NASA membagikan foto nebula yang terlihat seperti Godzilla

NASA telah membagikan foto menakjubkan dari nebula berwarna-warni yang mungkin hanya mengingatkan Anda pada monster fiksi tertentu dari Jepang.

Gambar yang diambil oleh Spitzer Space Telescope yang sekarang sudah pensiun, menunjukkan titik terang “seperti mata tajam dan moncong persegi panjang” Godzilla.

Sering disebut sebagai ‘Raja Monster’, Godzilla telah menjadi subjek dari serial film terlama di dunia sejak muncul di layar lebar pada tahun 1954.

Nebula khusus ini, di konstelasi Sagitarius di belahan langit selatan, dihiasi dengan perubahan warna yang menakjubkan yang mewakili panjang gelombang cahaya inframerah yang berbeda.

Jika Anda melewatkannya, stensil yang digambar di sekitar nebula menghidupkan kembali monster fantasi

Ketika dilihat dalam cahaya tampak mata manusia yang halus dapat mendeteksi, nebula ini hampir sepenuhnya tertutup oleh awan debu. Tetapi cahaya inframerah – panjang gelombang yang lebih panjang dari yang dapat dilihat mata kita – dapat menembus awan, mengungkapkan keindahannya yang luar biasa.

Nebula adalah awan debu dan gas yang sangat besar yang menempati ruang di antara bintang-bintang dan berfungsi sebagai tempat pembibitan bintang-bintang baru.

Nebula terbentuk ketika bintang yang lebih besar dari matahari kita mulai mati dan melepaskan angin matahari dari gas.

Jika Anda melewatkannya, stensil yang digambar di sekitar nebula menghidupkan monster fantasi itu.

Tetapi jika Anda berpikir Anda dapat menggambar versi yang lebih baik, NASA membiarkan publik menggambar stensil mereka sendiri menggunakan Aplikasi web Spitzer Artistronomy.

Godzilla telah menjadi subjek dari serial film terlama di dunia sejak muncul di layar lebar pada tahun 1954. Gambarnya masih dari film tahun 1954,

Godzilla telah menjadi subjek dari serial film terlama di dunia sejak muncul di layar lebar pada tahun 1954. Gambarnya masih dari film tahun 1954, “Godzilla”

Bagaimana nebula terbentuk?

Nebula planet terbentuk ketika bintang yang lebih besar dari matahari kita mulai mati dan melepaskan angin matahari dari gas.

Seiring bertambahnya usia, angin menjadi lebih ganas dan menabrak pecahan bintang kuno, membentuk bentuk yang aneh.

Kemudian, lapisan luar bintang meledak dan mengungkapkan inti panas bintang, yang menerangi gas di sekitarnya dan menyebabkan cahaya yang menakutkan.

Setelah cahaya dimulai, nebula menjadi terlihat ke Bumi.

READ  Penjelasan: Mengapa NASA mengirim beruang air dan bayi cumi-cumi ke Stasiun Luar Angkasa Internasional

Faktor-faktor seperti bagaimana bintang berputar, sudut pandangnya, dan komposisi kimia gas mempengaruhi bentuk nebula.

Gambar baru itu dibagikan oleh Jet Propulsion Laboratory NASA, yang dioperasikan oleh California Institute of Technology (Caltech) terdekat.

“Saya tidak mencari monster,” kata astronom Robert Hurt dari California Institute of Technology, yang memproses gambar tersebut dan merupakan orang pertama yang menemukan Godzilla.

“Saya kebetulan melihat area langit yang saya jelajahi beberapa kali sebelumnya, tetapi saya tidak pernah memperbesarnya.

Terkadang, jika Anda memotong suatu area secara berbeda, itu akan memunculkan sesuatu yang belum pernah Anda lihat sebelumnya. Itu adalah mata dan mulut yang mengunjungi “Godzilla” bagi saya.

Nebula mirip Godzilla terletak di konstelasi Sagitarius di sepanjang bidang Bima Sakti, yang merupakan bagian dari Survei GLIMPSE Spitzer (Survei Galaksi Inframerah Di Atas Tingkat Menengah).

NASA mengatakan: ‘Bintang-bintang di kanan atas – di mana mata kosmik dan moncong Godzilla terlihat – adalah jarak yang tidak diketahui dari Bumi tetapi di dalam galaksi kita.

“Terletak sekitar 7.800 tahun cahaya dari Bumi, area terang di kiri bawah, yang ditunjukkan sebagai tangan kanan Godzilla, dikenal sebagai W33.”

Ketika dilihat dalam cahaya tampak mata manusia yang halus dapat mendeteksi, nebula ini hampir sepenuhnya tertutup oleh awan debu.

Tetapi cahaya inframerah – panjang gelombang yang lebih panjang dari yang dapat dilihat mata kita – dapat menembus awan, mengungkapkan keindahannya yang luar biasa.

Teleskop Luar Angkasa Spitzer NASA pensiun tahun lalu setelah lebih dari 16 tahun menjelajahi alam semesta dalam cahaya inframerah.

Teleskop Luar Angkasa Spitzer NASA pensiun tahun lalu setelah lebih dari 16 tahun menjelajahi alam semesta dalam cahaya inframerah.

Meludah dalam angka

1 Salah satu dari empat observatorium utama NASA

3 Instrumen ilmiah di atas kapal

85cermin teleskop cm

16.4 tahun di luar angkasa

lebih dari 36,5 juta Foto mentah diambil

Hal-hal terjauh terlihat saat mereka muncul 13,4 miliar bertahun-tahun lalu

90.1 Kontrol efisiensi persen

Per 30 Januari 2020

Sumber: NASA

Empat warna – biru, cyan, hijau dan merah – digunakan untuk mewakili panjang gelombang cahaya inframerah yang berbeda; Kuning dan putih adalah kombinasi dari panjang gelombang tersebut.

READ  Cari dinosaurus terbang di sudut jauh dunia

Biru dan cyan mewakili panjang gelombang yang dipancarkan terutama oleh bintang, debu dan molekul organik yang disebut hidrokarbon tampak hijau, dan debu hangat yang dipanaskan oleh bintang atau supernova tampak merah.

Nebula sering dinamai berdasarkan apa yang para ilmuwan lihat sebagai kemiripan dengan objek atau karakter yang ditemukan di Bumi, termasuk cakar kucing, tarantula, dan kerudung.

Para astronom juga memperhatikan laba-laba janda hitam, lentera Halloween, ular, otak manusia yang terbuka, dan Starship Enterprise, antara lain, dalam gambar Spitzer.

Spitzer pensiun pada Januari 2020, tetapi para ilmuwan terus menambang kumpulan datanya yang luas untuk informasi baru tentang alam semesta, serta gambar baru yang mengesankan.

“Ini salah satu cara kami ingin orang terhubung dengan pekerjaan luar biasa yang telah dilakukan Spitzer,” kata Hurt.

Saya mencari area menarik yang benar-benar dapat menceritakan sebuah kisah. Terkadang cerita tentang bagaimana bintang dan planet terbentuk, terkadang tentang monster raksasa yang mengamuk di Tokyo.

Gambar dari Spitzer ini menunjukkan Nebula Cakar Kucing, dinamakan demikian karena fitur bulat besar yang menciptakan kesan jejak kaki kucing.  Nebula adalah wilayah pembentuk bintang di Bima Sakti, terletak di konstelasi Scorpius

Gambar dari Spitzer ini menunjukkan Nebula Cakar Kucing, dinamakan demikian karena fitur bulat besar yang menciptakan kesan jejak kaki kucing. Nebula adalah wilayah pembentuk bintang di Bima Sakti, terletak di konstelasi Scorpius

Nebula Tarantula menunjukkan berbagai kemampuan Spitzer, menurut ilmuwan proyek Michael Werner dari Jet Propulsion Laboratory NASA di California.  Spitzer pensiun pada Januari 2020

Nebula Tarantula menunjukkan berbagai kemampuan Spitzer, menurut ilmuwan proyek Michael Werner dari Jet Propulsion Laboratory NASA di California. Spitzer pensiun pada Januari 2020

Spitzer adalah salah satu dari empat observatorium besar NASA—teleskop astronomi luar angkasa yang besar dan kuat yang diluncurkan antara tahun 1990 dan 2003.

Fab Four-Spitzer, Compton Gamma Ray Observatory, Chandra X-ray Observatory, dan Hubble Space Telescope semuanya dibangun untuk secara khusus mengamati wilayah spektrum cahaya.

Pembacaan cahaya satelit dapat memungkinkan para ilmuwan untuk membedakan massa dan ukuran bintang di galaksi lain dan planet mereka yang lewat di depan mereka.

READ  "Astronot" akan mulai mensimulasikan Mars di planetarium di Negev besok

NASA mengatakan program Great Observatories menunjukkan kekuatan menggunakan panjang gelombang cahaya yang berbeda untuk menciptakan gambaran alam semesta yang lebih lengkap.

Dari keempatnya, hanya Hubble dan Chandra yang sekarang aktif, dengan Compton dinonaktifkan pada tahun 2000.

Semua data Spitzer gratis dan tersedia untuk umum di Arsip data Spitzer.

Apa itu teleskop luar angkasa nebulizer?

Teleskop Luar Angkasa Spitzer – sebelumnya dikenal sebagai Fasilitas Teleskop Luar Angkasa Inframerah – adalah sepupu inframerah dari Teleskop Luar Angkasa Hubble.

Ini terdiri dari teleskop ruang angkasa berpendingin cryo dengan optik ringan yang memberikan cahaya ke array detektor inframerah format besar yang canggih.

Ia mampu mempelajari hal-hal mulai dari tata surya kita hingga jauh ke alam semesta.

Melihat awal alam semesta, dia melihat galaksi kecil dan pembentukan bintang.

Mereka juga digunakan untuk mendeteksi cakram debu di sekitar bintang, yang merupakan penanda penting pembentukan planet.

Misi tersebut adalah observatorium keempat dan terakhir di bawah program Great Observatory NASA.

Observatorium utama juga termasuk Teleskop Luar Angkasa Hubble, Observatorium Sinar-X Chandra, dan Observatorium Sinar Gamma Compton.

Spitzer diluncurkan pada tahun 2003 ke orbit mengelilingi matahari, tertinggal di belakang Bumi, melayang di lingkungan yang cukup panas.

Menggunakan orbit ini, pesawat ruang angkasa dapat mengadopsi arsitektur “peluncuran hangat” yang inovatif, di mana hanya muatan perangkat yang didinginkan saat diluncurkan.

Menggunakan pendingin khusus di luar angkasa, Spitzer dapat membawa helium cair jauh lebih sedikit daripada misi inframerah sebelumnya, sehingga mengurangi biaya pengembangan misi.

Empat Teleskop Observatorium Besar:

Teleskop Luar Angkasa Hubble (1990-) Mengamati sinar ultraviolet yang tampak dan dekat.

Observatorium Sinar Gamma Compton (1991-2000) Pengamatan sinar gamma dan sinar-X keras.

Observatorium Sinar-X Chandra (1999-) Sinar-X lunak dibuat.

Teleskop Luar Angkasa Spitzer (2003-2020) Perhatikan spektrum inframerah.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *