Meteor 2014 yang menabrak Bumi itu aneh, Komando Luar Angkasa AS menegaskan

Meteor 2014 yang menabrak Bumi itu aneh, Komando Luar Angkasa AS menegaskan

Meteor 2014 yang menabrak Bumi itu aneh, Komando Luar Angkasa AS menegaskan

Komando Luar Angkasa AS mengatakan objek antarbintang pertama menghantam Bumi pada 2014. (File)

Komando Luar Angkasa AS (USSC) baru-baru ini mengkonfirmasi bahwa meteorit yang menabrak Bumi pada Januari 2014 berasal dari tata surya lain, dan dengan demikian merupakan objek antarbintang pertama.

Melalui Twitter awal bulan ini, USSC membagikan catatan yang mengkonfirmasi pekerjaan astronom Harvard Amir Siraj dan Abraham Loeb bahwa batu ruang angkasa dari sistem bintang lain menghantam Bumi pada tahun 2014. Departemen Luar Angkasa AS mencatat bahwa kecepatan dan lintasan meteor menyarankan bahwa batu ruang angkasa itu awalnya berada di luar tata surya. Benda berbatu yang lebarnya hanya 1,5 kaki itu, katanya, “memang benar-benar benda antarbintang.”

untuk saya Itu tidak bergantung padaPengumuman terbaru menunda tanggal penemuan pertama yang dikonfirmasi dari pengunjung luar surya selama tiga tahun. Objek bintang terkenal yang dikenal sebagai Oumuamua, yang ditemukan pada tahun 2017, sekarang menjadi objek antarbintang kedua yang mengunjungi tata surya kita.

Dr. Siraj dan Dr. Loeb menulis makalah penelitian pada tahun 2019 yang menguraikan masalah asal usul meteorit ekstrasurya dan menerbitkannya di server pracetak ilmiah ArXiv. Studi tersebut melaporkan bahwa meteorit itu berasal dari ruang antarbintang dengan “keyakinan 99,999 persen”. Namun, pasangan tersebut tidak dapat menerbitkan makalah dalam jurnal peer-review karena ketergantungannya pada data dari beberapa sensor yang digunakan oleh Departemen Pertahanan AS.

READ  Titik yang tepat dari kutub selatan bulan

Tapi sekarang, pada 1 Maret 2022, sebuah memorandum Komando Luar Angkasa AS, yang ditandatangani oleh Joel Moser, kepala ilmuwan di Komando Operasi Luar Angkasa AS, dapat membantu membuat kertas itu terlupakan. Memo tersebut menegaskan bahwa Oumuamua bukanlah pengunjung antarbintang pertama ke tata surya. Ini juga menunjukkan bahwa itu bukan yang terakhir atau meteor 2014.

Dalam makalah mereka, Dr. Seera dan Dr. Loeb menghitung bahwa Bumi dihantam oleh sebuah planet ekstrasurya kira-kira sekali setiap dekade, dengan lebih dari 450 juta meteorit menghantam planet kita selama masa hidupnya hingga saat ini. Mereka bahkan percaya bahwa utusan antarbintang seperti itu dapat menyimpan bukti kehidupan alien. “Berpotensi, meteorit antarbintang dapat memberikan kehidupan dari sistem planet lain dan memediasi panspermia,” tulis makalah mereka menurut The Independent.

Selanjutnya, Abraham Loeb berpendapat bahwa Oumuamua Itu bisa jadi semacam teknologi alien, bukan asteroid ekstrasurya. Namun, pada saat ini, ini adalah posisi minoritas di antara komunitas astronomi. Di sisi lain, Amir Siraj menyatakan bahwa dia ingin mengadakan ekspedisi untuk melihat apakah ada bagian dari meteorit 2014 yang dapat ditemukan dari lautan.

About The Author

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *