NCLT Delhi memesan panggilan untuk pesanan

NCLT Delhi memesan panggilan untuk pesanan

GoA Airlines dengan NCLT

)

Pengadilan utama Pengadilan Hukum Perusahaan Nasional (NCLT) di Delhi pada hari Kamis memesan pesanan dalam aplikasi oleh Go First Airlines yang berusaha untuk memulai proses kepailitan sukarela terhadap perusahaan.

Halo Kepala Kehakiman Ramalingam Sudhakar dan anggota teknis L.N.Gupta Maskapai tersebut mendengarkan doanya panjang lebar meminta penghentian sementara.

Maskapai pemilik Go First telah memindahkan NCLT di bawah Kode Kepailitan dan Kebangkrutan (IBC) yang menyatakan kebangkrutan dan memulai proses penyelesaian kebangkrutan perusahaan.

Pembela Senior Neeraj Kishan Kaul dan P Nagesh, bersama Pembela Pranjal Kishore dan Akshay Sharma, menegaskan bahwa karena peningkatan grounding pesawat, perusahaan mulai mengalami kerugian yang signifikan.

Nagesh berpendapat bahwa maskapai sedang mencari moratorium untuk mencegah penyewa mengambil kepemilikan 26 pesawatnya. Dia menyatakan, jika perusahaan kehilangan kepemilikan pesawat dan hak untuk mengoperasikannya, kelangsungan bisnisnya akan dipertaruhkan.

Ia menambahkan, hal itu pada gilirannya akan berdampak pada penyerapan tenaga kerja 7.000 karyawan langsung dan 10.000 karyawan tidak langsung, selain pembayaran utang kepada kreditur.

Namun, Pengadilan ragu mengizinkan doa semacam itu, karena tidak menemukan ketentuan di bawah hukum perdagangan internasional untuk memberikan pengecualian semacam itu.

“Apa yang Anda minta pada dasarnya adalah perlindungan, untuk menghentikan kreditur meminta uang. Anda mungkin harus membayar bahan bakar, membayar bandara bandara. Tapi bagaimana spesialis resolusi akan mengatur semua ini?”

Setelah mendengarkan perusahaan selama lebih dari tiga jam, bangku memohon pesanan.

Go First Airlines menuduh dalam permohonannya bahwa penerbangannya dihentikan karena masalah berulang dan terus-menerus dengan mesin yang dipasok oleh Pratt & Whitney (P&W) yang dipasok AS.

Dalam petisinya, perusahaan mengklaim bahwa akibat mesin P&W yang rusak, grounding pesawat meningkat dari 31% pada 2020 menjadi lebih dari 50% pada April 2023.

READ  Laporan: Elon Musk memberi tahu karyawan Tesla bahwa dia harus menyetujui semua perekrutan

Perusahaan menambahkan bahwa ketidaktersediaan mesin dan kerusakan mesin membuat perusahaan rugi lebih dari Rs 10.800 crore.

Bahkan, perusahaan juga merilis pernyataan di akun Twitternya yang mengatakan akan menghentikan sementara semua operasi penerbangan antara 3-5 Mei 2023.

Ini menunjukkan bahwa karena mesin yang rusak dan dampak tambahan dari COVID-19, perusahaan mengalami kerugian dan mencari dana dari bank dan lembaga keuangan di bawah Skema Jaminan Kredit Darurat.

Akibat penurunan profitabilitas, Go First Airlines gagal membayar sewa dengan bandara. Dia mengaku sudah mulai menerima pemberitahuan pesanan dan bahkan pemberitahuan pemutusan hubungan kerja.

Go First menyampaikan bahwa pada tanggal tersebut, ia telah membayar ₹19.980 crore kepada para krediturnya. Ia menambahkan bahwa sejumlah Rs 11.463 crore terhutang kepada kreditornya yang meliputi bank, lembaga keuangan, penjual dan penyewa pesawat.

Telah diindikasikan bahwa pada 28 April 2023, perusahaan gagal membayar Rs 1.202 crores kepada krediturnya dan Rs 2.660 crores kepada penyewa bandara.

“Saat ini aset Perseroan tidak cukup untuk memenuhi kewajibannya, akibat tekanan keuangan ini, penyedia komoditas dan jasa (termasuk pemasok bahan bakar) tidak siap dan bersedia menawarkan jasanya dan semakin sulit untuk mengoperasikan Perseroan sebagai kelangsungan hidup,” Panggilan dikonfirmasi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *