bentuk.

Ganguly berbicara tentang kinerja tim yang baik di seluruh format di bawah tanggung jawab Kohli, meskipun tidak memenangkan acara ICC tetap menjadi satu-satunya bagian yang hilang. Bahkan, untuk membantu Kohli, BCCI mendatangkan MS Dhoni sebagai mentor tim untuk Piala Dunia T20, sebuah keputusan yang “diterima sepenuhnya” oleh mantan kapten bola putih India.

India tersingkir dari Piala Dunia T20 di babak penyisihan grup, tetapi itu tidak akan mengancam posisi Kohli.

Tetapi karena yang terakhir menolak untuk melanjutkan sebagai kapten T20I, para penyeleksi harus ditunjuk Rohit Sharma Untuk Semua Kriket Terbatas. “Intinya tidak boleh ada dua kapten bola putih,” kata mantan kapten India itu.

Kriket India biasanya tidak digunakan untuk kapten yang berbeda dalam bentuk yang berbeda, yang umum di Inggris dan Australia. Ketika ditanya apakah kepemimpinan yang terbagi dan dua pusat kekuatan dalam tim dapat menimbulkan masalah di masa depan, Ganguly menjawab tidak. India telah membagi kapten sebelumnya, selama dua tahun, ketika Kohli menjadi kapten tim Uji dan memimpin Dhoni dalam kriket terbatas.

READ  WADA: Sepeda motor Indonesia dan Thailand bisa maju meski 'tidak patuh' | MotoGP

Ketua BCCI berbicara tentang komunikasi dengan Kohli tentang pergantian kepemimpinan ODI. “Saya berbicara dengannya. Ketua berbicara kepadanya,” kata Ketua, sambil berharap yang terbaik untuk Rohit dan berharap dia melakukannya dengan baik.

Tiga bulan lalu, saat melepaskan kepemimpinan tim T20I, Kohli menyatakan keinginannya untuk memimpin India dalam Tes dan ODI, bergerak maju.

“Memahami beban kerja sangat penting, mengingat beban kerja yang sangat besar selama 8-9 tahun terakhir, memainkan ketiga format dan menjadi kapten secara teratur selama 5-6 tahun terakhir, saya merasa perlu memberi diri saya ruang untuk sepenuhnya siap. Untuk pimpin tim India di Test dan ODI cricket,” tulisnya di Instagram pada 16 September. Dia juga melepaskan kapten Royal Challengers Bangalore di IPL.

Kohli telah menjadi salah satu kapten bola putih yang paling sukses. Dalam 95 caps, ia menang 65. Dalam 45 T20I, ia memimpin India untuk menang 27 kali. Namun stagnasi dalam bentuk mungkin menjadi alasan mengapa dia tidak ingin melanjutkan sebagai kapten T20I, untuk lebih fokus memukulnya. Selama dua tahun terakhir, ia telah mencetak 560 poin dalam 12 poin ODI tanpa satu abad. Rata-ratanya selama periode ini adalah 46,66, jauh di bawah rata-rata karirnya yang 59,07. Dalam 20 T20I-nya selama periode yang sama, dia mencetak 594 poin pada 49,50, sedangkan dalam 13 Tes dalam dua tahun terakhir, dia berlari 599 kali dengan rata-rata 26,04.

Rohit adalah wakil lama Kohli dalam kriket terbatas, menjadi kapten tim dalam 10 pertandingan ODI dan 19 T20I sebelum ditugaskan penuh waktu selama tiga seri pertandingan terakhir melawan Selandia Baru. Itu dimulai dengan sapu bersih. Lima gelar IPL, memimpin India Mumbai, Shaw membuatnya menjadi penerus Kohli.

READ  Teqball Dewan Pusat Indonesia senang dengan kemajuan olahraga

Sangat percaya diri dengan tur Afrika Selatan

Sementara itu, Ganguly menyatakan keyakinannya bahwa India akan melakukannya dengan baik dalam tiga seri tes berikutnya di Afrika Selatan dan menolak untuk membaca terlalu banyak tentang ketegangan sistem menengah. “Tim telah menang di Australia dan mereka memimpin 2-1 di Inggris,” katanya.

Presiden BCCI juga mengkonfirmasi penunjukan VVS Laxman sebagai Direktur Kriket di Akademi Kriket Nasional, sementara Troy Cooley akan menjadi pelatih speed bowling. “Mereka sudah siap. Tidak diperlukan aplikasi baru.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *