Menteri Luar Negeri China Wang Yi tiba di Delhi hari ini untuk bertemu dengan Jaishankar dan Doval

Menteri Luar Negeri China Wang Yi tiba di Delhi hari ini untuk bertemu dengan Jaishankar dan Doval

Tidak ada pengumuman resmi dari kunjungan tersebut – tidak di Beijing, tidak di New Delhi. Sumber mengatakan Wang kemungkinan akan bertemu Menteri Luar Negeri S. Jaishankar dan Penasihat Keamanan Nasional Ajit Doval pada hari Jumat.

Sebelumnya pada hari itu, Jaishankar mengatakan dalam pidatonya di St Stephen’s College almamaternya: “Hanya sedikit yang mengharapkan, misalnya, perubahan hubungan India dengan China selama dua tahun terakhir. Oleh karena itu, setiap kebijakan yang hati-hati mendukung pendiriannya dengan kemampuan dan pencegahan. Tanggung jawab utama diplomasi India, oleh karena itu, adalah untuk menyediakan pilihan seluas mungkin untuk kemungkinan seperti itu. Ini bisa untuk memperoleh kemampuan pertahanan dan tindakan pendukung lainnya, atau untuk memastikan bahwa komunitas internasional memahami kebijakan dan tindakan kita. Dan dalam hal ini, dalam mengelola atau menyelesaikan situasi yang lebih tegang.”

“Adapun China, interaksi diplomatik yang terjadi seiring dengan kebuntuan militer sejak Mei 2020 menunjukkan bahwa kebijakan luar negeri dan pertahanan benar-benar berpadu. Sekali lagi, nilai dukungan dan pemahaman global sudah terbukti dengan sendirinya,” katanya.

Kedatangan Wang yang tidak diumumkan datang beberapa jam setelah New Delhi mengeluarkan pernyataan kedua tentang hubungan Beijing dengan pemerintah Organisasi Kerjasama Islam (OKI) di Islamabad di mana menteri luar negeri Cina menjadi tamu.

“Negara dan pemerintah yang bergabung dalam latihan semacam itu harus menyadari dampaknya terhadap reputasi mereka,” kata Arindam Bagchi, juru bicara Departemen Luar Negeri.

Sehari sebelumnya, India telah “menolak” apa yang disebutnya “tidak pantas”. Komentar yang dibuat Wang ketika merujuk pada Jammu dan Kashmir pada konferensi OKI. Dalam pidatonya di Islamabad, Wang mengatakan: “Di Kashmir hari ini kami kembali mendengar seruan dari banyak teman Islam kami. Dan China memiliki harapan yang sama.”

READ  Arab Mengungkap Serangan Israel ke Gaza Selatan - Manadopedia

New Delhi juga mengingatkan kepemimpinan Beijing bahwa “India menjauhkan diri dari penilaian publik atas urusan internalnya.” India biasanya tidak mengkritik China karena masalah internalnya, termasuk yang terkait dengan Taiwan, Tibet, Hong Kong, pelanggaran hak asasi manusia dan kekejaman terhadap Uyghur di provinsi Xinjiang.

Meskipun pernyataan publik berturut-turut mengkritik Beijing, dan menteri luar negeri China pada khususnya, kunjungan Wang berlanjut, menandakan keseriusan Beijing melakukan operasi ini.

Wang terakhir melakukan perjalanan ke India pada Desember 2019 untuk pembicaraan perbatasan tingkat utusan khusus dengan rekannya Doval. Banyak yang telah berubah sejak saat itu. Pada Mei 2020, kebuntuan militer dimulai di Ladakh setelah serangan China. Proses retret sedang berlangsung di beberapa lokasi di sepanjang LAC.

Kunjungannya datang ketika Beijing telah menjangkau New Delhi untuk merevitalisasi dialog bilateral dan menyiapkan panggung untuk KTT BRICS (Brasil-Rusia-India-China-Afrika Selatan) akhir tahun ini di China.

Beijing telah mengusulkan serangkaian acara untuk meningkatkan dialog, dimulai dengan kemungkinan kunjungan tingkat tinggi dari kedua belah pihak. Tujuan utama dan jelas China adalah untuk menampung perdana menteri Narendra Modi untuk KTT BRICS pribadi, yang juga akan dihadiri oleh Presiden Rusia Vladimir Putin. China, yang juga memimpin Trilateral RIC (Rusia-India-China) tahun ini, juga dapat menjadi tuan rumah KTT para pemimpin di sela-sela KTT BRICS.

Pada 19 Maret, India mengatakan hubungan dengan China tidak dapat menjadi “bisnis seperti biasa” sampai dan sampai kebuntuan perbatasan di Ladakh diselesaikan. Ini adalah komentar pertama dari New Delhi – yang dibuat oleh Menteri Luar Negeri Harsh Vardhan Shringla – setelah penempatan Beijing.

KTT BRICS terakhir di China diadakan di Xiamen pada September 2017, dan Modi hadir. Bahkan, setelah dua setengah bulan, sengketa perbatasan Doklam diselesaikan tepat sebelum KTT BRICS.

READ  Ikan jatuh dari langit dan menabrak mobil dalam video aneh

Waktu persiapan awal untuk KTT BRICS yang diusulkan juga penting – Rusia menghadapi aib global untuk invasi Ukraina. Rusia, salah satu anggota BRICS, akan menjadi bagian dari KTT, dan dukungan pemimpin Rusia dianggap sebagai semacam dukungan.

Menurut kalkulus Delhi, jangkauan Beijing adalah peluang karena dua tahun hubungan yang tegang telah mengakibatkan penurunan keuntungan yang dicapai selama tiga dekade terakhir. Sementara India selalu mengklaim bahwa situasi perbatasan berdampak negatif pada hubungan bilateral, China bersikeras bahwa sengketa perbatasan harus ditangani dengan tepat dan gambaran keseluruhan hubungan bilateral harus diingat.

Perbedaan pendekatan ini berarti bahwa tidak ada kunjungan bilateral, meskipun ada pertemuan bilateral yang ditargetkan antara menteri luar negeri India dan Cina dan menteri pertahanan di negara lain yang dianggap sebagai tempat netral seperti Rusia dan Tajikistan. Kedua belah pihak juga telah berpartisipasi dalam beberapa KTT multilateral, termasuk KTT virtual BRICS, G-20 dan SCO.

Para pejabat mengatakan pendekatan New Delhi bahwa tiga “saling menguntungkan” diperlukan untuk memperbaiki hubungan India-China yang tegang adalah kuncinya. Pada Januari 2021, Jaishankar menggambarkan tiga “kebersamaan” sebagai rasa saling menghormati, kepekaan timbal balik, dan kepentingan bersama, dengan mengatakan ini adalah faktor penting untuk ikatan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *