Mikroplastik ditemukan di krill dan saltine Antartika

Mikroplastik ditemukan di krill dan saltine Antartika

Artikel ini telah diulas menurut Science X’s proses penyuntingan
Dan Kebijakan.
editor Sorot atribut berikut sambil memastikan kredibilitas konten:

Pemeriksaan fakta

Publikasi peer-review

sumber tepercaya

Koreksi






Krill Antartika, krustasea kecil, adalah penyaring makanan yang memakan fitoplankton dan mikroorganisme lainnya. Kredit: Lensa Pete (BAS)

Sebuah studi baru yang dipimpin oleh para peneliti di British Antarctic Survey (BAS) telah menemukan mikroplastik di krill (Euphausia superba), krustasea kecil mirip udang, dan salp (Salpa thompsoni), invertebrata laut agar-agar. Hasilnya dipublikasikan hari ini (29 Maret) di jurnal Royal Society untuk Sains Terbuka.

Sementara krill Antartika telah diamati memakan mikroplastik di laboratorium, temuan tim memberikan bukti penting bahwa hewan ini, serta zooplankton lainnya, menelan plastik di habitat aslinya.

Mikroplastik ditemukan di Samudera Selatan mulai dari permukaan laut hingga dasar laut. Karena ukuran kecil dari partikel-partikel ini (sampel krill dan salp dikumpulkan di atas kapal penelitian RRS James Clark Ross dalam dua ekspedisi penelitian di ujung utara Semenanjung Antartika pada tahun 2016 dan dekat Pulau Georgia Selatan pada tahun 2018. Mikroplastik dari kedua jenis tersebut adalah diekstraksi bersama dengan serat Mikroplastik paling umum.Salah satu sumber terbesar serat ini adalah pelepasan dari pakaian selama pencucian dan pengeringan.Sekitar 60% krill dan sal mengandung nilon, mikroplastik dengan aplikasi komersial penting dalam pakaian, alat tangkap, tali, dan penguatan ban mobil.


Kredit: Survei Antartika Inggris

Penulis utama Laura Wilkie Johnston, ahli biologi kelautan di BAS, mengatakan, “Bukti konsumsi mikroplastik pada dua spesies yang sangat melimpah di Samudra Selatan memprihatinkan. Kedua spesies merupakan bagian integral dari ekosistem Samudra Selatan, dan kami belum sepenuhnya memahaminya.” ” Efek mikroplastik di lingkungan ini.

Rekan penulis Dr Emily Rowlands, ahli biologi kelautan di BAS mengatakan, “Kami telah melihat efek berbahaya dari konsumsi plastik terhadap zooplankton Antartika di laboratorium. Dalam penelitian ini kami menunjukkan betapa rentannya hewan-hewan ini terhadap plastik di habitat alami.” Penelitian ini sangat penting karena mendukung eksperimen laboratorium dan memberikan wawasan baru tentang jumlah dan jenis plastik dan garam krill yang terpapar di Samudra Selatan.”

READ  Asteroid menuju Bumi bisa membuat semua orang menjadi miliarder - Pengamat Kashmir

Temuan ini menggarisbawahi betapa sensitifnya ekosistem laut Antartika terhadap polusi plastik. Karena rantai makanan pendek di Antartika, perpindahan mikroplastik ini dari krill ke predator yang lebih besar seperti paus, penguin, dan anjing laut sangat mungkin terjadi. Plastik dalam krill dan sal dapat berdampak negatif pada Samudra Selatan sebagai salah satu penyerap karbon terbesar di planet ini.

Rekan penulis Dr Clara Manu, ahli ekologi kelautan di BAS dan ilmuwan utama di proyek CUPIDO, mengatakan, “Selain menjadi sumber makanan penting dalam ekosistem laut Antartika, krill dan salisilat memainkan peran penting dalam memperlambat perubahan iklim: Samudera Selatan adalah penyerap karbon yang ekstrim.” dan hewan-hewan ini memainkan peran integral dalam mengangkut karbon dioksida di atmosfer2 di kedalaman lautan. Interaksi dengan mikroplastik berpotensi mengganggu jumlah karbon yang dapat diambil dan diserap organisme ini di kedalaman laut.”

informasi lebih lanjut:
Laura Wilkie Johnston dkk, makanan organik atau junk food? Polusi mikroplastik di krill dan sal Antartika, Royal Society untuk Sains Terbuka (2023). DOI: 10.1098/rsos.221421

Informasi jurnal:
Royal Society untuk Sains Terbuka


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *