NASA membagi unit luar angkasa manusia menjadi dua, mencerminkan ekonomi orbital baru

NASA membagi divisi penerbangan antariksa manusia menjadi dua badan terpisah – satu berfokus pada misi besar yang berorientasi masa depan ke Bulan dan Mars, dan yang lainnya di Stasiun Luar Angkasa Internasional dan operasi lain yang lebih dekat ke Bumi.

Reorganisasi, yang diumumkan oleh Kepala NASA Bill Nelson pada hari Selasa, mencerminkan hubungan yang berkembang antara perusahaan swasta, seperti SpaceX, yang telah mengkomersialkan penerbangan roket dan badan federal yang telah menjalankan monopoli AS pada penerbangan luar angkasa selama beberapa dekade.

Sentakan itu juga didorong oleh proliferasi penerbangan dan investasi komersial baru-baru ini di orbit rendah Bumi, kata Nelson, bahkan ketika NASA meningkatkan pengembangan aspirasi ruang angkasanya.

“Hari ini lebih dari sekedar perubahan organisasi,” kata Nelson pada konferensi pers. “Ini membuka jalan untuk 20 tahun ke depan, mendefinisikan masa depan NASA dalam pertumbuhan ekonomi luar angkasa.”

Langkah ini membagi Direktorat Misi Eksplorasi dan Operasi Manusia NASA, yang saat ini dipimpin oleh Kathy Louders, menjadi dua cabang terpisah.

Leuders akan mempertahankan gelar Associate Administrator-nya sebagai kepala Satuan Tugas Pengembangan Sistem Eksplorasi Baru, dengan fokus pada program NASA jangka panjang yang lebih ambisius, seperti rencana untuk mengembalikan astronot ke Bulan di bawah Proyek Artemis, dan akhirnya eksplorasi manusia di Mars.

Pensiunan Wakil Administrator Associate James Free, yang telah memainkan peran kunci di stasiun luar angkasa NASA, awak komersial dan program kargo, akan kembali ke badan tersebut sebagai kepala Direktorat Operasi Luar Angkasa yang baru. Cabangnya terutama akan mengawasi lebih banyak peluncuran rutin dan kegiatan penerbangan luar angkasa, termasuk misi yang melibatkan stasiun luar angkasa dan privatisasi orbit rendah Bumi, serta mempertahankan operasi bulan setelah didirikan.

READ  NASA memberikan pembaruan tentang "prioritas pertama" dari ketekunan sejak pendaratan di Mars - Program Eksplorasi Mars NASA

“Pendekatan dua area yang berfokus pada penerbangan antariksa manusia ini memungkinkan satu direktorat misi untuk beroperasi di luar angkasa sementara yang lain membangun sistem luar angkasa masa depan,” kata NASA dalam siaran pers yang mengumumkan langkah tersebut.

Pengumuman itu datang kurang dari seminggu setelah SpaceX, yang telah menerbangkan beberapa misi astronot dan muatan kargo ke stasiun luar angkasa NASA, meluncurkan kru sipil pertama yang mencapai orbit dan mengembalikan mereka dengan selamat ke Bumi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *