Misi NASA akan memperbesar asteroid Benno sebelum mengembalikan sampel ke Bumi

Pejabat NASA minggu ini mengumumkan bahwa pesawat ruang angkasa Osiris Rex milik NASA akan meninggalkan asteroid dekat Bumi Bennu dan memulai perjalanan hampir tiga tahun kembali ke Bumi.

Pesawat ruang angkasa, yang secara resmi dikenal sebagai Origins, Spectroscopy, Resource Identification, Security dan Regolith Explorer, membawa sampel besar-besaran yang dikumpulkannya dari permukaan asteroid pada bulan Oktober. Tujuan dari misi ini adalah untuk mengumpulkan 60 gram atau 2 ons material – dan meskipun para ilmuwan tidak akan tahu pasti sampai mereka membukanya, acara pengumpulan tersebut tampaknya telah melampaui tujuan ini. Regolith adalah lapisan debu dan pecahan batu di permukaan asteroid dan planet.

Sampel yang diambil dari asteroid dapat menjelaskan lebih lanjut tentang pembentukan tata surya dan bagaimana unsur-unsur seperti air dapat mencapai Bumi lebih awal melalui dampak dari sisa-sisa batuan ini.

Ketika Osiris Rex meninggalkan Benno pada bulan Mei, ia akan memulai perjalanan sejauh 200 juta mil kembali ke Bumi. Sampel tersebut diperkirakan akan dikirim ke Bumi pada 24 September 2023.

Pesawat luar angkasa itu pertama kali tiba untuk melihat lebih dekat ke Bennu pada 2018 dan telah mengorbit asteroid sejak saat itu. Kami akan melihat asteroid terakhir sebelum pesawat ruang angkasa mengucapkan selamat tinggal kepada satu-satunya pendampingnya di luar angkasa selama beberapa tahun terakhir.

Pada bulan April, pesawat ruang angkasa akan melakukan penerbangan terakhir asteroid untuk melihat bagaimana kontak pesawat ruang angkasa dengan permukaan Bennu mungkin telah mengubah lokasi pengumpulan sampel.

Awalnya, Osiris dijadwalkan meninggalkan Rex Pino pada Maret.

“Meninggalkan Benno yang bertetangga pada bulan Mei menempatkan kami di” tempat yang sempurna “, ketika manuver keberangkatan menghabiskan paling sedikit bahan bakar di pesawat ruang angkasa, kata Michael Morrow, wakil direktur proyek untuk OSIRIS-REx di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA di Greenbelt. Maryland dalam sebuah pernyataan.

“Namun, dengan perubahan kecepatan pada kecepatan 593 mph (265 meter per detik), ini akan menjadi manuver propulsi terbesar yang telah dilakukan OSIRIS-REx sejak mendekati Bennu pada Oktober 2018.”

READ  Para ilmuwan mengira tulang-tulang konyol ini mungkin milik dinosaurus baru terbesar yang pernah ada

Terbang pada awal April bukanlah bagian dari misi pada awalnya, jadi berangkat pada bulan Mei memberikan lebih banyak waktu untuk tampilan terakhir itu.

Jika semua berjalan sesuai rencana, OSIRIS-REx akan terbang di atas situs sampel, yang disebut Nightingale, dari jarak dua mil.

Ketika kepala pengumpulan sampel di lengan pesawat ruang angkasa turun ke permukaan asteroid pada bulan Oktober, ia benar-benar tenggelam 1,6 kaki di bawah material di asteroid tersebut. Acara ini bernama TAG, atau Touch and Go.

Pesawat ruang angkasa itu juga meluncurkan baling-balingnya untuk menjauh dari asteroid dengan aman.

Pesawat ruang angkasa NASA dengan aman menyegel sampel asteroid kembali ke Bumi

Ada kemungkinan bahwa kedua peristiwa ini menyebabkan materi terbentuk di permukaan asteroid dan mengubah tampilan situs Nightingale.

Penerbangan ini akan serupa dengan yang dilakukan Osiris Rex di Benno selama sekitar satu tahun sebelum tim misi memutuskan lokasi yang cocok untuk mendarat dan mengumpulkan sampel.

Pesawat ruang angkasa akan mengamati rotasi penuh Pino, termasuk belahan utara dan selatan serta ekuator, dan gambar-gambar itu dapat dibandingkan dengan gambar yang dikumpulkannya pada 2019.

Asteroid Bennu berkeliaran dengan Bumi lebih dari satu juta tahun yang lalu

Flyby juga berfungsi sebagai tes yang baik untuk instrumen ilmiah di OSIRIS-REx, yang mungkin telah tertutup debu selama pengumpulan sampel. Pesawat luar angkasa mungkin memiliki masa depan yang melampaui misi ini jika semuanya berjalan dengan baik karena hanya akan menjatuhkan sampelnya kembali ke Bumi, dan tidak akan pernah mendarat di planet ini lagi.

Begitu OSIRIS-REx mendekati Bumi pada tahun 2023, ia akan membuang kapsul yang berisi sampel, yang akan ditembakkan melalui atmosfer Bumi dan terjun payung ke gurun Utah.

Tim akan siap untuk mengambil sampel dari hanggar yang akan berfungsi sebagai ruang bersih sementara. Sampel kemudian akan diangkut ke laboratorium yang sedang dibangun di Johnson Space Center di Houston.

READ  Penjelajah Cina Yutu 2 menemukan batu "bersejarah" yang panjang di sisi jauh bulan

“Osiris-Rex memang telah menghadirkan ilmu pengetahuan yang luar biasa,” kata Lori Glaze, direktur ilmu planet NASA, dalam sebuah pernyataan. “Kami sangat senang bahwa misi tersebut merencanakan penerbangan pengamatan asteroid Bennu lainnya untuk memberikan informasi baru tentang bagaimana asteroid tersebut menanggapi TAG dan untuk membuat perpisahan yang sesuai.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *