NASA mengeksplorasi rute baru di bulan Saturnus Titan dengan misi yang disebut ‘Dragon Fly’

NASA mengeksplorasi rute baru di bulan Saturnus Titan dengan misi yang disebut ‘Dragon Fly’

NASA akan meluncurkan misi baru ke Titan, bulan terbesar Saturnus, pada tahun 2027. Tiba di pertengahan tahun 2030-an, misi tersebut, yang dikenal sebagai Dragonfly, akan memulai ekspedisi yang berpotensi merevolusi dunia kita. Memahami evolusi kehidupan di alam semesta.

Salah satu instrumen utama di pesawat ruang angkasa Dragonfly adalah spektrometer massa (DraMS), yang dirancang untuk membantu para ilmuwan menganalisis kimiawi yang terjadi di Titan. Alat ini juga dapat membantu menjelaskan proses kimia prebiotik yang terjadi di Bumi dan membuka jalan bagi munculnya kehidupan.

Dengan sifat kimia berbasis karbon yang kaya dan kompleks, lautan dalam, dan bukti bekas air cair di permukaannya, Titan merupakan peluang bagus untuk menyelidiki reaksi kimia prebiotik dan mengeksplorasi kemungkinan kehidupan di lingkungan ekstraterestrial, menurut NASA.

Dijalankan oleh misi Dragonfly, Dragonfly Mass Spectrometer (DraMS) akan memungkinkan para ilmuwan menganalisis komposisi kimia permukaan Titan dari Bumi dari jarak jauh. “Kami ingin tahu apakah jenis bahan kimia yang penting bagi sistem prebiotik awal Bumi terjadi di Titan,” kata Dr. Melissa Trainer dari NASA’s Goddard Space Flight Center di Greenbelt, Maryland.

Trainer adalah ilmuwan planet dan astronom yang berspesialisasi dalam Titan dan merupakan salah satu wakil penyelidik utama untuk misi Dragonfly. Itu juga memelopori alat DraMS, yang akan memindai pengukuran sampel material permukaan Titan untuk bukti kimia prebiotik.

Untuk mencapai hal ini, pesawat robotik Dragonfly akan memanfaatkan gravitasi Titan yang rendah dan atmosfer padat untuk terbang di antara titik-titik menarik yang berbeda di permukaan Titan, yang terpisah sejauh bermil-mil. Hal ini memungkinkan Dragonfly memindahkan rangkaian lengkap instrumennya ke lokasi baru ketika situs sebelumnya telah dieksplorasi sepenuhnya, dan memberikan akses ke sampel di lingkungan dengan beragam sejarah geologis.

READ  Teleskop Hubble menangkap gambar menakjubkan dari "galaksi tersembunyi" yang sulit dipantau

Di setiap lokasi, sampel berukuran kurang dari 1 gram akan dibor dari permukaan dengan bor DraMS Acquisition of Complex Organics (DrACO) dan dibawa ke dalam badan utama pendarat, ke tempat yang disebut “loteng” yang menampung instrumen DraMS. Di sana, itu akan disinari oleh laser onboard atau diuapkan dalam oven untuk diukur oleh DraMS. Spektrometer massa adalah instrumen yang menganalisis berbagai komponen kimia dari sampel dengan memisahkan komponen-komponen ini menjadi molekul dasarnya dan meneruskannya melalui sensor untuk identifikasi.

Alat untuk fokus pada kimia prebiotik: NASA

Coach, seorang ilmuwan planet dan ahli astrobiologi yang berspesialisasi dalam Titan, menjabat sebagai salah satu wakil penyelidik utama untuk misi Dragonfly. Dia juga memimpin tim yang bertanggung jawab atas instrumen DraMS, yang akan menganalisis sampel permukaan Titan untuk mengetahui tanda-tanda kimia prebiotik.

Untuk mencapai tujuan ini, misi Dragonfly akan menggunakan helikopter otomatis yang memanfaatkan gravitasi rendah dan atmosfer padat Titan untuk terbang di antara beberapa situs penting yang tersebar beberapa mil di permukaan bulan. Pendekatan ini memungkinkan Dragonfly untuk memindahkan toolkitnya ke situs baru ketika situs sebelumnya telah dieksplorasi sepenuhnya, memberikan akses ke sampel dari lingkungan dengan sejarah geologis yang beragam.

NASA mengatakan Drill for Acquisition of Complex Organic Materials (DrACO) akan mengekstraksi sampel dengan berat kurang dari satu gram dari permukaan, yang kemudian akan diangkut di dalam badan utama pendarat ke area yang dikenal sebagai “loteng”, tempat instrumen DraMS berada. terletak. Di sini, sampel akan diiradiasi dengan laser on-board atau diuapkan dalam oven untuk mengaktifkan analisisnya oleh DraMS. Spektrometer massa adalah instrumen yang dapat mengidentifikasi berbagai komponen kimia sampel dengan memecahnya menjadi molekul penyusunnya dan meneruskannya melalui sensor untuk dideteksi.

READ  Campuran pelarut dapat menyederhanakan produksi biofuel

“DraMS dirancang untuk melihat molekul organik yang mungkin ada di Titan, pada komposisi dan distribusinya di lingkungan permukaan yang berbeda,” kata Trainer. Molekul organik mengandung karbon dan digunakan oleh semua bentuk kehidupan yang diketahui. NASA telah memperjelas bahwa mereka tertarik untuk memahami pembentukan kehidupan karena dapat diciptakan oleh proses hidup dan tidak hidup.

Dragonfly adalah misi keempat dalam program New Frontiers NASA. New Frontiers mengelola Pusat Penerbangan Luar Angkasa Marshall NASA di Huntsville, Alabama, untuk Direktorat Misi Sains di Washington.


diterbitkan:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *