NTPC membukukan kenaikan tiga kali lipat dalam laba kuartal keempat menjadi Rs.4.649 crore

New Delhi: Raksasa energi milik negara pada hari Sabtu membukukan lonjakan hampir tiga kali lipat dalam laba bersih konsolidasi menjadi Rs 4.649,49 crore untuk kuartal 2020-21 Maret didukung oleh pendapatan yang lebih tinggi.

Laba bersih konsolidasi perusahaan pada periode yang sama tahun lalu adalah Rs 1.629,86 crore, menurut pengajuan BSE.

Total pendapatan pada kuartal yang ditinjau meningkat menjadi Rs.31.687,24 crore dari Rs.31.330,25 crore pada periode yang sama tahun 2019-20.

Laba bersih pada tahun keuangan terakhir adalah Rs 14.969,40 crore dibandingkan dengan Rs 11.191,98 crore pada 2019-20.

Total pendapatan pada 2020-21 adalah Rs 1.15.546,83 crore, naik dari Rs 1.12.372,58 crore di tahun sebelumnya.

Dewan direksi perusahaan telah merekomendasikan dividen final sebesar Rs 3,15 per saham pada 2020-2021. Ini merupakan tambahan dari dividen interim Rs 3 per saham yang dibayarkan pada Februari 2021.

Dewan Direksi juga menyetujui peningkatan batas pinjaman perusahaan dari Rs 2.00.000 crore menjadi Rs 2.25.000 crore.

Total pembangkit listrik NTPC pada kuartal Maret adalah 77,63 miliar unit, dibandingkan 68,27 miliar unit (BU) pada periode yang sama tahun lalu. Total pembangkitan pada tahun 2020-21 adalah 270,90 BU dibandingkan 259,61 BU pada tahun sebelumnya.

Pada 2020-21, NTPC Group mencatatkan total produksi tertinggi yang pernah ada sebesar 314,07 BU dibandingkan 290,19 BU pada tahun sebelumnya.

Produksi batu bara perseroan pada kuartal Maret sebesar 3,7 juta ton, naik dari 2,6 juta ton pada periode yang sama tahun sebelumnya.

Pada 2020-2021, produksi batu baranya sebesar 9,46 juta ton, turun dari 9,63 juta ton pada 2019-20.

Impor batu bara dari perseroan turun menjadi 0,31 juta ton pada kuartal Maret dari 0,85 juta ton.

READ  Jaishankar membahas isu-isu regional dan global dengan rekan Yunani-nya

Pada 2020-2021, impor batu bara turun menjadi 1,08 juta ton dari 3 juta ton pada tahun sebelumnya.

Plant load factor (PLF) atau utilisasi kapasitas pembangkit berbasis batubara juga naik menjadi 77,12 persen pada kuartal Maret, dibandingkan 69,52 persen pada periode yang sama tahun lalu. Pada 2020-2021, PLF turun menjadi 66 persen dari 68,20 persen pada tahun sebelumnya.

Tarif energi rata-rata perusahaan adalah Rs 3,77 per unit pada 2020-21 dibandingkan dengan Rs 3,90 per unit pada 2019-20.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *