NASA mengundang proposal untuk dua misi astronot khusus ke Stasiun Luar Angkasa Internasional

Pembaruan terbaru di
12 Juni 2021, 17:21

NASA terbuka untuk proposal misi astronot khusus ke Stasiun Luar Angkasa Internasional

dalam langkahku Jared AskmanKepemimpinan sipil yang dihuni dan CEO Amazon Jeff BezosRencana untuk mencapai kecepatan melarikan diri Tahun ini, NASA telah mengumumkan bahwa mereka menyambut baik tawaran dari perusahaan komersial untuk dua misi berawak khusus ke Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS).

Ini mematahkan tradisi badan antariksa mengirim astronot dari berbagai negara ke Stasiun Luar Angkasa Internasional, sebagian berkat SpaceX.

Penerbangan dijadwalkan untuk musim gugur 2022, paruh kedua 2023

Penerbangan dijadwalkan untuk musim gugur 2022, paruh kedua 2023

NASA mengumumkan Jumat bahwa mereka terbuka untuk tawaran komersial perusahaan untuk dua penerbangan luar angkasa pribadi ke Stasiun Luar Angkasa Internasional. Penerbangan akan dijadwalkan untuk musim gugur 2022 dan paruh kedua tahun 2023.

Misi tersebut termasuk pesawat ruang angkasa komersial yang mengangkut astronot pribadi ke Stasiun Luar Angkasa Internasional di mana mereka “melakukan kegiatan” di atas stasiun ruang angkasa atau struktur terlampir, NASA menjelaskan.

Axiom Space telah mendapatkan kontrak untuk misi astronot pribadi pertama

Axiom Space telah mendapatkan kontrak untuk misi astronot pribadi pertama
Kru misi Axiom Space 1 dari Axiom Space

Badan antariksa telah menandatangani perjanjian untuk misi astronot pribadi pertamanya Ruang Aksioma Itu tidak akan terjadi sebelum Januari tahun depan.

Penumpang misi delapan hari termasuk investor Kanada Mark Pathy, investor lain Larry Connor, mantan pilot Israel Eitan Stipe, mantan astronot NASA dan Wakil Presiden Axiom Space Michael Lopez Alegria yang telah melakukan perjalanan ke luar angkasa empat kali sebelumnya.

Tanggal misi baru tergantung pada pergerakan pesawat ruang angkasa ke Stasiun Luar Angkasa Internasional

Tanggal misi baru tergantung pada pergerakan pesawat ruang angkasa ke Stasiun Luar Angkasa Internasional
Stasiun ruang angkasa Internasional

Rencana yang baru-baru ini dirilis untuk misi sipil kedua dan ketiga ke Stasiun Luar Angkasa Internasional mengungkapkan bahwa misi dapat berlangsung hingga 14 hari. NASA mengatakan waktu misi yang tepat tergantung pada pergerakan pesawat ruang angkasa ke Stasiun Luar Angkasa Internasional dan perencanaan aktivitas di orbit, di antara batasan lainnya.

Proposal untuk misi sipil berawak ini akan jatuh tempo pada 9 Juli.

SpaceX memelopori era baru dalam pesawat ruang angkasa, menggunakan kembali roket

SpaceX memelopori era baru dalam pesawat ruang angkasa, menggunakan kembali roket
Kapsul Naga Kru dari SpaceX

Berbicara tentang SpaceX, perusahaan yang dipimpin oleh Elon Musk telah menemukan cara untuk menggunakan kembali roket secara efisien baik dalam penerbangan luar angkasa berawak dan injeksi satelit portabel ke dalam Orbit Bumi Rendah (LEO).

Faktanya, pesawat ruang angkasa Crew Dragon milik perusahaan, yang dikembangkan di bawah Program Kru Komersial NASA, telah mengantarkan era baru penggunaan kembali pesawat ruang angkasa.

Yang cukup menarik, misi Axiom Space juga akan menggunakan kapsul Crew Dragon.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *