Newsla Laundry mendapat emoji ‘kotoran’ sebagai tanggapan atas permintaan yang dikirim ke Twitter: Baca alasannya

Newsla Laundry mendapat emoji ‘kotoran’ sebagai tanggapan atas permintaan yang dikirim ke Twitter: Baca alasannya

Pada hari Senin, 20 Maret, Tanishka Sodhi, seorang “jurnalis” untuk situs web propaganda Newslaundri, turun ke Twitter untuk mengeluh bahwa dia menerima emoji dari kantor pers Twitter Elon Musk karena menanyakan tentang pemblokiran akun beberapa “jurnalis”.

“Sementara itu, di sini @TwitterTanggapan resmi atas pertanyaan kami tentang tuntutan hukum di mana akun jurnalis diblokir di India,” tweet Tanishka Sodhi saat dia membagikan emoji “kotoran”.

Pada hari Senin, seorang jurnalis Selandia Baru turun ke Twitter untuk berbagi laporan tentang portal berita yang memblokir akun anggota parlemen Kanada Jagmeet Singh di India. Khususnya, akun Singh dihapus setelah dia, dalam serangkaian tweet, mengungkapkan “kekhawatirannya” tentang proses yang sedang berlangsung di Punjab dan membandingkan upaya pemerintah Punjab untuk mengekang elemen pro-Khalistani dengan langkah-langkah yang diambil oleh pemerintah selama Pemberontakan Punjab. .

Berbagi tautan ke laporan Newlaundry tentang masalah tersebut, Tanishka Sodhi mengirimkan pertanyaan ke Twitter untuk mencari jawaban mengapa akun Jagmeet Singh dan Ruby Kaur diblokir. Sebagai tanggapan, dia menerima emoji “kotoran” dari kantor pers situs microblogging Twitter.

Anehnya, tanggapan bingung Tanishka Sodhi datang meskipun pengumuman Elon Musk pada hari Minggu itu sendiri bahwa semua email yang dikirim ke email pers resmi di Twitter akan secara otomatis membalas dengan emoji kotoran. “Sekarang [email protected] secara otomatis merespons dengan (emoji kotoran),” lapor Musk pada Minggu, 19 Maret.

Pergeseran ini terjadi setelah alamat email Twitter sebelumnya untuk wartawan dengan pertanyaan tentang perusahaan tetap tidak aktif selama beberapa bulan. Dilaporkan secara luas bahwa perusahaan media sosial memecat staf PR-nya dalam beberapa putaran PHK setelah Musk mengambil alih Twitter pada bulan Oktober.

READ  KSP menjabarkan tiga cara pemerintah menjaga iklim investasi

Omong-omong, Twitter bukanlah perusahaan pertama Musk tanpa tim pers. Tesla juga kekurangan tim pers. Bahkan setelah investor meminta Musk untuk mengaktifkan kembali divisi pers Tesla, miliarder itu mengatakan tidak ada yang dibutuhkan di salah satu perusahaannya.

“Perusahaan lain menghabiskan uang untuk mengiklankan dan memanipulasi opini publik, dan Tesla berfokus pada produk,” kata salah satu tweet Musk dari April 2021.

Musk sepenuhnya menghilangkan departemen pers Tesla pada tahun 2020, dan sejak itu tidak ada seorang pun di perusahaan yang menangani pertanyaan pers. Musk biasanya adalah orang yang membuka Twitter untuk menangani keluhan pelanggan tentang produk Tesla. Musk kemungkinan akan menggunakan strategi serupa di Twitter.

About The Author

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *